Boeing 737 MAX 8 "Dikandangkan", Produsen Pesawat China Bisa Mujur?

Kompas.com - 12/03/2019, 08:20 WIB
Pesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 mendarat di Boeing Field seusai menyelesaikan terbang pertamanya di Seattle Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru dan populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui. AFP PHOTO/GETTY IMAGES/STEPHEN BRASHEARPesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 mendarat di Boeing Field seusai menyelesaikan terbang pertamanya di Seattle Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru dan populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui.

SHANGHAIKOMPAS.com — Menanggapi kecelakaan kedua yang melibatkan pesawat Boeing 737 MAX 8 dalam waktu kurang dari lima bulan, China dan Indonesia memerintahkan penghentian sementara pengoperasian pesawat itu.

Administrasi Penerbangan Sipil China mengumumkan keputusan itu pada Senin (11/3/2019) pagi. Menyusul sekitar 9 jam kemudian, Indonesia mengambil tindakan serupa.

Baca juga: Maskapai China untuk Sementara Dilarang Terbangkan Boeing 737 Max 8

Laporan New York Times menyebutkan, maskapai penerbangan China dan Indonesia berada dalam barisan pengguna terbesar produk Boeing baru itu.

Lalu, bagaimana dampak dari keputusan larangan penerbangan dengan Boeing 737 MAX 8?

Sektor penerbangan China dapat mengambil manfaat dari tragedi jatuhnya pesawat buatan perusahaan AS itu.

Pasalnya, perusahaan milik pemerintah yang berbasis di Shanghai telah mulai melakukan uji terbang terhadap pesawat buatan China sebagai alternatif dari Boeing 737.

Produsen pesawat Commercial Aircraft Corporation of China memproduksi alternatif itu yang bernama Comac C919, sebuah upaya China untuk membangun pesaing penerbangan komersial melawan Boeing dan Airbus.

C919 memang menarik ratusan pesanan dari maskapai lokal dan mulai dijadwalkan mengirim pesawat mulai 2021.

Di sisi lain, perusahaan kesulitan menemukan pembeli di luar negeri, kecuali beberapa dari maskapai kecil di negara miskin yang bergantung pada bantuan China.

Pesawat COMAC C919 buatan China saat di-roll-out pada Maret 2016 lalu.Airways Magazine Pesawat COMAC C919 buatan China saat di-roll-out pada Maret 2016 lalu.

Meski demikian, keputusan China untuk menghentikan pengoperasian 737 MAX 8 akan berpengaruh signifikan terhadap perusahaan Boeing.

"Penangguhan di China sangat signifikan karena ini merupakan pasar utama bagi Boeing," kata Greg Waldron dari perusahaan riset penerbangan Flight Global seperti dikutip dari CNN.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ingin Pulang ke Myanmar, Pembantu Ini Celupkan Tangan Anak Majikan ke Air Mendidih

Ingin Pulang ke Myanmar, Pembantu Ini Celupkan Tangan Anak Majikan ke Air Mendidih

Internasional
Jenderal AS Sebut ISIS Bakal Bangkit jika Mereka Keluar dari Irak

Jenderal AS Sebut ISIS Bakal Bangkit jika Mereka Keluar dari Irak

Internasional
Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Internasional
Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran 'Pertukaran Saksi'

Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran "Pertukaran Saksi"

Internasional
Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Internasional
Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

Internasional
Ibu di India Ini Jual Rambut Rp 28.000 demi Beri Makan 3 Anaknya

Ibu di India Ini Jual Rambut Rp 28.000 demi Beri Makan 3 Anaknya

Internasional
Berhubungan Seks Saat Jam Kerja, Polisi di New York Ini Dipindahtugaskan

Berhubungan Seks Saat Jam Kerja, Polisi di New York Ini Dipindahtugaskan

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Bertambah Jadi 9 Orang, Disebut Bisa Bermutasi

Korban Meninggal Virus Corona di China Bertambah Jadi 9 Orang, Disebut Bisa Bermutasi

Internasional
Debat Lebih dari 12 Jam, Senat AS Setujui Aturan Sidang Pemakzulan Trump

Debat Lebih dari 12 Jam, Senat AS Setujui Aturan Sidang Pemakzulan Trump

Internasional
Pengakuan Pengantin Pesanan di China: 2 Kali Menikah, Sering Dipukuli

Pengakuan Pengantin Pesanan di China: 2 Kali Menikah, Sering Dipukuli

Internasional
Putra Mahkota MBS Dituding Retas Ponsel Jeff Bezos, Arab Saudi Beri Jawaban

Putra Mahkota MBS Dituding Retas Ponsel Jeff Bezos, Arab Saudi Beri Jawaban

Internasional
Permalukan Orang Pakai Piyama di Jalan, Kota di China Meminta Maaf

Permalukan Orang Pakai Piyama di Jalan, Kota di China Meminta Maaf

Internasional
Putra Mahkota Arab Saudi Disebut Retas Ponsel Orang Terkaya Dunia pada 2018

Putra Mahkota Arab Saudi Disebut Retas Ponsel Orang Terkaya Dunia pada 2018

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X