Melihat ke India sebagai Alternatif China

Kompas.com - 13/02/2019, 14:00 WIB
Umat Hindu India berendam di perairan suci di Sangam, yang merupakan pertemuan Sungai Gangga, Yamuna dan sungai Saraswati, Senin (4/2/2019), pada berlangsungnya Festival Kumbh Mela. (AFP/UTTAR PRADESH PR DEPT) Umat Hindu India berendam di perairan suci di Sangam, yang merupakan pertemuan Sungai Gangga, Yamuna dan sungai Saraswati, Senin (4/2/2019), pada berlangsungnya Festival Kumbh Mela. (AFP/UTTAR PRADESH PR DEPT)

BELAKANGAN ini saya telah menghabiskan waktu di India. Meskipun saya tidak dapat berbahasa Tamil, namun bahasa indah itu adalah bagian dari kenangan masa kecil saya, bersama dengan film hitam-putih MG Ramachandran, dosai (panekuk khas India), sambar—(sop kacang lentil khas India), dan chutney (rempah saus) kelapa.

Jadi, ketika saya memulai perjalanan saya, dan saya pikir perjalanan ini wajib dimulai dari arah Selatan di Kawasan Cholas yang bersejarah, saya justru sangat kecewa. Sebab, veshti (pakaian tradisional untuk laki-laki) ternyata telah lama tergantikan oleh celana jins dan chino.

Sekarang India adalah perpaduan banyak hal yang riuh dan beragam – mulai dari Flipkart (e-commerce terbesar di India), taksi Ola, nyanyian rap Ranveer Singh dalam bahasa Hindi, diskriminasi kasta, dan hal-hal yang berasal dari masa lampau.

Anda akan menemukan Adivasi (masyarakat tribal), kasta Dalit, Muslim Sufi, komunitas Jat, dan Brahmana: semua hidup berdampingan namun juga senantiasa dalam konflik.



Candi dan pura terlihat di segala arah—untuk menghormati Dewa-Dewa—tetapi tidak ada yang lebih penting dari Brahma sang pencipta, Wisnu sang pemelihara, dan Siwa sang pemusnah.

Baca juga: Anak Telantar di India Ini Sekarang Jadi Anggota Parlemen Swiss

India juga merupakan tanah asal epik Ramayana dan Mahabharata – yang terukir di sejarah di seluruh Asia Tenggara. Di dataran Gangga, Anda dapat mencari jejak kehidupan dan kematian sang Buddha – sebuah ikatan yang vital dengan sekitar 150 juta umat Buddha di Asia Tenggara.

Tentunya, terdapat beragam kelompok dan agama yang telah meninggalkan pengaruhnya terhadap keyakinan, kepercayaan, dan praktik masa kini, yang berujung ke dunia yang penuh dengan kuil, gereja, sinagog, masjid, dan tempat pemujaan lainnya.

Jadi ketika saya berpergian dan mendengar berbagai bahasa dari Urdu ke Bengali, Marathi, dan Inggris – saya senantiasa sadar akan bayang-bayang yang telah ada sebelum saya.

Perjalanan saya sendiri tidak sekadar mengenai agama dan budaya, bahasa ataupun sejarah. Saya datang untuk mengeksplorasi sebuah “raksasa” yang sering disalahpahami—sebuah keberadaan ekonomi yang akan menjadi pemicu pertumbuhan penting bagi Asia Tenggara, mungkin juga untuk dunia.

Ekonomi India yang sebesar 9,449 triliun dollar AS (saat ini ketiga terbesar menurut perhitungan Keseimbangan Kemampuan Berbelanja atau PPP) dan tingkat pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) senilai 7,3 persen (pertumbuhan tercepat di antara negara-negara G20), menunjukkan bahwa ketidakpedulian ini harus berakhir.

Baca juga: Potensi Besar Bisnis Co-Living di India

Berdasarkan dari penelitian Perserikatan Bangsa-Bangsa, India diprediksi akan mengungguli China sebagai negara dengan penduduk terpadat di dunia pada 2024–1,5 miliar penduduk pada 2030.

