Fotografer yang Disandera ISIS Selama 7 Tahun Diklaim Masih Hidup

Kompas.com - 06/02/2019, 10:04 WIB
Fotografer asal Inggris, John Cantlie muncul dalam video propaganda yang dirilis ISIS pada 2014. (AFP via NBC News) Fotografer asal Inggris, John Cantlie muncul dalam video propaganda yang dirilis ISIS pada 2014. (AFP via NBC News)


LONDON, KOMPAS.com
- Seorang pria asal Inggris yang disandera Kelompok Negara Islam di Irak dan Suriah ( ISIS) selama 7 tahun dinyatakan masih hidup.

Demikian pernyataan Menteri Keamanan Inggris Ben Wallace, seperti diwartakan Huffington Post, Selasa (5/2/2019).

John Cantlie, seorang fotografer dari Inggris, diyakini masih hidup usai ditangkap ISIS di Suriah pada 2012.

Baca juga: Makin Terdesak, ISIS di Suriah Gunakan Warga Sipil sebagai Perisai

Meski demikian, Wallace menegaskan pemerintah Inggris tidak akan bernegosiasi dengan teroris. Dia juga tidak menyebutkan soal kemungkinan adanya rencana operasi penyelamatan terhadap Cantlie.

"Walau ini tidak bisa dibuktikan saat ini, kami terus berharap dan berdoa bahwa ini sungguh benar," tulis kelompok kampanye Free John Cantlie.

Meski beberapa kali muncul dalam video propaganda yang dirilis kelompok tersebut, namun dia tidak pernah terlihat lagi sejak video yang dirilis pada 2016.

Ada kekhawatiran kemungkinan dia terbunuh dalam pemboman besar-besar terhadap benteng ISIS dan sejumlah pertempuran yang terus berkobar di sepanjang Sungai Efrat.

The Independent melaporkan, Cantlie merupakan fotografer perang lepas dan koresponden untuk beberapa surat kabar Inggris. Dia diculik bersama dengan wartawan asal Amerika Serikat James Foley pada November 2012.

Sebelum diculik ketika menyeberang ke Suriah, dia bersama fotografer Belanda Jeroen Oerlemans yang dapat diselamatkan oleh Tentara Pembebasan Suriah.

Foley dipenggal kepalanya pada Agustus 2014 bersama sandera asal Inggris dan AS lainnya.

Baca juga: Bergabung dengan ISIS sejak Usia 15 Tahun, Kini Leonora Ingin Pulang

Pada tahun yang sama, Cantlie dipaksa tampil dalam video propaganda yang mengkritik kebijakan luar negeri barat dan aksi militer. Selanjutnya, dia muncul beberapa kali dari berbagai benteng ISIS.

Cantlie merupakan salah satu dari tiga jurnalis asing yang keberadaannya tidak diketahui di Suriah, termasuk Austin Tice dari AS dan Shiraz Mohamed dari Afrika Selatan.


Terkini Lainnya

Fakta Spanduk Pendukung Jokowi-Amin Sambut Sandiaga, 'Saya Nggak Apa-apa' hingga Muncul di Rute Kunjungan di Banyuwangi

Fakta Spanduk Pendukung Jokowi-Amin Sambut Sandiaga, "Saya Nggak Apa-apa" hingga Muncul di Rute Kunjungan di Banyuwangi

Regional
Otoritas Italia Denda Ryanair dan Wizzair atas Kebijakan Bagasi Kabin

Otoritas Italia Denda Ryanair dan Wizzair atas Kebijakan Bagasi Kabin

Internasional
Harapan Joko Driyono kepada Pengurus PSSI yang Baru..

Harapan Joko Driyono kepada Pengurus PSSI yang Baru..

Megapolitan
KPU Gunungkidul Ajukan Tambahan Kotak Suara

KPU Gunungkidul Ajukan Tambahan Kotak Suara

Regional
Pria yang Aniaya Mantan Istri Rekam Dirinya Ancam Anak dengan Senjata

Pria yang Aniaya Mantan Istri Rekam Dirinya Ancam Anak dengan Senjata

Megapolitan
Setelah Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono Akan Beraktivitas Seperti Biasa

Setelah Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono Akan Beraktivitas Seperti Biasa

Megapolitan
Pelaku Pembunuh Ibu Hamil dengan Luka di Perut adalah Suaminya Sendiri

Pelaku Pembunuh Ibu Hamil dengan Luka di Perut adalah Suaminya Sendiri

Regional
Dedi Mulyadi: Elektabilitas 11,3 Persen Menunjukan Golkar Keluar dari Zona Menyedihkan

Dedi Mulyadi: Elektabilitas 11,3 Persen Menunjukan Golkar Keluar dari Zona Menyedihkan

Regional
Pemerintahan Trump Akan Sisakan 200 Tentara AS di Suriah

Pemerintahan Trump Akan Sisakan 200 Tentara AS di Suriah

Internasional
Joko Driyono: Saya Menunggu Detik-detik Terakhir..

Joko Driyono: Saya Menunggu Detik-detik Terakhir..

Megapolitan
Kebakaran di Rumah Bertingkat Daerah Teluk Gong, Dua Orang Tewas

Kebakaran di Rumah Bertingkat Daerah Teluk Gong, Dua Orang Tewas

Megapolitan
Seputar Pemeriksaan Bawaslu terhadap Caleg yang Senam di Atas Sajadah

Seputar Pemeriksaan Bawaslu terhadap Caleg yang Senam di Atas Sajadah

Megapolitan
Aksi Sekelompok Pria Mesum di Karawang Bikin Banyak Siswi Trauma

Aksi Sekelompok Pria Mesum di Karawang Bikin Banyak Siswi Trauma

Regional
Dirjen Dukcapil Sebut Sudah Merekam E-KTP ke Semua Penghuni Lapas dan Rutan

Dirjen Dukcapil Sebut Sudah Merekam E-KTP ke Semua Penghuni Lapas dan Rutan

Nasional
Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono: Cukup Melelahkan, Cukup Panjang..

Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono: Cukup Melelahkan, Cukup Panjang..

Megapolitan

Close Ads X