Tak Ada Penawaran, Lima Lukisan Bertanda Tangan Hitler Gagal Dilelang

Kompas.com - 11/02/2019, 14:35 WIB
Sejumlah barang-barang memorabilia Nazi yang dilelang oleh rumah lelang Weidler di Kota Nuremberg, Jerman. AFP / DANIEL KARMANNSejumlah barang-barang memorabilia Nazi yang dilelang oleh rumah lelang Weidler di Kota Nuremberg, Jerman.

NUREMBERG, KOMPAS.com - Lima lukisan bertanda tangan Adolf Hitler gagal dilelang setelah tidak ada pihak yang mengajukan penawaran atas memorabilia Nazi itu.

Lima lukisan cat air yang diduga merupakan karya pemimpin Nazi Jerman itu dilelang dengan penawaran awal antara 19.000 hingga 45.000 euro (sekitar Rp 302 juta hingga Rp 715 juta).

Diduga harga penawaran yang dinilai terlalu mahal telah membuat sejumlah calon pembeli potensial batal mengikuti lelang.

Selain itu beredar keraguan akan keaslian lukisan tersebut benar sebagai karya Hitler.

Rumah lelang Weidler, yang bertanggung jawab dalam pelelangan, menolak berkomentar tentang alasan gagal terjualnya lima lukisan tersebut.

Baca juga: Lima Lukisan Diduga Buatan Adolf Hitler Bakal Dilelang

Namun pihak rumah lelang mengatakan lukisan-lukisan tersebut belum bisa dijual di kemudian hari.

Sebelumnya diberitakan, sejumlah barang-barang memorabilia Nazi akan dilelang oleh The Weidler di Kota Nuremberg, Jerman, pada Sabtu (9/2/2019).

Selain lima buah lukisan bertema pemandangan dan bertanda tangan Adolf Hitler, juga turut dilelang sebuah vas dan kursi rotan dengan ornamen swastika pada bagian lengan kursi yang dipercaya milik mendiang diktator Nazi yang memerintah pada 1934-1945 itu.

Dipilihnya Kota Nuremberg sebagai lokasi lelang tak lepas dari sejarah kota itu yang menjadi tempat bagi para anggota Nazi diadili lebih dari 70 tahun silam.

Wali Kota Nuremberg Ulrich Maly dalam wawancara dengan harian Sueddeutsche Zeitung sempat mengatakan menentang lelang tersebut dan menyebutnya sangat tidak bisa dibenarkan.

Beberapa hari menjelang lelang, sejumlah karya seni ditarik karena diduga palsu.

Pihak kejaksaan pada Rabu (6/2/2019) mengumpulkan 63 karya seni dari Rumah Lelang Weidler yang memiliki bertanda "A.Hitler", termasuk beberapa yang tidak direncanakan untuk lelang.

Kantor kejaksaan Nuremberg-Fuerth mengatakan telah memulai penyelidikan atas dugaan pemalsuan dokumen dan upaya penipuan menggunakan barang-barang seni tersebut.

"Jika barang-barang itu ternyata palsu, kami akan mencoba mencari tahu siapa pemilik barang-barang tersebut," kata kepala jaksa penuntut, Antje Gabriels-Gorsolke.

Pihak rumah lelang Weidler menegaskan dalam sebuah pernyataan, meski benda-benda seni tersebut ditarik dari penjualan, tidak berarti barang-barang itu secara otomatis palsu.

Baca juga: Hendak Dilelang, Tiga Lukisan Bertanda Tangan Hitler Disita Polisi Jerman

Penjualan karya seni Hitler, yang pernah mencoba peruntungan sebagai seniman di Austria, menjadi bahan kecaman karena kolektor biasanya bersedia membayar mahal untuk peninggalan Nazi.

Di Jerman, menampilkan segala sesuatu tentang Nazi merupakan perbuatan ilegal kecuali untuk tujuan pendidikan dan pengenalan sejarah.



Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X