Melihat ke India sebagai Alternatif China

Kompas.com - 13/02/2019, 14:00 WIB
Umat Hindu India berendam di perairan suci di Sangam, yang merupakan pertemuan Sungai Gangga, Yamuna dan sungai Saraswati, Senin (4/2/2019), pada berlangsungnya Festival Kumbh Mela. (AFP/UTTAR PRADESH PR DEPT) Umat Hindu India berendam di perairan suci di Sangam, yang merupakan pertemuan Sungai Gangga, Yamuna dan sungai Saraswati, Senin (4/2/2019), pada berlangsungnya Festival Kumbh Mela. (AFP/UTTAR PRADESH PR DEPT)

Hal tersebut telah memicu ledakan besar baik di perkotaan maupun pedesaan karena permintaan untuk barang kebutuhan sehari-hari (FMCG: Fast Moving Consumer Goods) yang menjamur.

Mengingat bahwa minyak kelapa sawit adalah bahan utama di sebagian besar FMCG, India menjadi konsumen dan importir minyak kelapa sawit terbesar di dunia—sekitar 8,7 juta ton pada 2018.

Oleh karena impor sumber daya alam India yang besar (termasuk 31,5 juta ton batu bara per tahun), Indonesia sekarang menikmati surplus perdagangan terbesarnya (8 miliar dollar AS) dengan India.

Namun, mengingat kabut asap yang menyelimuti sebagian besar Delhi dan dataran Gangga–perlu dipertanyakan apakah ekspor batu bara termal untuk pembangkit listrik masih dapat dilakukan dalam jangka panjang.

Area lain yang juga memiliki potensi permintaan besar adalah sektor pariwisata. Organisasi Pariwisata Dunia memprediksikan bahwa India akan menghasilkan 50 juta wisatawan asing pada 2020—dengan estimasi pertumbuhan 10-12 persen per tahun.

Terdapat beberapa rute penerbangan baru antara kota-kota di India dengan negara-negara ASEAN. Sesungguhnya, saya berencana untuk berangkat dengan maskapai LCC lokal Indigo dari Varanasi ke Bangkok akhir bulan nanti.

Beberapa minggu sebelumnya, saya juga naik penerbangan Garuda Indonesia non-stop 7,5 jam dari Mumbai ke Denpasar. World Travel and Tourism Council memperkirakan bahwa pengeluaran pariwisata keluar dari India akan mencapai 28,06 miliar dollar AS pada 2028.

India merupakan kompetitor terbesar Filipina dalam sektor Business Process Outsourcing (BPO) yang bernilai lebih dari 23,8 miliar dollar AS per tahun bagi negara kepulauan tersebut.

Akan tetapi, saat kemajuan dalam Artificial Intelligence (AI) mengancam bisnis di Filipina, India yang unggul dalam sektor pembuatan perangkat lunak, IT, dan teknik justru berada di posisi yang lebih menguntungkan – terutama di kota-kota teknologi seperti Bangalore dan Hyderabad.

Meskipun saat ini tingkat perdagangan dan investasi ASEAN-India belum bisa menandingi level China, kekhawatiran yang berasal dari ambisi si “negara tengah” makin mendesak pentingnya negara di Asia Tenggara untuk memperluas pengetahuan tentang anak benua tersebut dan memperdalam hubungan dengan elit-elit politik dan bisnis India.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Turki 'Sandera' Sekitar 50 Senjata Nuklir AS yang Tersimpan di Pangkalan Udara Bersama

Turki "Sandera" Sekitar 50 Senjata Nuklir AS yang Tersimpan di Pangkalan Udara Bersama

Internasional
Pria Rusia yang Klaim Apple Mengubahnya Jadi Gay Cabut Gugatan

Pria Rusia yang Klaim Apple Mengubahnya Jadi Gay Cabut Gugatan

Internasional
Pria di Pakistan Lepaskan Singa Peliharaan Serang Tukang Listrik yang Tagih Bayaran

Pria di Pakistan Lepaskan Singa Peliharaan Serang Tukang Listrik yang Tagih Bayaran

Internasional
Tabrakan Bus dengan Kendaraan Berat, 35 Warga Asing Tewas dalam Perjalanan Umroh

Tabrakan Bus dengan Kendaraan Berat, 35 Warga Asing Tewas dalam Perjalanan Umroh

Internasional
Wanita Indonesia Ini Masuk dalam 100 Perempuan Berpengaruh Dunia Versi BBC

Wanita Indonesia Ini Masuk dalam 100 Perempuan Berpengaruh Dunia Versi BBC

Internasional
Kembali Ejek Pemimpin Hong Kong, Politisi Oposisi Pro-demokrasi Diusir

Kembali Ejek Pemimpin Hong Kong, Politisi Oposisi Pro-demokrasi Diusir

Internasional
Trump Marah Disebut Beri 'Lampu Hijau' untuk Serangan Turki ke Suriah

Trump Marah Disebut Beri "Lampu Hijau" untuk Serangan Turki ke Suriah

Internasional
Karena Turis Sering Tersesat, Kota di Italia Larang Penggunaan Google Maps

Karena Turis Sering Tersesat, Kota di Italia Larang Penggunaan Google Maps

Internasional
Keluarga Belanda yang Bersembunyi 9 Tahun 'Menunggu Hari Kiamat' Memakai 'Bahasa Khayalan'

Keluarga Belanda yang Bersembunyi 9 Tahun "Menunggu Hari Kiamat" Memakai "Bahasa Khayalan"

Internasional
AS Ancam Bakal Jatuhkan Sanksi Tambahan jika Turki Tak Hentikan Serangan ke Kurdi Suriah

AS Ancam Bakal Jatuhkan Sanksi Tambahan jika Turki Tak Hentikan Serangan ke Kurdi Suriah

Internasional
Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi 9 Tahun 'Menunggu Kiamat', Pria Austria Ditahan

Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi 9 Tahun "Menunggu Kiamat", Pria Austria Ditahan

Internasional
Surat Trump kepada Erdogan: Jangan Jadi Bodoh

Surat Trump kepada Erdogan: Jangan Jadi Bodoh

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Keluarga di Belanda 'Menanti Kiamat' | Erdogan Tak Khawatir Disanksi AS

[POPULER INTERNASIONAL] Keluarga di Belanda "Menanti Kiamat" | Erdogan Tak Khawatir Disanksi AS

Internasional
Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Dikeroyok Orang-orang Tak Dikenal Pakai Palu

Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Dikeroyok Orang-orang Tak Dikenal Pakai Palu

Internasional
Filipina Diguncang Gempa Bermagnitudo 6,4, Ratusan Warga Menyelamatkan Diri

Filipina Diguncang Gempa Bermagnitudo 6,4, Ratusan Warga Menyelamatkan Diri

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X