Hari Ini dalam Sejarah, Penemuan Plastik Sintetis Pertama di Dunia

Kompas.com - 05/02/2019, 17:59 WIB
Ilustrasi kantong plastik daizuoxinIlustrasi kantong plastik

 

KOMPAS.com - Saat ini manusia dapat dibilang sangat ketergantungan akan plastik. Berbagai kebutuhan manusia banyak yang dibuat dari bahan plastik, mulai dari alat olahraga hingga tempat makan terbuat dari bahan ini.

Bukan hanya memberikan dampak positif saja, plastik juga bisa memberikan dampak negatif akibat sifatnya yang sulit terurai. Banjir misalnya, kerap terjadi akibat sampah sisa sampah plastik yang terbuang dan menyumbat di sungai.

Lalu bagaimana kisahnya hingga manusia menggunakan banyak plastik dalam kehidupan?

Plastik awalnya ditemukan pada Bangsa Olmec di Meksiko sekitar 150 tahun sebelum Masehi. Saat itu mereka bermain menggunakan bola yang terbuat dari polimer lain, yaitu karet. Dalam perkembangannya, mulai ditemukan bahan lain yang dinyatakan lebih baik lagi, yaitu plastik sintetis.

Hari ini 112 tahun yang lalu, tepatnya pada 5 Februari 1907, plastik sintetis pertama ditemukan. Ketika itu, material ini dikenal dengan nama "bakelite".

Dilansir dari Thoughtco, bakelite ditemukan oleh seorang ilmuwan kenaman Belgia bernama Leo Hendrik Baekeland. Lewat kejeniusannya, ia berhasil membuat plastik sintesis yang berbahan bakar fosil.

Temuan ini berbeda dengan yang biasanya terbuat dari tumbuhan dan hewan. Dalam perkembanganya, bakelite banyak digunakan untuk membantu kebutuan manusia ketia itu.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah, Penemuan Sedotan Modern...

Ilmuwan sukses

Leo Hendrik BaekelandBritannica Leo Hendrik Baekeland
Leo Hendrik Baekeland, lahir di Ghent, Belgia pada 1863. Setelah menyelesaikan gelar doktor di Universitas Ghent, Baekeland mengajar selama beberapa tahun.

Pada 1889, dia melakukan perjalanan ke New York dalam untuk melanjutkan studi kimianya.

Penemuan besar pertamanya adalah "velox", sebuah kertas cetak foto yang dapat dikembangkan di bawah cahaya. Kemudian, Baekeland menjual hak paten untuk velox ke George Eastman dan Kodak dengan harga 1 juta dollar AS pada 1899.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X