Kompas.com - 20/02/2019, 22:55 WIB

MANILA, KOMPAS.com - Presiden Filipina Rodrigo Duterte memperingatkan bahwa negara akan menjalankan kampanye anti-narkoba yang lebih keras di masa depan.

Pernyataan keras Duterte itu disampaikan dalam pidatonya, Rabu (20/2/2019), yang mengisyaratkan perang melawan kejahatan narkotika di Filipina yang telah menewaskan ribuan orang dan menuai kecaman dunia internasional, belum akan berakhir.

Duterte, yang memenangkan pemilihan presiden pada 2016, telah menyuarakan janji-janji pemberantasan narkoba dan tindak kejahatan di Filipina sejak masa kampanyenya.

Menurutnya, masalah narkoba telah menjadi masalah keamanan nasional yang harus ditindak dan diatasi dengan tegas.

Baca juga: Saat Duterte Tertangkap Kamera Berbelanja di Hong Kong...

"Saya tidak akan membiarkan negara saya berakhir dengan kegagalan karena narkoba," ujar Duterte dalam pidatonya, Rabu.

Duterte pun tidak membantah saat ditanya oelh wartawan apakah tindakan keras dalam perang melawan narkoba di masa depan akan lebih berdarah.

"Saya kira begitu," jawab Duterte singkat, seperti dikutip Channel News Asia dari Reuters.

Namun Duterte tidak menyampaikan secara rinci tindakan yang akan diambil untuk mengintensifkan kampanye anti-narkoba yang telah menelan lebih dari 5.000 korban jiwa selama dia menjabat.

Organisasi hak asasi manusia telah kerap menyampaikan bahwa perang pemerintah Filipina melawan kejahatan narkoba telah menyebabkan banyak korban akibat dieksekusi oleh petugas setelah dituduh terlibat praktik penjualan atau pemakaian obat-obatan terlarang.

Kendati demikian, sebuah jajak pendapat yang hasilnya diumumkan pekan lalu menunjukkan, dua pertiga warga Filipina percaya ada lebih sedikit pengguna narkoba di lingkungan mereka dibandingkan tahun lalu.

Baca juga: Duterte kepada Militer: Kalau Mau Memberontak, Jatuhkan Semua Politisi Termasuk Saya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.