Petaka Miras Oplosan di India, 99 Orang Tewas dalam 4 Hari

Kompas.com - 11/02/2019, 15:43 WIB
Minuman keras oplosan dibuang oleh pihak berwenang di India. (AFP) Minuman keras oplosan dibuang oleh pihak berwenang di India. (AFP)

NEW DELHI, KOMPAS.com — Pada acara pernikahan, pertemuan doa, dan beberapa pertemuan lainnya, kantong plastik putih berisi minuman keras terlihat dijual di wilayah pedesaan di India.

Dengan bahan baku murah, miras seharga 10-30 rupee (Rp 1.900-Rp 5.900) menjadi pemandangan umum di Saharanpur, Uttar Pradesh.

The Indian Express, Senin (11/2/2019), menyebutkan, dalam empat hari terakhir 99 orang tewas usai menenggak miras ilegal.

Baca juga: Tiga Polisi Diselamatkan dari Timbunan Salju Longsor di India

Dari jumlah tersebut, 59 korban tewas berasal dari Saharnpur, 10 orang di Kushinagar, dan 30 orang di Haridwar.

Sejauh ini, sebanyak 3.049 orang telah ditangkap dan lebih dari 79.000 liter miras buatan di seluruh negara bagian disita pihak berwenang.

Meski sudah menangkap ribuan orang, polisi belum mengungkap dari mana asal minuman tersebut.

Dua orang yang ditangkap pada Minggu mengaku mendistribusikan miras dan mengarahkan polisi kepada orang lain yang terlibat.

"Salah satu yang ditangkap, Sonu, mengaku mengirim paket miras ke desa Balpur. Kemudian ada satu orang lagi bernama Sardar yang terlibat dalam jaringan distribusi miras," ujar kepala Polisi Saharanpur, Dinesh Kumar.

Seorang warga benama Dharam Singh mengatakan, miras ilegal menewaskan adiknya, Gula, dan empat anggota keluarganya dilarikan ke rumah sakit.

"Ada 4-5 orang di desa kami yang menjual miras. Ini rahasia yang terbuka," katanya.

"Salah satu dari mereka menjual miras kepada anggota keluara kami. Lalu, kami membawa mereka ke rumah sakit, tapi adik bungsu saya tidak bisa selamat," imbuhnya.

Diwartakan AFP, polisi setempat mencurigai miras telah dioplos dengan metanol.

Miras buatan lokal memang dijual murah, tapi penambahan metanol membuat alkohol justru menjadi beracun.

Jika dikonsumsi dalam jumlah banyak, metanol bisa menyebabkan kebutaan, kerusakan hati, dan bahkan kematian.

Baca juga: Salju Longsor di India Kashmir, 10 Orang Dilaporkan Hilang

Ratusan orang miskin di seluruh dunia meninggal setiap tahunnya akibat menenggak miras oplosan murah yang beracun.

Pada 2015, lebih dari 100 orang tewas di pinggiran Mubabi setelah minum minuman oplosan ilegal.

Diperkirakan ada 5 miliar liter alkohol yang dikonsumsi penduduk India setiap tahun, dengan 40 persen di antaranya diproduksi secara ilegal.


Terkini Lainnya

Joko Driyono: Saya Menunggu Detik-detik Terakhir..

Joko Driyono: Saya Menunggu Detik-detik Terakhir..

Megapolitan
Kebakaran di Rumah Bertingkat Daerah Teluk Gong, Dua Orang Tewas

Kebakaran di Rumah Bertingkat Daerah Teluk Gong, Dua Orang Tewas

Megapolitan
Seputar Pemeriksaan Bawaslu terhadap Caleg yang Senam di Atas Sajadah

Seputar Pemeriksaan Bawaslu terhadap Caleg yang Senam di Atas Sajadah

Megapolitan
Aksi Sekelompok Pria Mesum di Karawang Bikin Banyak Siswi Trauma

Aksi Sekelompok Pria Mesum di Karawang Bikin Banyak Siswi Trauma

Regional
Dirjen Dukcapil Sebut Sudah Merekam E-KTP ke Semua Penghuni Lapas dan Rutan

Dirjen Dukcapil Sebut Sudah Merekam E-KTP ke Semua Penghuni Lapas dan Rutan

Nasional
Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono: Cukup Melelahkan, Cukup Panjang..

Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono: Cukup Melelahkan, Cukup Panjang..

Megapolitan
Mahfud MD: Hindari Golput karena Pesta Demokrasi Itu Menyenangkan...

Mahfud MD: Hindari Golput karena Pesta Demokrasi Itu Menyenangkan...

Regional
Duel Maut, Mojo Si Singa Jantan Mati Diserang Singa Betina

Duel Maut, Mojo Si Singa Jantan Mati Diserang Singa Betina

Internasional
5 Fakta Al Ghazali Jenguk Ahmad Dhani, 'Semoga Ayah Kuat' hingga Menyanyi di Depan Rutan

5 Fakta Al Ghazali Jenguk Ahmad Dhani, "Semoga Ayah Kuat" hingga Menyanyi di Depan Rutan

Regional
Ketika Harimau Jokowi Gugat Prabowo dan RSCM soal Fitnah Selang Cuci Darah..

Ketika Harimau Jokowi Gugat Prabowo dan RSCM soal Fitnah Selang Cuci Darah..

Megapolitan
Anjing Gila Serang Puluhan Warga, Kolaka Utara Tetapkan Siaga 1 Rabies

Anjing Gila Serang Puluhan Warga, Kolaka Utara Tetapkan Siaga 1 Rabies

Regional
Serangan Jokowi soal Lahan Prabowo Jadi Momen Kandidat Transparan Laporkan Hartanya

Serangan Jokowi soal Lahan Prabowo Jadi Momen Kandidat Transparan Laporkan Hartanya

Nasional
Polisi Ringkus Komplotan Perampok Minimarket 24 Jam

Polisi Ringkus Komplotan Perampok Minimarket 24 Jam

Megapolitan
Perempuan Semarang Targetkan 80 Persen Suara Untuk Jokowi-Ma'ruf

Perempuan Semarang Targetkan 80 Persen Suara Untuk Jokowi-Ma'ruf

Regional
Penyebab Kekurangan 1.020 Surat Suara untuk KPU Mimika Terungkap

Penyebab Kekurangan 1.020 Surat Suara untuk KPU Mimika Terungkap

Regional

Close Ads X