Putin: Pemerintah Suriah Harus Kuasai Wilayah yang Ditinggalkan Pasukan AS

Kompas.com - 15/02/2019, 20:14 WIB
Presiden Iran Hasan Rouhani (kiri) bersama Presiden Rusia Vladimir Putin (tengah) dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, saat bertemu di Sochi, Kamis (14/2/2019). AFP / STRINGER / IRANIAN PRESIDENTIAL OFFICEPresiden Iran Hasan Rouhani (kiri) bersama Presiden Rusia Vladimir Putin (tengah) dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, saat bertemu di Sochi, Kamis (14/2/2019).

SOCHI, KOMPAS.com - Pemerintah di bawah rezim Bashar Al-Assad harus kembali mengambil alih wilayah Suriah yang kini ditempati militer AS, saat Washington menarik pasukannya.

Usulan itu disampaikan Presiden Rusia Vladimir Putin usai menggelar pertemuan membahas penyelesaian damai di Suriah dengan pemimpin Turki dan Iran di Sochi, Kamis (14/2/2019).

Dalam pertemuan yang digelar Rusia, Putin bersama dengan Presiden Iran Hasan Rouhani dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan membahas skenario perdamaian di Suriah, setelah AS menarik pasukannya.

"Satu-satunya solusi yang tepat adalah dengan memindahkan kendali wilayah-wilayah itu di bawah pemerintah Suriah," kata Putin, dilansir The New Arab, Jumat (15/2/2019).

Baca juga: Pasukan Kurdi Suriah Telah Merebut Kembali Lebih dari 99 Persen Wilayah ISIS

Ditambahkan Presiden Erdogan, penarikan tentara AS tidak seharusnya berakhir dengan adanya kekosongan kekuasaan.

Pasukan AS dikabarkan bersiap untuk pergi meninggalkan Suriah pada April mendatang, setelah Presiden Donald Trump mengumumkan penarikan diri militer Amerika dari negara konflik itu pada Desember lalu.

Rusia bersama Iran dan Turki juga telah menyepakati untuk mengambil langkah lebih lanjut guna menstabilkan situasi di Provinsi Idlib, Suriah barat laut.

Putin mengatakan kepada pemimpin Turki dan Iran bahwa gerilyawan di Idlib harus "diberantas" dan meminta kedua negara untuk mempertimbangkan langkah nyata untuk menghancurkan "sarang teroris".

Erdogan menambahkan, satu-satunya cara untuk menjaga keutuhan wilayah di Suriah adalah dengan mengusir pasukan Kurdi dari Manbij dan wilayah di timur Sungai Eufrat.

Turki bertujuan untuk menciptakan zona penyangga di timur laut Suriah demi melindungi perbatasannya dari milisi Kurdi yang dianggap "teroris".

Baca juga: Terjadi Ledakan Bom di Dekat Kedubes Rusia di Suriah

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Arab Saudi Larang Warga Israel untuk Berkunjung

Arab Saudi Larang Warga Israel untuk Berkunjung

Internasional
Korban Meninggal karena Virus Corona di China Melonjak Jadi 106 Orang

Korban Meninggal karena Virus Corona di China Melonjak Jadi 106 Orang

Internasional
Virus Corona Merebak, 16 Negara di Dunia Umumkan Kasus Positif

Virus Corona Merebak, 16 Negara di Dunia Umumkan Kasus Positif

Internasional
Jerman Umumkan Kasus Pertama Virus Corona di Negaranya

Jerman Umumkan Kasus Pertama Virus Corona di Negaranya

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Perkembangan Korban Meninggal Virus Corona | 3 Roket Hantam Kedubes AS di Irak

[POPULER INTERNASIONAL] Perkembangan Korban Meninggal Virus Corona | 3 Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Internasional
Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Internasional
Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Internasional
Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Internasional
Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Internasional
Wabah Virus Corona, Jerman Minta Warganya Tak Pergi ke China

Wabah Virus Corona, Jerman Minta Warganya Tak Pergi ke China

Internasional
MIliter Iran Disebut Berusaha Tutupi Fakta Pesawat Ukraina yang Ditembak Jatuh

MIliter Iran Disebut Berusaha Tutupi Fakta Pesawat Ukraina yang Ditembak Jatuh

Internasional
Lagi, Tiga Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Lagi, Tiga Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Internasional
Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Internasional
Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Internasional
Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X