Menteri Saudi Saat Ditanya di Mana Jenazah Khashoggi: Kami Tidak Tahu

Kompas.com - 11/02/2019, 06:33 WIB
Potongan video memperlihatkan seorang anggota tim eksekutor keluar dari mobil dan setelah itu membawa kantong plastik yang diduga berisi jenazah Jamal Khashoggi di kediaman Konsul Jenderal Arab Saudi di Istanbul, Turki.Screengrab from Yeni Safak Potongan video memperlihatkan seorang anggota tim eksekutor keluar dari mobil dan setelah itu membawa kantong plastik yang diduga berisi jenazah Jamal Khashoggi di kediaman Konsul Jenderal Arab Saudi di Istanbul, Turki.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Arab Saudi menyatakan pembunuhan terhadap jurnalis Jamal Khashoggi dilakukan oleh para pejabat pemerintah di luar otoritas mereka.

Jurnalis berusia 59 tahun itu dimutilasi setelah sebelumnya tewas dengan cara dicekik pada 2 Oktober 2018 di kantor Konsulat Saudi di Istanbul, Turki.

Baca juga: PBB: Pembunuhan Brutal Jamal Khashoggi Dilakukan oleh Saudi

Menteri Negara untuk Urusan Luar Negeri Adel al-Jubeir berkata, saat ini 11 orang menjadi terduga pelaku pembunuhan, dengan lima di antaranya dituntut hukuman mati.


Dalam wawancara dengan CBS Face The Nation seperti dikutip AFP Minggu (10/2/2019), Jubeir sempat mendapat pertanyaan di mana jenazah Khashoggi disembunyikan.

"Kami tidak tahu," ujar mantan Menteri Luar Negeri periode 2015 sampai 2018 itu. Dia kemudian kembali mendapat pertanyaan apakah para pelaku tidak memberi tahu lokasinya.

Jubeir menjawab saat ini jaksa penuntut masih terus menyelidiki dan berujar saat ini pihak penyelidik mempunyai sejumlah teori.

"Kami terus menanyakan mereka di mana lokasi jenazah itu berada. Saya berharap pada akhirnya kami bakal menemukan kebenaran," ungkapnya.

Menteri 57 tahun itu melanjutkan, kematian Khashoggi merupakan tragedi yang mengerikan, dan menegaskan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman ( MBS) tak terlibat.

Jubeir menegaskan jajaran penegak hukum bakal menginvestigasi kasus itu hingga tuntas, dan menghukum pelakunya secara transparan.

"Putra mahkota tak ada kaitannya. Tidak ada perintah untuk membunuh dia (Khashoggi). Seluruh negeri masih terkejut akan insiden ini," ujar dia.

Jubeir kemudian mendapat paparan artikel dari The New York Times bahwa Badan Intelijen Pusat Amerika Serikat (CIA) menyadap percakapan MBS.

Dalam rekaman tersebut, kepada ajudannya MBS sempat mengatakan bakal menggunakan "peluru" kepada Khashoggi, setahun sebelum pembunuhan terjadi.

"Saya tidak akan mengomentari laporan dari sumber tidak jelas. Ini bukanlah operasi yang dilakukan pemerintah," ucap Jubeir dilansir Huffington Post.

Wawancara CBS dengan Jubeir terjadi pada Jumat (8/2/2019), hari yang sama dengan tenggat waktu dari Kongres AS kepada Presiden Donald Trump.

Hingga tenggat waktu itu berakhir, Trump tidak memberi laporan siapa yang bertanggung jawab atas kematian Khashoggi yang dikenal sangat kritis terhadap MBS.

Baca juga: Kepada Ajudannya, MBS Berkata Ingin Gunakan Peluru kepada Khashoggi



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Istana Filipina: Dirumorkan Masuk Rumah Sakit, Duterte Tertawa

Istana Filipina: Dirumorkan Masuk Rumah Sakit, Duterte Tertawa

Internasional
Fakta Unik Pilot Pionir Charles Lindbergh, Aksi Akrobat hingga Bayinya Diculik

Fakta Unik Pilot Pionir Charles Lindbergh, Aksi Akrobat hingga Bayinya Diculik

Internasional
Mahathir: Saya Ucapkan Selamat kepada Bapak Jokowi atas Kemenangan sebagai Presiden Republik Indonesia

Mahathir: Saya Ucapkan Selamat kepada Bapak Jokowi atas Kemenangan sebagai Presiden Republik Indonesia

Internasional
Setelah Capai Puncak, Pemanjat Menara Eiffel Ditangkap 6 Jam Kemudian

Setelah Capai Puncak, Pemanjat Menara Eiffel Ditangkap 6 Jam Kemudian

Internasional
Bayar Orang untuk Serang Kekasih Ratu Kecantikan, Pengusaha Singapura Dibui

Bayar Orang untuk Serang Kekasih Ratu Kecantikan, Pengusaha Singapura Dibui

Internasional
Kalah Pemilu, Partai Buruh Australia Langsung Suksesi Kepemimpinan

Kalah Pemilu, Partai Buruh Australia Langsung Suksesi Kepemimpinan

Internasional
Usai Diperkosa Beramai-ramai, Perempuan Ini Disiram Cairan Asam

Usai Diperkosa Beramai-ramai, Perempuan Ini Disiram Cairan Asam

Internasional
Saat Kampanye, Pidato Trump Berulang Kali Dihentikan Fans yang Pingsan

Saat Kampanye, Pidato Trump Berulang Kali Dihentikan Fans yang Pingsan

Internasional
Saudi Klaim Pemberontak Houthi Kirim Misil ke Mekah

Saudi Klaim Pemberontak Houthi Kirim Misil ke Mekah

Internasional
Seorang Bayi Berusia Sehari Tertinggal di Dalam Taksi

Seorang Bayi Berusia Sehari Tertinggal di Dalam Taksi

Internasional
Filipina Berencana Kembali Larang Warganya Bekerja di Kuwait

Filipina Berencana Kembali Larang Warganya Bekerja di Kuwait

Internasional
Murid SMP Sajikan Crepes Campur Air Kencing dan Sperma ke Gurunya

Murid SMP Sajikan Crepes Campur Air Kencing dan Sperma ke Gurunya

Internasional
Pendiri Huawei: AS Meremehkan Kekuatan Kami

Pendiri Huawei: AS Meremehkan Kekuatan Kami

Internasional
Pelaku Bom Bunuh Diri Sri Lanka Pakai Peledak yang Disukai ISIS

Pelaku Bom Bunuh Diri Sri Lanka Pakai Peledak yang Disukai ISIS

Internasional
Saat Kampanye, Pemimpin Partai Brexit di Inggris Dilempari 'Milkshake'

Saat Kampanye, Pemimpin Partai Brexit di Inggris Dilempari "Milkshake"

Internasional

Close Ads X