Trump Sebut Revolusi Iran sebagai 40 Tahun Kegagalan

Kompas.com - 12/02/2019, 16:34 WIB
Ribuan rakyat Iran berjalan menuju Azadi Square di Teheran, untuk memperingati 40 tahun Revolusi Islam Iran, pada Senin (11/2/2019). AFP / ATTA KENARERibuan rakyat Iran berjalan menuju Azadi Square di Teheran, untuk memperingati 40 tahun Revolusi Islam Iran, pada Senin (11/2/2019).

WASHINGTON, KOMPAS.com - Iran baru saja merayakan empat dekade Revolusi Islam Iran 1979 yang diperingati pada 11 Februari lalu.

Perayaan Revolusi Islam Iran memperingati berakhirnya pemerintahan kerajaan di bawah Shah Mohammad Reza Pahlavi dan beralih menjadi republik di bawah pemimpin tertinggi, Ayatollah Ruhollah Khomeini yang terjadi pada 1 Februari 1979.

Rakyat Iran menyebut revolusi itu sebagai keberhasilan dan menyambutnya dengan suka cita, namun Presiden Amerika Serikat Donald Trump justru menyebutkan sebagai kegagalan.

Melalui twitnya, Senin (11/2/2019), Trump menuliskan, "40 tahun korupsi. 40 tahun represi. 40 tahun teror. Rezim di Iran hanya menghasilkan kegagalan."

"Rakyat Iran yang telah lama menderita layak mendapatkan masa depan yang lebih cerah," tambah Trump dengan tagar #40YearsofFailure.

Baca juga: Trump Klaim Jam Kerjanya Lebih Lama dari Presiden AS Sebelumnya

Sebelumnya, kepala penasehat kebijakan luar negeri Trump, John Bolton mengeluarkan pernyataan serupa melalui akun Twitter miliknya.

"Sudah 40 tahun kegagalan. Sekarang terserah rezim Iran untuk mengubah perilakunya, dan akhirnya terserah kepada orang-orang Iran untuk menentukan arah negara mereka," tulis John Bolton.

"Washington akan mendukung kehendak rakyat Iran dan berdiri di belakang mereka untuk memastikan suara mereka didengar," tambahnya.

Sementara di Teheran, ratusan ribu rakyat Iran berkumpul di Azadi Square untuk memperingati Revolusi 1979.

Turut hadir dalam aksi itu, Presiden Iran Hassan Rouhani, yang menyebut revolusi pada 40 tahun lalu telah menyelamatkan negara dari tirani, penjajahan, dan ketergantungan.

Rouhani mengatakan kepada peserta aksi bahwa rakyat Iran harus menentang konspirasi yang melibatkan Washington.

Pemerintahan Trump telah berusaha keras melemahkan Iran dan apa yang disebutnya dengan pengaruh destabilisasi Teheran.

AS sudah tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Iran sejak 1980. Trump juga telah menarik AS dari perjanjian internasional yang disebut Kesepakatan Nuklir Iran 2015 dan kembali menjatuhkan sanksi terhadap Teheran.

Baca juga: Trump: AS Perang dengan Korut jika Saya Tidak Terpilih Jadi Presiden

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wanita di China Lempar Anak Kucing karena Tak Dapat 'Refund' dari Toko Hewan

Wanita di China Lempar Anak Kucing karena Tak Dapat "Refund" dari Toko Hewan

Internasional
Bertemu Mahathir, Anwar Ibrahim Kembali Tegaskan akan Jadi PM Malaysia

Bertemu Mahathir, Anwar Ibrahim Kembali Tegaskan akan Jadi PM Malaysia

Internasional
Selamatkan Penumpang, Dokter Ini Isap 800 Ml Urine di Tengah Penerbangan

Selamatkan Penumpang, Dokter Ini Isap 800 Ml Urine di Tengah Penerbangan

Internasional
Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar atas Tuduhan Genosida Rohingya di Sidang PBB

Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar atas Tuduhan Genosida Rohingya di Sidang PBB

Internasional
Tolak Tawaran dari Perusahaan China, Tuvalu Mantap Mendukung Taiwan

Tolak Tawaran dari Perusahaan China, Tuvalu Mantap Mendukung Taiwan

Internasional
'Dibully' Teman Sekelas, Balasan Murid di Malaysia Bikin Kagum Netizen

"Dibully" Teman Sekelas, Balasan Murid di Malaysia Bikin Kagum Netizen

Internasional
Paduan Suara Muslim Thailand Lantunkan 'Doa Perdamaian' untuk Paus Fransiskus

Paduan Suara Muslim Thailand Lantunkan "Doa Perdamaian" untuk Paus Fransiskus

Internasional
Didakwa Korupsi, Perdana Menteri Israel Bersumpah Tidak Akan Mundur

Didakwa Korupsi, Perdana Menteri Israel Bersumpah Tidak Akan Mundur

Internasional
Terlalu Memperhatikan Anaknya, Ibu 17 Tahun Ini Ditembak Mati Tunangan

Terlalu Memperhatikan Anaknya, Ibu 17 Tahun Ini Ditembak Mati Tunangan

Internasional
Perdana Menteri Israel Didakwa Lakukan Korupsi

Perdana Menteri Israel Didakwa Lakukan Korupsi

Internasional
Bocah 12 Tahun Jadi Terdakwa Termuda Demonstrasi di Hong Kong

Bocah 12 Tahun Jadi Terdakwa Termuda Demonstrasi di Hong Kong

Internasional
Hanya Minta Uang Receh, Pengemis di Brasil Ditembak Mati

Hanya Minta Uang Receh, Pengemis di Brasil Ditembak Mati

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Israel Serang Iran di Suriah | Abu Sayyaf Sandera 3 Nelayan Indonesia

[POPULER INTERNASIONAL] Israel Serang Iran di Suriah | Abu Sayyaf Sandera 3 Nelayan Indonesia

Internasional
China Tuduh AS Berusaha 'Menghancurkan' Hong Kong lewat UU HAM dan Demokrasi

China Tuduh AS Berusaha "Menghancurkan" Hong Kong lewat UU HAM dan Demokrasi

Internasional
Berhubungan Seks dengan Remaja 17 Tahun di Mobil Patroli, Mantan Polisi Ini Ditangkap

Berhubungan Seks dengan Remaja 17 Tahun di Mobil Patroli, Mantan Polisi Ini Ditangkap

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X