Kompas.com - 26/02/2019, 17:16 WIB

NEW DELHI, KOMPAS.com - Angkatan Udara India mengklaim serangan udara yang dilancarkan pada Selasa (26/2/2019) telah berhasil menghantam sebuah kamp militan milik kelompok Jaish-e-Mohammad.

Serangan udara itu disebut telah menewaskan sejumlah besar anggota kelompok militan yang sedang mempersiapkan serangan terhadap India.

Disampaikan Menteri Luar Negeri India, Vijay Gokhale, dalam konferensi pers, serangan ke kamp Jaish-e-Mohammad dilakukan pihaknya mendapatkan informasi intelijen yang mengatakan rencana serangan bunuh diri telah dekat.

"Sejumlah besar teroris Jaish-e-Mohammad, termasuk pelatih, komandan senior, dan anggota yang sedang dilatih untuk aksi fidayeen (bunuh diri), telah dihabisi," kata Gokhale, dikutip AFP.

Baca juga: Tragedi di India Kashmir, 37 Tentara Tewas Diserang Bom Bunuh Diri

Pernyataan menteri luar negeri India itu muncul setelah Pakistan menuduh jet tempur India terbang di atas wilayah Kashmir yang disengketakan.

"Intelijen yang dapat dipercaya menyebutkan Jaish-e-Mohammad sedang merencanakan serangan teror bunuh diri lainnya di berbagai tempat di India dan sedang melatih para anggotanya untuk tujuan ini," ujar Gokhale.

Jaish-e-Mohammad adalah salah satu kelompok militan anti-India yang berbasis di Pakistan. Kelompok ini sebelumnya mengaku sebagai pihak yang bertanggung jawab atas teror serangan bom bunuh diri pada 14 Februari di Kashmir yang menewaskan 40 paramiliter India.

"Dalam menghadapi bahaya yang semakin dekat, serangan pendahuluan menjadi mutlak diperlukan. Dalam operasi yang dipimpin intelijen, pada awal hari ini, India menyerang kamp pelatihan terbesar Jaish-e-Mohammad di Balakot," ujar Gokhale.

Sementara itu, diberitakan sebelumnya, Pakistan, melalui juru bicara militernya, menuduh jet tempur India telah melintasi garis gencatan senjata di Kashmir dan menurunkan muatan.

India dan Pakistan saling mengklaim wilayah Kashmir di Pegunungan Himalaya dan tak jarang terlibat bentrok dan baku tembak.

India telah sering menuduh Pakistan turut mendukung kelompok radikal yang melancarkan serangan ke wilayah Kashmir yang dikuasai India. Tuduhan yang dibantah tegas oleh Pakistan.

Baca juga: Pakistan Tuduh Jet Tempur India Langgar Batas Udara di Wilayah Kashmir

Pejabat kementerian luar negeri India menyebut keberadaan fasilitas pelatihan besar-besaran yang mampu menampung ratusan anggota kelompok militan tidak mungkin berdiri tanpa sepengetahuan otoritas Pakistan.

"India telah berulang kali mendesak Pakistan agar mengambil tindakan terhadap kelompok Jaish-e-Mohammad, namun negara itu belum mengambil tindakan nyata untuk membongkar infrastruktur teroris di wilayahnya," kata kementerian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.