Trump Sebut Revolusi Iran sebagai 40 Tahun Kegagalan

Kompas.com - 12/02/2019, 16:34 WIB
Ribuan rakyat Iran berjalan menuju Azadi Square di Teheran, untuk memperingati 40 tahun Revolusi Islam Iran, pada Senin (11/2/2019).AFP / ATTA KENARE Ribuan rakyat Iran berjalan menuju Azadi Square di Teheran, untuk memperingati 40 tahun Revolusi Islam Iran, pada Senin (11/2/2019).

WASHINGTON, KOMPAS.com - Iran baru saja merayakan empat dekade Revolusi Islam Iran 1979 yang diperingati pada 11 Februari lalu.

Perayaan Revolusi Islam Iran memperingati berakhirnya pemerintahan kerajaan di bawah Shah Mohammad Reza Pahlavi dan beralih menjadi republik di bawah pemimpin tertinggi, Ayatollah Ruhollah Khomeini yang terjadi pada 1 Februari 1979.

Rakyat Iran menyebut revolusi itu sebagai keberhasilan dan menyambutnya dengan suka cita, namun Presiden Amerika Serikat Donald Trump justru menyebutkan sebagai kegagalan.

Melalui twitnya, Senin (11/2/2019), Trump menuliskan, "40 tahun korupsi. 40 tahun represi. 40 tahun teror. Rezim di Iran hanya menghasilkan kegagalan."

"Rakyat Iran yang telah lama menderita layak mendapatkan masa depan yang lebih cerah," tambah Trump dengan tagar #40YearsofFailure.

Baca juga: Trump Klaim Jam Kerjanya Lebih Lama dari Presiden AS Sebelumnya

Sebelumnya, kepala penasehat kebijakan luar negeri Trump, John Bolton mengeluarkan pernyataan serupa melalui akun Twitter miliknya.

"Sudah 40 tahun kegagalan. Sekarang terserah rezim Iran untuk mengubah perilakunya, dan akhirnya terserah kepada orang-orang Iran untuk menentukan arah negara mereka," tulis John Bolton.

"Washington akan mendukung kehendak rakyat Iran dan berdiri di belakang mereka untuk memastikan suara mereka didengar," tambahnya.

Sementara di Teheran, ratusan ribu rakyat Iran berkumpul di Azadi Square untuk memperingati Revolusi 1979.

Turut hadir dalam aksi itu, Presiden Iran Hassan Rouhani, yang menyebut revolusi pada 40 tahun lalu telah menyelamatkan negara dari tirani, penjajahan, dan ketergantungan.

Rouhani mengatakan kepada peserta aksi bahwa rakyat Iran harus menentang konspirasi yang melibatkan Washington.

Pemerintahan Trump telah berusaha keras melemahkan Iran dan apa yang disebutnya dengan pengaruh destabilisasi Teheran.

AS sudah tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Iran sejak 1980. Trump juga telah menarik AS dari perjanjian internasional yang disebut Kesepakatan Nuklir Iran 2015 dan kembali menjatuhkan sanksi terhadap Teheran.

Baca juga: Trump: AS Perang dengan Korut jika Saya Tidak Terpilih Jadi Presiden


Terkini Lainnya

Setelah Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono Akan Beraktivitas Seperti Biasa

Setelah Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono Akan Beraktivitas Seperti Biasa

Megapolitan
Pelaku Pembunuh Ibu Hamil dengan Luka di Perut adalah Suaminya Sendiri

Pelaku Pembunuh Ibu Hamil dengan Luka di Perut adalah Suaminya Sendiri

Regional
Dedi Mulyadi: Elektabilitas 11,3 Persen Menunjukan Golkar Keluar dari Zona Menyedihkan

Dedi Mulyadi: Elektabilitas 11,3 Persen Menunjukan Golkar Keluar dari Zona Menyedihkan

Regional
Pemerintahan Trump Akan Sisakan 200 Tentara AS di Suriah

Pemerintahan Trump Akan Sisakan 200 Tentara AS di Suriah

Internasional
Joko Driyono: Saya Menunggu Detik-detik Terakhir..

Joko Driyono: Saya Menunggu Detik-detik Terakhir..

Megapolitan
Kebakaran di Rumah Bertingkat Daerah Teluk Gong, Dua Orang Tewas

Kebakaran di Rumah Bertingkat Daerah Teluk Gong, Dua Orang Tewas

Megapolitan
Seputar Pemeriksaan Bawaslu terhadap Caleg yang Senam di Atas Sajadah

Seputar Pemeriksaan Bawaslu terhadap Caleg yang Senam di Atas Sajadah

Megapolitan
Aksi Sekelompok Pria Mesum di Karawang Bikin Banyak Siswi Trauma

Aksi Sekelompok Pria Mesum di Karawang Bikin Banyak Siswi Trauma

Regional
Dirjen Dukcapil Sebut Sudah Merekam E-KTP ke Semua Penghuni Lapas dan Rutan

Dirjen Dukcapil Sebut Sudah Merekam E-KTP ke Semua Penghuni Lapas dan Rutan

Nasional
Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono: Cukup Melelahkan, Cukup Panjang..

Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono: Cukup Melelahkan, Cukup Panjang..

Megapolitan
Mahfud MD: Hindari Golput karena Pesta Demokrasi Itu Menyenangkan...

Mahfud MD: Hindari Golput karena Pesta Demokrasi Itu Menyenangkan...

Regional
Duel Maut, Mojo Si Singa Jantan Mati Diserang Singa Betina

Duel Maut, Mojo Si Singa Jantan Mati Diserang Singa Betina

Internasional
5 Fakta Al Ghazali Jenguk Ahmad Dhani, 'Semoga Ayah Kuat' hingga Menyanyi di Depan Rutan

5 Fakta Al Ghazali Jenguk Ahmad Dhani, "Semoga Ayah Kuat" hingga Menyanyi di Depan Rutan

Regional
Ketika Harimau Jokowi Gugat Prabowo dan RSCM soal Fitnah Selang Cuci Darah..

Ketika Harimau Jokowi Gugat Prabowo dan RSCM soal Fitnah Selang Cuci Darah..

Megapolitan
Anjing Gila Serang Puluhan Warga, Kolaka Utara Tetapkan Siaga 1 Rabies

Anjing Gila Serang Puluhan Warga, Kolaka Utara Tetapkan Siaga 1 Rabies

Regional

Close Ads X