Pengantin ISIS Paling Dicari di Perancis Tewas dalam Serangan Udara di Suriah

Kompas.com - 07/03/2019, 14:53 WIB
Hayat Boumeddiene, pengantin ISIS yang menjadi buronan paling dicari di Perancis setelah suaminya menyerang supermarket di Paris dan membunuh lima orang pada Januari 2015. AP via Daily MailHayat Boumeddiene, pengantin ISIS yang menjadi buronan paling dicari di Perancis setelah suaminya menyerang supermarket di Paris dan membunuh lima orang pada Januari 2015.

BAGHOUZ, KOMPAS.com - Seorang pengantin Negara Islam Irak dan Suriah ( ISIS) yang menjadi buronan paling dicari dikabarkan tewas dalam serangan udara di benteng terakhir mereka pekan lalu.

Hayat Boumeddiene tewas dalam serangan udara koalisi pimpinan Amerika Serikat (AS) di sebuah bunker yang disebut sebagai "Rumah Perancis", dilaporkan Daily Mail Rabu (6/3/2019).

Kabar itu diungkapkan Dorothee Macquere, salah satu pengantin ISIS lain yang melarikan diri dari desa Baghouz, berlokasi di perbatasan Irak itu.

Baca juga: Ayah Shamima Salahkan Inggris karena Biarkan Putrinya Kabur ke Suriah dan Gabung dengan ISIS


Boumeddiene kabur dari Perancis setelah suaminya, Amedy Coulibaly, menyerang supermarket di Paris dan membunuh seorang polisi wanita serta empat sandera, pada Januari 2015.

Serangan Coulibaly itu terjadi beberapa hari setelah dua ekstremis bersaudara Cherif dan Said Kouachi membantai staf majalah mingguan satir Charlie Hebdo.

Coulibaly terbunuh dalam serbuan polisi Perancis. Sementara Kouachi bersaudara tewas dalam serangan lain. Serangan mereka bertiga dilaporkan telah membunuh 17 orang.

Penyelidik Perancis kemudian memburu Boumeddiene untuk mengusut serangan yang dilakukan suaminya. Namun, dia dikabarkan kabur ke Suriah dalam keadaan hamil.

Segera, ISIS mempublikasikan wawancara dengan Boumeddiene dalam bahasa Perancis dan Inggris, menyerukan kepada perempuan untuk sabar dan memudahkan hidup suaminya.

"Dia sudah memulai kehidupan baru di Suriah. Dia menikah lagi namun tidak mempunyai anak," kata Macquere dari padang gurun yang dikuasai Pasukan Demokratik Suriah (SDF).

Perempuan keturunan Maroko itu berkata Boumeddiene pernah memberitahunya dia sama sekali tidak mengetahui rencana suaminya maupun serangan di Charlie Hebdo.

Adapun Macquere merupakan pengantin ISIS yang suaminya Jean-Michael Clain tewas setelah menderita luka pasca-serangan udara koalisi AS pada 20 Februari.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Daily Mail
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Virus Corona Hantui Jepang, Catatkan Kasus Tertinggi Kedua Setelah China

Virus Corona Hantui Jepang, Catatkan Kasus Tertinggi Kedua Setelah China

Internasional
14 dari 300 Warga AS yang Dievakuasi dari Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

14 dari 300 Warga AS yang Dievakuasi dari Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

Internasional
Virus Corona Merebak, Kaisar Jepang Batalkan Perayaan Ulang Tahun

Virus Corona Merebak, Kaisar Jepang Batalkan Perayaan Ulang Tahun

Internasional
Kisah Orang Afrika Pertama yang Terpapar Virus Corona dan Sudah Sembuh

Kisah Orang Afrika Pertama yang Terpapar Virus Corona dan Sudah Sembuh

Internasional
40 Warga AS di Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

40 Warga AS di Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

Internasional
Kisah Pasien Singapura Sembuh dari Virus Corona: Rasanya Seperti Mau Mati

Kisah Pasien Singapura Sembuh dari Virus Corona: Rasanya Seperti Mau Mati

Internasional
Mengira Tertular Virus Corona, Mahasiswa Asing di Arab Saudi Bunuh Diri

Mengira Tertular Virus Corona, Mahasiswa Asing di Arab Saudi Bunuh Diri

Internasional
Perawat Ini Alami Diskriminasi Saat Merawat Pasien Virus Corona

Perawat Ini Alami Diskriminasi Saat Merawat Pasien Virus Corona

Internasional
Trump Minta Rusia untuk Berhenti Dukung Kekejaman Suriah

Trump Minta Rusia untuk Berhenti Dukung Kekejaman Suriah

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona Per 17 Februari 2020 Capai 1.765 Orang

Korban Meninggal Virus Corona Per 17 Februari 2020 Capai 1.765 Orang

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Keluhkan Negara yang Bereaksi Berlebihan | Murid Australia Nyanyikan 'Abang Tukang Bakso' untuk Jokowi

[POPULER INTERNASIONAL] China Keluhkan Negara yang Bereaksi Berlebihan | Murid Australia Nyanyikan "Abang Tukang Bakso" untuk Jokowi

Internasional
Wabah Virus Corona dalam Angka Per 16 Februari 2020

Wabah Virus Corona dalam Angka Per 16 Februari 2020

Internasional
Taiwan Umumkan Kasus Kematian Pertama Virus Corona

Taiwan Umumkan Kasus Kematian Pertama Virus Corona

Internasional
22 Hari 'Hilang di Tengah Wabah Virus Corona, Kim Jong Un Kembali Muncul

22 Hari "Hilang di Tengah Wabah Virus Corona, Kim Jong Un Kembali Muncul

Internasional
WNI di Singapura Tak Terlalu Khawatir di Tengah Wabah Virus Corona

WNI di Singapura Tak Terlalu Khawatir di Tengah Wabah Virus Corona

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X