Boeing 737 MAX 8 "Dikandangkan", Produsen Pesawat China Bisa Mujur?

Kompas.com - 12/03/2019, 08:20 WIB
Pesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 mendarat di Boeing Field seusai menyelesaikan terbang pertamanya di Seattle Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru dan populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui. AFP PHOTO/GETTY IMAGES/STEPHEN BRASHEARPesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 mendarat di Boeing Field seusai menyelesaikan terbang pertamanya di Seattle Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru dan populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui.

SHANGHAIKOMPAS.com — Menanggapi kecelakaan kedua yang melibatkan pesawat Boeing 737 MAX 8 dalam waktu kurang dari lima bulan, China dan Indonesia memerintahkan penghentian sementara pengoperasian pesawat itu.

Administrasi Penerbangan Sipil China mengumumkan keputusan itu pada Senin (11/3/2019) pagi. Menyusul sekitar 9 jam kemudian, Indonesia mengambil tindakan serupa.

Baca juga: Maskapai China untuk Sementara Dilarang Terbangkan Boeing 737 Max 8

Laporan New York Times menyebutkan, maskapai penerbangan China dan Indonesia berada dalam barisan pengguna terbesar produk Boeing baru itu.

Lalu, bagaimana dampak dari keputusan larangan penerbangan dengan Boeing 737 MAX 8?

Sektor penerbangan China dapat mengambil manfaat dari tragedi jatuhnya pesawat buatan perusahaan AS itu.

Pasalnya, perusahaan milik pemerintah yang berbasis di Shanghai telah mulai melakukan uji terbang terhadap pesawat buatan China sebagai alternatif dari Boeing 737.

Produsen pesawat Commercial Aircraft Corporation of China memproduksi alternatif itu yang bernama Comac C919, sebuah upaya China untuk membangun pesaing penerbangan komersial melawan Boeing dan Airbus.

C919 memang menarik ratusan pesanan dari maskapai lokal dan mulai dijadwalkan mengirim pesawat mulai 2021.

Di sisi lain, perusahaan kesulitan menemukan pembeli di luar negeri, kecuali beberapa dari maskapai kecil di negara miskin yang bergantung pada bantuan China.

Pesawat COMAC C919 buatan China saat di-roll-out pada Maret 2016 lalu.Airways Magazine Pesawat COMAC C919 buatan China saat di-roll-out pada Maret 2016 lalu.

Meski demikian, keputusan China untuk menghentikan pengoperasian 737 MAX 8 akan berpengaruh signifikan terhadap perusahaan Boeing.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X