Trump Sebut Rencana Memakzulkan Dirinya sebagai Aksi Pengkhianatan

Kompas.com - 19/02/2019, 13:49 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump. AFP / JIM WATSONPresiden Amerika Serikat Donald Trump.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump angkat bicara menanggapi isu pemakzulan terhadap dirinya yang kembali muncul.

Isu itu muncul setelah Wakil Jaksa Agung Rod Rosenstein pada 2017 membahas peluang untuk menggulingkan presiden 72 tahun itu.

Pembahasan itu terjadi setelah Trump memecat Direktur Badan Penyelidik Federal (FBI) James Comey, berdasarkan pengakuan pengganti sementara Andrew McCabe.

Baca juga: Senat Bakal Selidiki Isu Rencana Lengserkan Trump dengan Amendemen 25

Dalam serangkaian twit-nya, Trump mengungkapkan McCabe dan Rosenstein tertangkap basah merencanakan aksi yang sangat ilegal.

Trump mengklaim McCabe harus menjelaskan kepada jutaan rakyat yang sudah menyukai dan memilihnya, serta memberi prestasi besar bagi negara.

"Tindakan mereka tergolong perbuatan ilegal dan merupakan aksi pengkhianatan yang dilakukan dalam skala penuh!" kecam Trump dikutip AFP Senin (18/2/2019).

Trump sering melontarkan kritik terhadap FBI yang membuka penyelidikan terkait dugaan kemenangannya saat Pilpres 2016 dibantu Rusia.

Presiden dari Partai Republik itu menyebut investigasi FBI tersebut merupakan "perburuan penyihir" dan bermaksud mengacaukan kekuasaannya.

Trump memecat Comey pada 9 Mei 2017 setelah tekanan terhadapnya akan penyelidikan dugaan intervensi Rusia semakin meningkat.

Pemecatan Comey menjadi peringatan bagi FBI maupun Kementerian Kehakiman, berdasarkan penuturan McCabe dalam wawancara dengan 60 Minutes.

McCabe mengungkapkan, Rosenstein mengusulkan kemungkinan menggunakan Amendemen 25 Konstitusi AS berisi pencopotan presiden dari jabatannya jika dianggap tak mampu.

"Bersama saya, Rod membahas isu itu dan berpikir berapa banyak anggota kabinet yang bersedia mendukung usulnya," ucap McCabe.

Rosenstein bahkan menawarkan diri untuk mengenakan perekam secara rahasia, dan bermaksud mengumpulkan setiap ucapan Trump yang bisa jadi bukti memberatkannya.

"Apa yang coba saya sampaikan adalah wakil jaksa agung sangat prihatin dengan presiden, dengan kemampuan dan niatnya kala itu," ulasnya.

Baca juga: Beredar Isu Trump Bakal Dilengserkan dengan Amendemen 25

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X