Dokter di Venezuela Desak Maduro Izinkan Masuknya Bantuan Kemanusiaan

Kompas.com - 11/02/2019, 16:20 WIB
Lebih dari 50 Venezuela melintasi perbatasan dengan Kolombia pada Minggu (10/2/2019) untuk menuntut masuknya bantuan kemanusiaan. (AFP) Lebih dari 50 Venezuela melintasi perbatasan dengan Kolombia pada Minggu (10/2/2019) untuk menuntut masuknya bantuan kemanusiaan. (AFP)

CUCUTA, KOMPAS.com - Presiden Venezuela Nicolas Maduro menolak mentah-mentah upaya negara lain untuk memberikan bantuan kemanusiaan di tengah krisis negara itu.

Kebijakan Maduro disambut protes oleh kalangan dokter yang menggelar unjuk rasa pada Minggu (10/2/2019) di pintu masuk jembatan yang berbatasan dengan Kolombia.

Diwartakan Time, lebih dari 50 dokter melintasi perbatasan untuk mendesak pemerintah mengizinkan bantuan kemanusiaan agar masuk.ke Venezuela.

Baca juga: Lengsernya Maduro adalah Momen Tak Terhindarkan


Sambil membawa bendera Venezuela raksasa, puluhan dokter mengenakan jubah putih meminta militer menyingkirkan sebuah tanker dan dua peti kemas yang dipakai untuk menghalangi Jembatan Internasional Tienditas.

Seorang psikiater yang ikut unjuk rasa, Katia Diaz, mengatakan setiap harinya bantuan menunggu untuk dibawa ke Venezuela.

Pasukan militer Venezeula memblokir Jembatan Tienditas, di perbatasan antara Cucuta di  Kolombia dan Tachira di Venezuela, dengan kontainer pada Rabu (6/2/2019). (AFP/EDINSON ESTUPINAN) Pasukan militer Venezeula memblokir Jembatan Tienditas, di perbatasan antara Cucuta di Kolombia dan Tachira di Venezuela, dengan kontainer pada Rabu (6/2/2019). (AFP/EDINSON ESTUPINAN)
Padahal menurut dia, nyawa pasien sangat berisiko apabila bantuan tak segera masuk.

"Peti kemas itu wujud arogansi seorang diktator," katanya.

"Itu menunjukkan kurangnya rasa kemanusiaan, belas kasih atas penderitaan rakyat kita," ucapnya.

Melansir dari kantor berita AFP, pemimpin oposisi Venezeula Juan Guaido memperingatkan militer bahwa memblokir bantuan kemanusiaan merupakan pelanggaran terhadap kemanusiaan.

Seperti diketahui, bantuan obat-obatan dan makanan yang dikirim oleh Amerika Serikat telah menunggu selama tiga hari di perbatasan di Cucuta, Kolombia.

"Ada banyak orang yang bertanggung jawab atas ini dan rezim harus mengetahuinya," ujar Guaido.

"Ini merupakan pelanggaran terhadap kemanusiaan, para pasukan bersenjata," tuturnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Time,AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Internasional
Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Internasional
Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Internasional
Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Internasional
Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Internasional
Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung 'Teroris' di Suriah

Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung "Teroris" di Suriah

Internasional
Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Internasional
Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Internasional
Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Internasional
Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak 'Rahasiakan' Halaman Depan

Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak "Rahasiakan" Halaman Depan

Internasional
Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Internasional
Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Internasional
Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Internasional
Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Internasional
Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X