Presiden Joko Widodo (kanan) bersama Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi (kiri) mengamati aneka layang-layang pada Pameran Layang-Layang Indonesia-India di kawasan Monas, Jakarta, Rabu (30/5/2018). Pada kunjungan resmi pertama PM India ke Indonesia Presiden Joko Widodo mengajak untuk bermain dan menghadiri pameran layang-layang yang merupakan permainan tradisional populer di Indonesia dan India.  ANTARA FOTO/DHEMAS REVIYANTO Presiden Joko Widodo (kanan) bersama Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi (kiri) mengamati aneka layang-layang pada Pameran Layang-Layang Indonesia-India di kawasan Monas, Jakarta, Rabu (30/5/2018). Pada kunjungan resmi pertama PM India ke Indonesia Presiden Joko Widodo mengajak untuk bermain dan menghadiri pameran layang-layang yang merupakan permainan tradisional populer di Indonesia dan India.
Bahkan, beberapa negara bagian di India sama besarnya dengan negara-negara ASEAN secara individual: Uttar Pradesh di Utara memiliki 224 juta penduduk dan Maharashtra di Pusat memiliki 120 juta penduduk – secara berurutan mereka setara dengan Indonesia dan Filipina.

Angka kelas menengah juga meroket. Dua akademisi Universitas Mumbai, Sandhya Krishnan dan Neeraj Hatekar berpendapat dalam tulisan akademik mereka pada 2017, bahwa jumlah kelas menengah di India telah meningkat hampir dua kali lipat dari 304 juta pada 2004-2005 menjadi 604 juta pada 2011-2012, dengan catatan sebagian besar pertumbuhan ini terjadi di kelas menengah ke bawah.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria Rusia yang Klaim Apple Mengubahnya Jadi Gay Cabut Gugatan

Pria Rusia yang Klaim Apple Mengubahnya Jadi Gay Cabut Gugatan

Internasional
Pria di Pakistan Lepaskan Singa Peliharaan Serang Tukang Listrik yang Tagih Bayaran

Pria di Pakistan Lepaskan Singa Peliharaan Serang Tukang Listrik yang Tagih Bayaran

Internasional
Tabrakan Bus dengan Kendaraan Berat, 35 Warga Asing Tewas dalam Perjalanan Umroh

Tabrakan Bus dengan Kendaraan Berat, 35 Warga Asing Tewas dalam Perjalanan Umroh

Internasional
Wanita Indonesia Ini Masuk dalam 100 Perempuan Berpengaruh Dunia Versi BBC

Wanita Indonesia Ini Masuk dalam 100 Perempuan Berpengaruh Dunia Versi BBC

Internasional
Kembali Ejek Pemimpin Hong Kong, Politisi Oposisi Pro-demokrasi Diusir

Kembali Ejek Pemimpin Hong Kong, Politisi Oposisi Pro-demokrasi Diusir

Internasional
Trump Marah Disebut Beri 'Lampu Hijau' untuk Serangan Turki ke Suriah

Trump Marah Disebut Beri "Lampu Hijau" untuk Serangan Turki ke Suriah

Internasional
Karena Turis Sering Tersesat, Kota di Italia Larang Penggunaan Google Maps

Karena Turis Sering Tersesat, Kota di Italia Larang Penggunaan Google Maps

Internasional
Keluarga Belanda yang Bersembunyi 9 Tahun 'Menunggu Hari Kiamat' Memakai 'Bahasa Khayalan'

Keluarga Belanda yang Bersembunyi 9 Tahun "Menunggu Hari Kiamat" Memakai "Bahasa Khayalan"

Internasional
AS Ancam Bakal Jatuhkan Sanksi Tambahan jika Turki Tak Hentikan Serangan ke Kurdi Suriah

AS Ancam Bakal Jatuhkan Sanksi Tambahan jika Turki Tak Hentikan Serangan ke Kurdi Suriah

Internasional
Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi 9 Tahun 'Menunggu Kiamat', Pria Austria Ditahan

Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi 9 Tahun "Menunggu Kiamat", Pria Austria Ditahan

Internasional
Surat Trump kepada Erdogan: Jangan Jadi Bodoh

Surat Trump kepada Erdogan: Jangan Jadi Bodoh

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Keluarga di Belanda 'Menanti Kiamat' | Erdogan Tak Khawatir Disanksi AS

[POPULER INTERNASIONAL] Keluarga di Belanda "Menanti Kiamat" | Erdogan Tak Khawatir Disanksi AS

Internasional
Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Dikeroyok Orang-orang Tak Dikenal Pakai Palu

Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Dikeroyok Orang-orang Tak Dikenal Pakai Palu

Internasional
Filipina Diguncang Gempa Bermagnitudo 6,4, Ratusan Warga Menyelamatkan Diri

Filipina Diguncang Gempa Bermagnitudo 6,4, Ratusan Warga Menyelamatkan Diri

Internasional
Beralasan 'Menanti Kiamat', Satu Keluarga di Belanda Tinggal di Bawah Tanah selama 9 Tahun

Beralasan "Menanti Kiamat", Satu Keluarga di Belanda Tinggal di Bawah Tanah selama 9 Tahun

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X