Banjir Sekali dalam Seabad Ubah Jalanan di Australia bak Sungai

Kompas.com - 03/02/2019, 22:07 WIB
Foto yang dirilis Kantor Kepolisian Queensland memperlihatkan dua petugas polisi di tengah ruas jalan yang tergenang banjir hingga menjadi bak sungai di Kota Townsville, pada Sabtu (2/2/2019). AFP / HANDOUT / QUEENSLAND POLICE SERVICEFoto yang dirilis Kantor Kepolisian Queensland memperlihatkan dua petugas polisi di tengah ruas jalan yang tergenang banjir hingga menjadi bak sungai di Kota Townsville, pada Sabtu (2/2/2019).

TOWNSVILLE, KOMPAS.com - Sejumlah ruas jalan di Australia timur laut berubah menjadi seperti sungai setelah banjir yang disebut terjadi sekali dalam 100 tahun menggenangi jalanan tersebut.

Tak hanya diterjang banjir yang menggenangi jalanan, otoritas setempat juga memperingatkan kepada warga akan intensitas hujan yang cukup tinggi dan peringatan terjadinya tornado selama beberapa hari ke depan.

Wilayah utara Australia yang beriklim tropis mengalami hujan lebat di sepanjang musim hujan tahun ini, namun curah hujan yang terjadi dalam beberapa hari terakhir disebut jauh di atas normal.

Curah hujan tinggi memicu terjadinya banjir dengan air yang mulai menggenangi jalanan dan memutus aliran listrik, memaksa ribuan penduduk di Kota Townsville di Queensland untuk mengungsi.

Baca juga: Mencari Air, Banyak Ular di Australia Tersangkut di Kaleng Minuman

"Cuaca yang lebih buruk dapat memicu terjadinya tornado dan angin kencang yang merusak dalam beberapa hari ke depan," kata Manajer Badan Meteorologi Negara Bagian Queensland, Bruce Gunn kepada wartawan, Minggu (3/2/2019).

Ditambahkannya, sekitar 20.000 rumah penduduk juga terancam terendam air dari banjir jika hujan terus turun.

Pihak militer telah mengirim bantuan puluhan ribu karung pasir dan menurunkan personilnya untuk membantu warga yang terdampak banjir.

Perdana Menteri Negara Bagian Queensland, Annastacia Palaszczuk memperingatkan kepada warga agar berhati-hati dan bersiap menghadapi cuaca yang lebih buruk.

"Ini pada dasarnya bukan hanya kejadian sekali dalam dalam 20 tahun, ini terjadi sekali dalam 100 tahun," ujar Palaszczuk, Sabtu (2/2/2019).

Badan Meteorologi mengatakan, awan musim hujan bergerak lambat di atas Queensland, membuat sejumlah daerah diperkirakan akan menerima curah hujan yang setara dengan satu tahun sebelum cuaca berubah menjadi lebih baik.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.