Kecam Aksi Vandalisme Makam, Menteri Israel Ajak Yahudi Perancis "Pulang"

Kompas.com - 19/02/2019, 23:23 WIB
Sejumlah nisan di pemakaman Yahudi di Desa Quatzenheim, Perancis, yang menjadi sasaran aksi vandalisme anti-Semit, Selasa (19/2/2019). AFP / FREDERICK FLORINSejumlah nisan di pemakaman Yahudi di Desa Quatzenheim, Perancis, yang menjadi sasaran aksi vandalisme anti-Semit, Selasa (19/2/2019).

TEL AVIV, KOMPAS.com - Menteri Imigrasi Israel Yoav Gallant mengecam aksi vandalisme anti-Semit yang menyasar batu nisan di pemakaman Yahudi di Perancis timur, Selasa (19/2/2019).

Gallant pun mengajak orang-orang Yahudi yang kini tinggal di Perancis untuk bermigrasi dan pindah ke Israel.

"Penodaan terhadap pemakaman Yahudi di Perancis telah memunculkan kembali masa-masa kelam dalam sejarah orang-orang Yahudi," kata Gallant dalam sebuah pernyataan.

Gallant mengatakan, dirinya pekan lalu telah mengunjungi komunias Yahudi di Paris yang berada di bawah serangan anti-Semit dan dalam proses asimilasi.


Baca juga: Puluhan Nisan di Makam Yahudi di Perancis Jadi Sasaran Vandalisme

"Saya dengan tegas mengecam anti-Semitisme di Perancis dan mengajak pada orang-orang Yahudi, pulang dan bermigrasi ke Israel," ujarnya.

Disampaikan Gallant, pada tahun lalu, sebanyak 2.679 orang Yahudi dari Perancis telah berimigrasi ke Israel.

Sebelumnya diberitakan, sekitar 80 batu nisan di pemakaman Yahudi di Desa Quatzenheim, di dekat perbatasan dengan Jerman di Alsace, telah dirusak dan dicorat-coret dengan simbol swastika menggunakan cat biru.

Salah satunya memperlihatkan tulisan "Elsassisches Schwarzen Wolfe" atau Serigala Hitam Alsace, yang mengacu pada sebuah kelompok separatis yang berhubungan dengan neo-Nazi pada tahun 1970-an.

Aksi vandalisme itu terjadi juga berbarengan dengan rencana unjuk rasa yang akan digelar di Paris dan kota-kota lainnya di Perancis untuk mengecam gejolak anti-Semit yang meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

Tahun lalu, kepolisian Perancis mencatatkan terjadinya lonjakan hingga 74 persen dalam pelanggaran anti-Yahudi yang dilaporkan, menimbulkan kekhawatiran di negara dengan populasi Yahudi terbesar di Eropa itu.

Pada Desember tahun lalu, hampir 40 nisan serta sebuah monumen peringatan untuk para korban Holocaust juga telah menjadi sasaran vandalisme di sebuah pemakaman Yahudi di dekat Strasbourg di Herrlisheim.

Baca juga: Dirusak Lagi, Kali Ini Makam Karl Marx Dicoret Pakai Cat Merah

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Internasional
Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Internasional
Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Internasional
Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Internasional
Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Internasional
Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung 'Teroris' di Suriah

Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung "Teroris" di Suriah

Internasional
Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Internasional
Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Internasional
Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Internasional
Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak 'Rahasiakan' Halaman Depan

Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak "Rahasiakan" Halaman Depan

Internasional
Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Internasional
Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Internasional
Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Internasional
Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Internasional
Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X