Karim Raslan
Pengamat ASEAN

Karim Raslan adalah kolumnis dan pengamat ASEAN. Dia telah menulis berbagai topik sejak 20 tahun silam. Kolomnya  CERITALAH, sudah dibukukan dalam "Ceritalah Malaysia" dan "Ceritalah Indonesia". Kini, kolom barunya CERITALAH ASEAN, akan terbit di Kompas.com setiap Kamis. Sebuah seri perjalanannya di Asia Tenggara mengeksplorasi topik yang lebih dari tema politik, mulai film, hiburan, gayahidup melalui esai khas Ceritalah. Ikuti Twitter dan Instagramnya di @fromKMR

Melihat ke India sebagai Alternatif China

Kompas.com - 13/02/2019, 14:00 WIB
Presiden Joko Widodo (kanan) bersama Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi (kiri) mengamati aneka layang-layang pada Pameran Layang-Layang Indonesia-India di kawasan Monas, Jakarta, Rabu (30/5/2018). Pada kunjungan resmi pertama PM India ke Indonesia Presiden Joko Widodo mengajak untuk bermain dan menghadiri pameran layang-layang yang merupakan permainan tradisional populer di Indonesia dan India.  ANTARA FOTO/DHEMAS REVIYANTOPresiden Joko Widodo (kanan) bersama Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi (kiri) mengamati aneka layang-layang pada Pameran Layang-Layang Indonesia-India di kawasan Monas, Jakarta, Rabu (30/5/2018). Pada kunjungan resmi pertama PM India ke Indonesia Presiden Joko Widodo mengajak untuk bermain dan menghadiri pameran layang-layang yang merupakan permainan tradisional populer di Indonesia dan India.

Angka kelas menengah juga meroket. Dua akademisi Universitas Mumbai, Sandhya Krishnan dan Neeraj Hatekar berpendapat dalam tulisan akademik mereka pada 2017, bahwa jumlah kelas menengah di India telah meningkat hampir dua kali lipat dari 304 juta pada 2004-2005 menjadi 604 juta pada 2011-2012, dengan catatan sebagian besar pertumbuhan ini terjadi di kelas menengah ke bawah.

Hal tersebut telah memicu ledakan besar baik di perkotaan maupun pedesaan karena permintaan untuk barang kebutuhan sehari-hari (FMCG: Fast Moving Consumer Goods) yang menjamur.

Mengingat bahwa minyak kelapa sawit adalah bahan utama di sebagian besar FMCG, India menjadi konsumen dan importir minyak kelapa sawit terbesar di dunia—sekitar 8,7 juta ton pada 2018.

Oleh karena impor sumber daya alam India yang besar (termasuk 31,5 juta ton batu bara per tahun), Indonesia sekarang menikmati surplus perdagangan terbesarnya (8 miliar dollar AS) dengan India.

Namun, mengingat kabut asap yang menyelimuti sebagian besar Delhi dan dataran Gangga–perlu dipertanyakan apakah ekspor batu bara termal untuk pembangkit listrik masih dapat dilakukan dalam jangka panjang.

Area lain yang juga memiliki potensi permintaan besar adalah sektor pariwisata. Organisasi Pariwisata Dunia memprediksikan bahwa India akan menghasilkan 50 juta wisatawan asing pada 2020—dengan estimasi pertumbuhan 10-12 persen per tahun.

Terdapat beberapa rute penerbangan baru antara kota-kota di India dengan negara-negara ASEAN. Sesungguhnya, saya berencana untuk berangkat dengan maskapai LCC lokal Indigo dari Varanasi ke Bangkok akhir bulan nanti.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beberapa minggu sebelumnya, saya juga naik penerbangan Garuda Indonesia non-stop 7,5 jam dari Mumbai ke Denpasar. World Travel and Tourism Council memperkirakan bahwa pengeluaran pariwisata keluar dari India akan mencapai 28,06 miliar dollar AS pada 2028.

India merupakan kompetitor terbesar Filipina dalam sektor Business Process Outsourcing (BPO) yang bernilai lebih dari 23,8 miliar dollar AS per tahun bagi negara kepulauan tersebut.

Akan tetapi, saat kemajuan dalam Artificial Intelligence (AI) mengancam bisnis di Filipina, India yang unggul dalam sektor pembuatan perangkat lunak, IT, dan teknik justru berada di posisi yang lebih menguntungkan – terutama di kota-kota teknologi seperti Bangalore dan Hyderabad.

Meskipun saat ini tingkat perdagangan dan investasi ASEAN-India belum bisa menandingi level China, kekhawatiran yang berasal dari ambisi si “negara tengah” makin mendesak pentingnya negara di Asia Tenggara untuk memperluas pengetahuan tentang anak benua tersebut dan memperdalam hubungan dengan elit-elit politik dan bisnis India.

Intinya, jika kita lelah dengan "Kaisar" Xi Jinping, maka kita perlu membuat alternatif.
Namun, dengan adanya pemilihan umum pada Juni mendatang, Perdana Menteri BJP Narendra Modi—seorang pria dengan ambisi dan energi yang besar—akan menghadapi pertempuran yang berat dan sulit.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.