Shamima: ISIS Mengubah Saya Menjadi Lebih Kuat dan Tangguh

Kompas.com - 18/02/2019, 12:20 WIB
Shamima Begum (kanan), remaja 19 tahun yang kabur dari Inggris demi bergabung dengan ISIS ketika diwawancarai oleh Sky News setelah melahirkan anak ketiganya di kamp pengungsi al-Hawl.via Sky News Shamima Begum (kanan), remaja 19 tahun yang kabur dari Inggris demi bergabung dengan ISIS ketika diwawancarai oleh Sky News setelah melahirkan anak ketiganya di kamp pengungsi al-Hawl.

Baca juga: Bawa Ratusan Juta Dollar, 1.000 Anggota ISIS Kabur ke Pegunungan dan Gurun

"Saya tidak membuat propaganda. Saya tidak mengajak orang datang ke Suriah. Mereka tidak punya bukti saya melakukan perbuatan yang berbahaya," tegasnya.

Shamima bersikukuh dia ingin pulang karena tidak ingin merawat anak ketiganya yang baru dia lahirkan di kamp pengungsi karena takut bayinya juga bakal meninggal.

Meski begitu, dia menyatakan bidup di kamp masih lebih baik dari pada di Baghouz. Sebab, dia tidak akan kelaparan serta punya tempat berteduh.

Lebih lanjut, Shamima berujar dia bisa memahami jika keluarganya terkejut setelah mengetahui kabarnya, dan keinginannya untuk pulang.

Pasalnya, keluarganya terus memohon supaya dia pulang namun dia menolak. Kini setelah empat tahun, dia merengek meminta bantuan.

"Tentu itu seperti tamparan di wajah mereka. Namun saya benar-benar butuh bantuan mereka. Jangan menyerah akan saya," pintanya.

Baca juga: Shamima Melahirkan Bayi Laki-kali di Kamp Pengungsian di Suriah

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya


Close Ads X