Di RD Kongo, Perempuan Diberi Vaksin Ebola Jika Beri Layanan Seks

Kompas.com - 12/02/2019, 17:11 WIB
Seorang pekerja kesehatan menggunakan termometer non-kontak untuk memeriksa suhu tubuh warga Republik Demokratik Kongo (RDK) di pusat pemeriksaan Ebola di Mpondwe, Uganda, yang berbatasan dengan DRK. AFP/ISAAC KASAMANISeorang pekerja kesehatan menggunakan termometer non-kontak untuk memeriksa suhu tubuh warga Republik Demokratik Kongo (RDK) di pusat pemeriksaan Ebola di Mpondwe, Uganda, yang berbatasan dengan DRK.
|

KINSHASHA, KOMPAS.com - Sebuah program vaksinasi Ebola di Republik Demokratik Kongo kini menjadi sebuah permasalahan.

Pasalnya, sejumlah perempuan mereka dipaksa menukar pengobatan dan pemberian vaksin dengan hubungan seks.

Riset yang dilakukan sejumlah LSM mengungkap adanya ketidakpercayaan terhadap para pekerja kesehatan di RD Kongo.

Baca juga: Tiga Pasien Ebola di Kongo Melarikan Diri dari Karantina


Selain itu, kekerasan berbasis gender cenderung meningkat sejak terjadinya wabah Ebola pada Agustus tahun lalu.

Riset, yang hasilnya dipaparkan di sebuah pertemuan gugus tugas nasional di kota Beni, digelar menyusul seruan dunia internasional agar WHO mempertimbangkan peringatan global terkait wabah ini.

Vaksin eksperimental ini digambarkan WHO sebagai amat manjur dan diharap bisa menghentikan wabah Ebola.

Salah satu studi mengungkap, sejumlah responden mengaku, beberapa orang menawarkan layanan kesehatan terkait Ebola, termasuk vaksin, bisa diberikan jika ditukar dengan layanan seksual.

Ternyata, sejumlah kelompok peneliti juga mengungkapkan adanya risiko eksploitasi yang dilakukan para pekerja kesehatan di garis depan.

Keprihatinan juga muncul terkait adanya laporan meningkatnya stigma dan kekerasan yang dihadapi perempuan.

Berdasar riset yang dilakukan International Rescue Committe (IRC), sejumlah perempuan disalahkan karena dianggap gagal mencegah wabah Ebola.

Para perempuan, yang merawat orang sakit dan memastikan anak-anak mencuci tangan mereka, menghadapi beban kerja yang terus bertambah.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Internasional
Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Internasional
Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Internasional
Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Internasional
Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Internasional
Seorang Wanita Ditangkap Setelah Bugil di Bandara AS

Seorang Wanita Ditangkap Setelah Bugil di Bandara AS

Internasional
Tahan Bantuan untuk Ukraina, Pemerintah AS Langgar Aturan

Tahan Bantuan untuk Ukraina, Pemerintah AS Langgar Aturan

Internasional
'Ulama' ISIS Berbobot 136 Kg Ditangkap Polisi Irak

"Ulama" ISIS Berbobot 136 Kg Ditangkap Polisi Irak

Internasional
AS Sebut 11 Orang Tentara Terluka dalam Serangan Iran di 2 Markasnya

AS Sebut 11 Orang Tentara Terluka dalam Serangan Iran di 2 Markasnya

Internasional
Bocah 9 Tahun Diperkosa dan Dijadikan Budak Seks oleh ISIS

Bocah 9 Tahun Diperkosa dan Dijadikan Budak Seks oleh ISIS

Internasional
Trump Yakin Sidang Pemakzulan Dirinya di Senat Bakal Berlangsung Cepat

Trump Yakin Sidang Pemakzulan Dirinya di Senat Bakal Berlangsung Cepat

Internasional
Sidang Bersejarah Pemakzulan Trump di Level Senat AS Dimulai

Sidang Bersejarah Pemakzulan Trump di Level Senat AS Dimulai

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X