"Ketakutan" Oposisi Venezuela Jadi Alasan Mereka Berjuang Salurkan Bantuan

Kompas.com - 22/02/2019, 15:30 WIB
Lebih dari 50 Venezuela melintasi perbatasan dengan Kolombia pada Minggu (10/2/2019) untuk menuntut masuknya bantuan kemanusiaan. (AFP) Lebih dari 50 Venezuela melintasi perbatasan dengan Kolombia pada Minggu (10/2/2019) untuk menuntut masuknya bantuan kemanusiaan. (AFP)

CARACAS, KOMPAS.com - Para politisi oposisi Venezuela terus memantapkan rencana guna menyalurkan bantuan kemanusiaan kepada rakyat.

Pada Sabtu besok (23/2/2019), ratusan ribu relawan Ketua Dewan Nasional Juan Guaido menyalurkan makanan, peralatan higienis, hingga obat-obatan.

Diwartakan CNBC Kamis (21/2/2019), rencana itu dimatangkan sebulan setelah Guaido mendeklarasikan dirinya sebagai presiden sementara.

Baca juga: Krisis Venezuela, Maduro Tutup Pintu Perbatasan dengan Brazil

Presiden Nicolas Maduro yang menolak mundur dari jabatannya berulang kali menolak bantuan itu dengan alasan untuk menutupi invasi Amerika Serikat (AS).

Salah satu petinggi oposisi Carlos Paparoni mengklaim, mereka tengah mengorganisasi pergerakan relawan terbesar dalam sejarah negara.

"Ini adalah negara yang penuh dengan ketakutan. Ini adalah negara di mana orang takut untuk sakit karena tidak ada obat yang tersedia," keluhnya.

"Ini adalah negara di mana anak-anak tewas karena dehidrasi, dan orang mencari makan di tong sampah. Kami takut jika kondisi ini terus terjadi," lanjutnya.

Pasukan bersenjata Venezuela dilaporkan CNBC berusaha menghalangi kedatangan kapal pengangkut bantuan AS melalui Kolombia.

Guaido telah menyatakan dia bakal memastikan bantuan bakal disalurkan kepada rakyat Venezuela melalui berbagai jalur dengan bantuan 600.000 relawan.

Upaya untuk membagikan bantuan itu dikhawatirkan berpotensi berujung kepada bentrokan. Fakta yang sangat disadari Wakil Dewan Nasional Angel Alvarado.

Melalui sambungan telepon, Alvarado menegaskan mereka mengusung pergerakan itu dengan damai. Bahkan, dia menyatakan tidak membawa senjata.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber CNBC
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Pangeran Harry Bela Meghan Markle | Dubes AS Jadi Kontroversi karena Kumis

[POPULER INTERNASIONAL] Pangeran Harry Bela Meghan Markle | Dubes AS Jadi Kontroversi karena Kumis

Internasional
Paksa Babi 'Bungee Jumping' dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Paksa Babi "Bungee Jumping" dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Internasional
Harta 2.153 Orang Terkaya di Dunia pada 2019 Setara 4,6 Miliar Warga Miskin

Harta 2.153 Orang Terkaya di Dunia pada 2019 Setara 4,6 Miliar Warga Miskin

Internasional
Mahathir Cabut Aturan Pelajar Malaysia Harus Bersepatu Hitam

Mahathir Cabut Aturan Pelajar Malaysia Harus Bersepatu Hitam

Internasional
Kirim 150 Kontainer Sampah Plastik, Malaysia Tegaskan Tak Bakal Jadi Tempat Pembuangan

Kirim 150 Kontainer Sampah Plastik, Malaysia Tegaskan Tak Bakal Jadi Tempat Pembuangan

Internasional
Setelah Kebakaran Hutan, Australia Alami Hujan Es Sebesar Bola Golf

Setelah Kebakaran Hutan, Australia Alami Hujan Es Sebesar Bola Golf

Internasional
11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

Internasional
75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

Internasional
Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X