Berhasil Kabur, Dua Perempuan Perancis Cerita Kondisi di Wilayah Kantong Terakhir ISIS

Kompas.com - 12/02/2019, 17:54 WIB
Anggota Pasukan Demokratik Suriah (SDF) berjaga di garis depan desa Baghouz, di luar Deir Azzor, yang berbatasan dengan Irak.AFP / DELIL SOULEIMAN Anggota Pasukan Demokratik Suriah (SDF) berjaga di garis depan desa Baghouz, di luar Deir Azzor, yang berbatasan dengan Irak.

BAGHOUZ, KOMPAS.com - Dua perempuan Perancis anggota ISIS berhasil keluar dari wilayah kantong terakhir kelompok teroris itu dan mencari perlindungan di wilayah Pasukan Demokratik Suriah (SDF).

Keduanya lantas menceritakan kondisi terakhir di dalam kantong pertahanan terakhir ISIS di Deir Ezzor, Suriah, tak jauh dari perbatasan Irak.

Menurut dua wanita Perancis itu, masih banyak orang asing yang terperangkap di dalam wilayah kantong terakhir ISIS dan dilarang meninggalkan tempat itu.

Dikutip AFP, keduanya perempuan itu berhasil kabur dan keluar setelah membayar penyelundup untuk membawa mereka pergi dari wilayah yang dikuasai ISIS menuju kawasan yang telah kembali direbut SDF yang didukung AS.

Kedua wanita itu mengatakan, telah terjadi pembantaian di dusun Baghouz, sementara masih banyak yang terjebak dan tidak ada makanan yang bisa dimakan.

Baca juga: Dalam Pertempuran Terakhir, ISIS Gunakan Bom Bunuh Diri

"Ada banyak orang Perancis, banyak mujahirin (orang asing yang bergabung dengan ISIS) dan lainnya yang mencoba untuk pergi tapi mereka (ISIS) tidak mengizinkannya."

"Mereka berkata hanya orang Suriah dan Irak yang bisa diselundupkan keluar," kata salah seorang perempuan yang mengaku bernama Christelle, dari Bordeaux.

Dia bersama sejumlah wanita dan anak-anak dari anggota ISIS lainnya akan dibawa ke kamp penjara yang dikelola warga Kurdi di Suriah utara.

Christelle membawa dua anaknya yang berusia satu dan tiga tahun, sementara suaminya disebutnya telah meninggal.

"Apa yang saya harapkan dari pemerintah Perancis?  Biarkan saya menjaga anak-anak saya. Saya hanya ingin tetap bersama anak-anak saya," ujarnya.

Pemerintah Perancis sebelumnya telah mengumumkan bakal mempertimbangkan untuk menerima kembali sekitar 130 warga negaranya yang kini ditahan otoritas Kurdi di Suriah.

Meski demikian, Christelle mengaku dirinya berharap dapat pindah ke negara lain dengan mayoritas penduduk Muslim.

"Saya lebih suka kembali ke negara lain di mana ada lebih banyak warga Muslim. Kami tidak bisa menjalankan agama kami (sepenuhnya) di Perancis," kata Christelle.

Christelle yang memeluk agama Islam dan memasuki wilayah Suriah pada 2014 mengaku menyesal setelah bergabung dengan ISIS.

"Tentu saja kami menyesal. Kami kehilangan segalanya dengan datang ke sini," ujarnya.

Baca juga: Kekuatan ISIS Tinggal Tersisa 500 Orang

Sementara seorang perempuan Perancis lainnya, mengatakan bersedia ditempatkan di negara mana pun selama dirinya dapat tetap bersama dan menjaga kedua anaknya, meski tidak di negara asalnya.

"Mereka tidak akan membiarkan kami menjalankan agama kami (secara penuh) di Perancis. Kami tidak memiliki hak dan Anda tidak dapat mengenakan niqab," ujarnya.

Hari itu, ada sekitar 10 truk yang berisi warga sipil Suriah yang telah melarikan diri di sebuah dataran di luar Baghouz.

Pengemudi truk mengatakan, ada sekitar 18 warga asing yang berada di antara puluhan warga sipil yang melarikan diri dari wilayah kantong ISIS, termasuk warga Rusia, Turki, dan Ukraina.



Close Ads X