Qatar Tegaskan Rencana Beli S-400 dari Rusia

Kompas.com - 14/02/2019, 16:52 WIB
Sistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia. ShutterstockSistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia.

DOHA, KOMPAS.com - Qatar mengkonfirmasi sedang dalam perundingan untuk pembelian S-400. Hal tersebut menegaskan kembali rencana Doha untuk memiliki sistem pertahanan udara buatan Rusia itu meski ada ancaman dari Arab Saudi.

Disampaikan Duta Besar Qatar untuk Rusia, Fahad bin Mohamed al-Attiyah, Saudi tidak memiliki hak untuk mengatur bahkan melarang negaranya dalam menentukan apa yang boleh dan tidak dibeli.

"Kami tidak mengatakan kepada Arab Saudi apa yang seharus mereka beli, dan kami tidak akan membiarkan mereka mengganggu hubungan kami dengan Rusia," kata Al-Attiyah kepada Reuters.

Ditambahkan duta besar,  hingga kini belum ada kontrak apa pun yang ditandatangani terkait rencana pembelian tersebut karena adanya sanksi terhadap ekspor militer Rusia.

Hal itu, dikatakan Al-Attiyah menjadi salah satu kekhawatiran besar untuk Qatar.

Baca juga: Saudi Ancam Kerahkan Militer jika Qatar Beli Sistem Rudal S-400

Sebelumnya, Arab Saudi telah memperingatkan bahwa mereka akan siap untuk mengambil tindakan militer jika Qatar memasang sistem rudal S-400 Rusia yang canggih.

Selain Qatar, Arab Saudi dan Turki juga berharap untuk membeli sistem pertahanan S-400 dari Rusia.

"Arab Saudi terlibat dalam berbagai tingkat kemunafikan dalam upaya mereka untuk membeli sistem rudal pertahanan udara jarak jauh buatan Rusia yang sangat canggih, S-400," kata seorang analis Timur Tengah, Paul Iddon dikutip The New Arab.

Sejak Juni 2017, Qatar telah dikucilkan dari komunitas negara Timur Tengah, dengan Arab Saudi, Bahrain, Uni Emirat Arab, serta Mesir, menuduh Doha telah mendukung kelompok ekstremis dan dekat dengan Iran, yang merupakan rival utama Riyadh.

Sejak saat itu, Saudi dan sekutu Timur Tengah-nya telah memberlakukan blokade darat, laut, dan udara terhadap Qatar, serta mengajukan daftar 13 tuntutan yang wajib dipenuhi Doha untuk pencabutan blokade.

Qatar telah dengan tegas membantah tuduhan yang ditujukan kepada mereka dan sebaliknya, menuding Saudi dan sekutunya bertujuan untuk mengganti rezim serta membajak kebijakan luar negeri negaranya yang independen.

Doha telah berulang kali menyerukan agar dilakukan dialog yang setara untuk menyelesaikan krisis, tetapi upaya mediasi yang dipimpin AS dan Kuwait telah gagal dengan blok anti-Qatar tetap berpegang teguh pada tuntutannya.

Baca juga: S-400, Sistem Rudal Rusia yang Bikin Gaduh Dunia



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X