Ditanya Apa Bakal Kirim 5.000 Tentara ke Venezuela, Ini Jawaban Trump

Kompas.com - 14/02/2019, 16:13 WIB
Presiden AS Donald Trump (kanan) saat bertemu dengan Presiden Kolombia Ivan Duque di sela pertemuan PBB di New York, 25 September 2018 lalu. AFP / NICHOLAS KAMMPresiden AS Donald Trump (kanan) saat bertemu dengan Presiden Kolombia Ivan Duque di sela pertemuan PBB di New York, 25 September 2018 lalu.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump memperingatkan Venezuela untuk mengizinkan masuknya bantuan kemanusiaan.

Sebelum bertemu Presiden Kolombia Ivan Duque di Ruang Oval, Trump sempat mengutarakan rakyat di Venezuela diperlakukan dengan sangat buruk.

"Saya tidak suka melihatnya. Saya benar-benar tidak suka dengan kondisi ini," kata Trump sebagaimana dilansir USA Today Rabu (13/2/2019).

Baca juga: Pemimpin Oposisi Venezuela Berupaya Pulihkan Hubungan dengan Israel


Saat bertemu Duque, presiden ke-45 dalam sejarah AS itu mengaku "sedih" dengan "kekacauan" di negara kaya minyak tersebut.

Dikutip kantor berita AFP, Trump menyatakan semua opsi untuk menanggulangi krisis di Venezuela sudah tersedia di mejanya.

Dia sempat ditanyakan apakah bakal mengirimkan pasukan ke perbatasan Venezuela. "Kalian bakal melihat," ujarnya kepada awak media.

Trump meminta kepada Presiden Nicolas Maduro untuk segera mundur dari jabatannya, yang mendapat dukungan dari Duque.

"Sengaja mengganggu akses bantuan merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan," tegas Duque yang negaranya menampung para pengungsi Venezuela.

Trump mengakui pemimpin oposisi Juan Guaido yang mendeklarasikan diri sebagai presiden sementara, dan memujinya sebagai sosok layak memimpin Venezuela.

Penasihat Keamanan Nasional John Bolton sempat terekam kamera membawa kertas berwarna kuning berisi catatan "5.000 tentara ke Kolombia".

Bantuan AS yang ditempatkan di perbatasan Kolombia dan Venezuela merupakan upaya AS untuk menekan pemerintahan sosialis Maduro.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber USA Today,AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Internasional
Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Internasional
Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Internasional
Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Internasional
Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Internasional
Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung 'Teroris' di Suriah

Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung "Teroris" di Suriah

Internasional
Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Internasional
Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Internasional
Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Internasional
Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak 'Rahasiakan' Halaman Depan

Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak "Rahasiakan" Halaman Depan

Internasional
Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Internasional
Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Internasional
Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Internasional
Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Internasional
Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X