Dianggap Drama Politik, California Berniat Tarik Pasukan dari Perbatasan Meksiko

Kompas.com - 12/02/2019, 14:39 WIB
Tentara AS yang ditugaskan untuk misi penempatan di perbatasan Amerika dengan Meksiko, memasang kawat berduri untuk menghalau migran. AFP / JOHN MOORE / GETTY IMAGES NORTH AMERICATentara AS yang ditugaskan untuk misi penempatan di perbatasan Amerika dengan Meksiko, memasang kawat berduri untuk menghalau migran.

SACRAMENTO, KOMPAS.com - Negara Bagian California, Amerika Serikat (AS), berniat menarik pasukannya dari perbatasan Meksiko.

Gubernur Gavin Newsom dijadwalkan bakal mengumumkannya dalam pidato negara bagian Selasa (12/2/2019) sejak terpilih November lalu.

Baca juga: Bantah Trump, New Mexico Tarik Pasukan Garda Nasional dari Perbatasan

Dalam kutipan yang dirilis kantornya dilansir The Independent Senin (11/2/2019), isu tentang keamanan perbatasan dibuat-buat.

"Karena itu, California tidak akan mengambil bagian dalam drama politik ini," tegas mantan Letnan Gubernur California periode 2011-2019 itu.

Rencananya, California bakal menyisakan 100 dari 360 personel dengan fokus kepada kejahatan transnasional seperti perdagangan senjata serta narkoba.

Dalam rencana yang bakal dipaparkan Selasa itu, Garda Nasional California tidak akan diminta untuk menerapkan kebijakan imigrasi.

Keputusan Newsom menarik Garda Nasional mengikuti Gubernur New Mexico Michelle Lujan Grisham yang lebih dahulu mengumumkannya pada pekan lalu.

Sikap dua gubernur yang sama-sama menjabat sejak Januari lalu itu bertolak belakang dengan kebijakan pendahulu mereka.

Niat mereka menarik pasukan Garda Nasional tidak sejalan dengan kebijakan Presiden Donald Trump yang ingin memperkuat perbatasan untuk menangkal migran ilegal.

Pendahulu Newsom, Jerry Brown, sebelumnya menempatkan pasukan di perbatasan Meksiko dengan tenggat waktu hingga 31 Maret mendatang.

Keputusan tersebut terjadi di tengah pembahasan Kongres AS untuk memperpanjang masa pendanaan pemerintah jelang tenggat Jumat nanti (15/2/2019).

Sebab, jika sebelum 15 Februari tak tercapai kesepakatan, maka AS bakal kembali memasuki masa layanan penutupan pemerintahan (shutdown).

Imigrasi masih menjadi isu utama yang dibahas, dengan oposisi Partai Demokrat meminta jumlah migran yang ditahan dikurangi.

Permohonan itu dianggap Trump sebagai bentuk dukungan terhadap kejahatan imigrasi.

Baca juga: Pidato Kenegaraan Presiden AS: Trump Kukuh Bangun Tembok Perbatasan

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jika Jadi Presiden, Bernie Sanders Akan Temui Kim Jong Un dan Musuh AS Lainnya

Jika Jadi Presiden, Bernie Sanders Akan Temui Kim Jong Un dan Musuh AS Lainnya

Internasional
Austria dan Perancis Jaga Jarak dengan Italia agar Tak Tertular Virus Corona

Austria dan Perancis Jaga Jarak dengan Italia agar Tak Tertular Virus Corona

Internasional
Di India, Trump Yakin Bakal Disambut Jutaan Orang

Di India, Trump Yakin Bakal Disambut Jutaan Orang

Internasional
Kru Diamond Princess asal Indonesia Tidak Mau Dijemput Pakai Kapal

Kru Diamond Princess asal Indonesia Tidak Mau Dijemput Pakai Kapal

Internasional
Mahathir Mundur, Istri Anwar Ibrahim Berpeluang Jadi PM Perempuan Malaysia Pertama

Mahathir Mundur, Istri Anwar Ibrahim Berpeluang Jadi PM Perempuan Malaysia Pertama

Internasional
Pria Ini Lahap Menyantap Burger McDonald's yang Dikubur Selama Setahun

Pria Ini Lahap Menyantap Burger McDonald's yang Dikubur Selama Setahun

Internasional
Penumpang Diamond Princess Positif Virus Corona Saat Keluar, Metode Karantina Jepang Dipertanyakan

Penumpang Diamond Princess Positif Virus Corona Saat Keluar, Metode Karantina Jepang Dipertanyakan

Internasional
Korea Selatan Jadi Pusat Virus Corona Terbesar di Luar China

Korea Selatan Jadi Pusat Virus Corona Terbesar di Luar China

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Per 24 Februari 2020 Capai 2.592

Korban Meninggal Virus Corona di China Per 24 Februari 2020 Capai 2.592

Internasional
Angka Infeksi Virus Corona Capai Lebih Dari 100 Orang, 10 Ribu Warga Italia Dikarantina

Angka Infeksi Virus Corona Capai Lebih Dari 100 Orang, 10 Ribu Warga Italia Dikarantina

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Korban Bully Quaden Bayles Dikabarkan Berusia 18 Tahun | Menikah Massal di Tengah Virus Corona

[POPULER INTERNASIONAL] Korban Bully Quaden Bayles Dikabarkan Berusia 18 Tahun | Menikah Massal di Tengah Virus Corona

Internasional
Ambisi Gantikan Mahathir Jadi PM Malaysia Kandas, Anwar Ibrahim Kaget Dikhianati

Ambisi Gantikan Mahathir Jadi PM Malaysia Kandas, Anwar Ibrahim Kaget Dikhianati

Internasional
Singkirkan Anwar Ibrahim, Mahathir Akan Umumkan Koalisi Pemerintahan Baru?

Singkirkan Anwar Ibrahim, Mahathir Akan Umumkan Koalisi Pemerintahan Baru?

Internasional
Wabah Virus Corona, Turki dan Pakistan Tutup Pintu Perbatasan dengan Iran

Wabah Virus Corona, Turki dan Pakistan Tutup Pintu Perbatasan dengan Iran

Internasional
Presiden Xi Jinping: Virus Corona adalah Darurat Kesehatan Terbesar China

Presiden Xi Jinping: Virus Corona adalah Darurat Kesehatan Terbesar China

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X