Tragedi di India Kashmir, 37 Tentara Tewas Diserang Bom Bunuh Diri

Kompas.com - 15/02/2019, 14:46 WIB
Pasukan keamanan India memeriksa sisa-sisa kendaraan yang hancur diserang bom bunuh diri oleh kelompok pemberontak Pakistan, Jaish-e-Mohammad, di dekat kota Awantipur, Lethpora di Kashmir, Kamis (14/2/2019). (AFP) Pasukan keamanan India memeriksa sisa-sisa kendaraan yang hancur diserang bom bunuh diri oleh kelompok pemberontak Pakistan, Jaish-e-Mohammad, di dekat kota Awantipur, Lethpora di Kashmir, Kamis (14/2/2019). (AFP)

SRINAGAR, KOMPAS.com - Sebanyak 37 tentara paramiliter di India Kashmir pada Kamis (14/2/2019) tewas dalam serangan bom bunuh diri, yang diklaim oleh kelompok Jaish-e-Mohammad.

Laporan kantor berita AFP menyebutkan, ledakan itu berasal dari sebuah mobil van yang melalui bus dalam konvoi 78 kendaraan.

Konvoi tersebut membawa sekitar 2.500 anggota paramiliter Pasukan Polisi Cadangan Pusat (CRPF).

Baca juga: Konvoi Diguncang Bom Dahsyat, 16 Tentara di India Kashmir Tewas

Sementara, dua unit bus biru masing-masing membawa 35 orang terkena ledakan besar, yang suaranya dapat terdengar beberapa km jauhnya.

Serangan itu terjadi di jalan raya utama menuju Jammu, sekitar 20 km dari kota Srinagar.

"Ledakannya sangat dahsyat. Ledakan yang berasal dari mobil," kata juru bicara CRPF, Sanjay Kumar.

Setelah serangan tersebut, ratusan pasukan pemerintah mengepung sekitar 15 desa di distrik sekitar lokasi kejadian. Mereka juga mulai menggeledah satu per satu rumah.

Menanggapi tragedi tersebut, pemerintah India menyerukan sanksi terhadap kelompok militan Jaish-e-Mohammad.

India menginginkan agar kelompok yang berbasis di Pakistan tersebut dimasukkan dalam daftar teroris oleh PBB.

Diwartakan BBC, sebelumnya India telah mencoba beberapa kali merayu PBB agar memasukkan pemimpin Jaish-e-Mohammad Maulana Masood Azhar sebagai teroris global.

Namun, upaya itu berulang kali diblokir oleh China, yang merupakan salah satu sekutu Pakistan.

Hingga kini, setidaknya ada 10 serangan bunuh diri sejak 1989. Sementara serangan bunuh diri terbaru merupakan yang kedua kali memakai mobil.

Baca juga: Misterius dan Kecil, Spesies Katak Baru Ditemukan di India

Seperti diketahui, India dan pakistan mengklaim wilayah Kasmir, namun keduanya hanya mengendalikan sebagian.

Kelompok Jaish-e-Mohammad didirikan oleh ulama Masood Azhar pada 2000. Semenjak itu, kelompok tersebut kerap disebut sebagai pelaku utama serangan di wilayah India.

Organisasi itu juga sudah dilarang di Pakistan sejak 2002. Pemimpinnya, Azhar, masih menjadi buronan dan dilaporkan berada di area Bahawalpur, Punjab.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Inilah 7 Fakta Menarik Ketegangan AS dan Iran

Inilah 7 Fakta Menarik Ketegangan AS dan Iran

Internasional
Korut Peringatkan Seoul Tak Campur Tangan Pembicaraan dengan AS

Korut Peringatkan Seoul Tak Campur Tangan Pembicaraan dengan AS

Internasional
Ayah dan Anak Migran Tewas Tenggelam, Trump Salahkan Demokrat

Ayah dan Anak Migran Tewas Tenggelam, Trump Salahkan Demokrat

Internasional
Pasca ISIS Kalah, Terorisme Jadi Ancaman Utama Asia Tenggara

Pasca ISIS Kalah, Terorisme Jadi Ancaman Utama Asia Tenggara

Internasional
Gunung Ulawun di Papua Nugini Muntahkan Lava, 5.000 Orang Dievakuasi

Gunung Ulawun di Papua Nugini Muntahkan Lava, 5.000 Orang Dievakuasi

Internasional
Antara Trump dan Kim Jong Un Sudah Saling Bertukar 12 Surat

Antara Trump dan Kim Jong Un Sudah Saling Bertukar 12 Surat

Internasional
Hari Ini dalam Sejarah: Perjalanan Keliling Dunia Melalui Lautan Seorang Diri

Hari Ini dalam Sejarah: Perjalanan Keliling Dunia Melalui Lautan Seorang Diri

Internasional
Seorang Mahasiswa asal Australia Dikhawatirkan Ditahan di Korea Utara

Seorang Mahasiswa asal Australia Dikhawatirkan Ditahan di Korea Utara

Internasional
'Candy Bomber', Saat AS Berupaya Menarik Hati Warga Jerman akibat Blokade Uni Soviet

"Candy Bomber", Saat AS Berupaya Menarik Hati Warga Jerman akibat Blokade Uni Soviet

Internasional
Pemerintah Venezuela Klaim Gagalkan Upaya Pembunuhan Presiden Maduro

Pemerintah Venezuela Klaim Gagalkan Upaya Pembunuhan Presiden Maduro

Internasional
Ditanya Rencana Pembicaraan dengan Putin, Trump: Bukan Urusan Anda

Ditanya Rencana Pembicaraan dengan Putin, Trump: Bukan Urusan Anda

Internasional
Pangeran William Mengaku Tak Keberatan Jika Anaknya Menjadi Gay

Pangeran William Mengaku Tak Keberatan Jika Anaknya Menjadi Gay

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kisah Joanna Paldini Diburu ISIS | Anak-anak Dimasukkan Plastik untuk ke Sekolah

[POPULER INTERNASIONAL] Kisah Joanna Paldini Diburu ISIS | Anak-anak Dimasukkan Plastik untuk ke Sekolah

Internasional
Permintaan Terakhir Nenek 93 Tahun Ini: Ditangkap Polisi

Permintaan Terakhir Nenek 93 Tahun Ini: Ditangkap Polisi

Internasional
2020, Negara Bagian Australia Ini Larang Ponsel di Sekolah Negeri

2020, Negara Bagian Australia Ini Larang Ponsel di Sekolah Negeri

Internasional

Close Ads X