Kompas.com - 26/02/2019, 10:44 WIB

CARACAS, KOMPAS.com - Presiden Venezuela Nicolas Maduro menuduh Amerika Serikat telah dengan sengaja menciptakan krisis di negaranya untuk memulai perang di kawasan Amerika Selatan.

"Segala sesuatu yang dilakukan oleh pemerintah Amerika Serikat telah ditakdirkan untuk menemui kegagalan," kata Maduro kepada media penyiaran ABC News, yang melaporkan dari istana kepresidenan di Caracas, Senin (25/2/2019).

"Mereka (AS) telah mencoba menciptakan krisis untuk membenarkan peningkatan ketegangan politik dan intervensi militer di Venezuela untuk membawa perang ke Amerika Selatan," tambah Maduro.

Baca juga: Menlu AS: Masa Rezim Maduro Hanya Tinggal Menghitung Hari

Sebelumnya, Wakil Presiden AS Mike Pence telah mengumumkan pemberian bantuan untuk Venezuela sebesar 56 juta dollar AS (sekitar Rp 783 miliar).

Pihaknya juga mengumumkan akan menjatuhkan sanksi yang lebih keras terhadap pemerintah Venezuela.

Pernyataan itu disampaikan Pence saat hadir dalam pertemuan Grup Lima di Bogota, yang terdiri dari negara-negara Amerika Latin ditambah dengan Kanada.

Turut hadir pula dalam pertemuan tersebut, pemimpin oposisi Venezuela, yang sebelumnya mendeklarasikan diri sebagai presiden sementara, Juan Guaido.

Maduro telah mengecam pertemuan tersebut sebagai upaya politik untuk membentuk pemerintahan pararel di Venezuela. Dia juga menuduh Washington, bertujuan untuk menguasai minyak Venezuela dan bersedia berperang demi hal itu.

"Pemerintah ekstremis Ku Klux Klan yang disutradarai Donald Trump menginginkan perang atas minyak dan lebih dari sekadar minyak," ujar Maduro, dikutip AFP.

Kendati terus mengecam  pemerintahan Trump, Maduro mengatakan bahwa dirinya tetap siap untuk melakukan dialog secara langsung dengan Washington.

Maduro juga berpesan kepada lawan politiknya, Guaido, agar mematuhi hukum.

"Guaido bisa pergi dan kembali (ke Venezuela), dan harus berhadapan dengan peradilan karena pengadilan telah melarangnya untuk meninggalkan negara itu," ujarnya.

Seperti diketahui, Guaido, yang juga adalah ketua Majelis Nasional Venezuela, telah berangkat melewati perbatasan menuju Kolombia untuk mengupayakan masuknya bantuan kemanusiaan yang tertimbun di negara tetangga.

Baca juga: Pemimpin Oposisi Nekat Berangkat, Venezuela Tutup Perbatasan Kolombia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.