Tim Investigasi Sebut Pelaku Peledakan Katedral di Filipina Bukan ISIS

Kompas.com - 28/01/2019, 19:37 WIB
Polisi dan tentara mengamankan lokasi ledakan di sebuah gereja di Pulau Jolo, wilayah selatan Filpina pada Minggu (27/1/2019). AFP/NICKEE BUTLANGANPolisi dan tentara mengamankan lokasi ledakan di sebuah gereja di Pulau Jolo, wilayah selatan Filpina pada Minggu (27/1/2019).
|

MANILA, KOMPAS.com - Tim yang menyelidiki serangan bom di sebuah katedral di Pulau Jolo, wilayah selatan Filipina menyebut tersangka utama adalah sebuah kelompok yang berafiliasi dengan Abu Sayyaf.

Pemerintah Filipina mengatakan, Ajang-Ajang sebuah faksi kecil diyakini melakukan serangan ini sebagai bentuk balas dendam.

"Tahun lalu pemimpin mereka tewas. Banyak laporan yang menyebut mereka berencana untuk membalas," ujar juru bicara militer regional Letkol Gerry Besana.

Baca juga: Duterte Sangat Murka atas Ledakan Bom di Gereja Filipina

"Kami melihat mereka dari rekaman CCTV. Pelaku adalah saudara dari sang pemimpin yang tewas," tambah Besana.

"Dia terlihat bersama dua orang anggota lain Ajang-Ajang," lanjut Besana.

Militer mengatakan, kelompok ini beranggotaan keluarga anggota Abu Sayyaf yang tewas dalam bentrokan dengan pemerintah.

"Ada operasi besar-besara terhadap mereka (Ajang-Ajang). Kelompok ini sudah berubah menjadi kelompok pembalas dendam," kata Rommel Banlaoi, ketua Institut Riset Perdamaian, Kekerasan, dan Terorisme Filipina.

Meski Abu Sayyaf menyatakan sumpah setia kepada ISIS tetapi hal itu tak otomatis berlaku bagi anggota Ajang-Ajang.

"Tak semua anggota Ajang-Ajang mendukung ISIS, tetapi mereka semua anggota Abu Sayyaf. Mereka tidak terafiliasi dengan ISIS," ujar Banlaoi.

Sebelumnya, ISIS, lewat komunike resmi, mengatakan dua pengebom bunuh diri beraksi di katedral tersebut.

Baca juga: ISIS Klaim Serangan Bom yang Guncang Katedral di Filipina

Namun, militer Filipina menyebut, bom kedua ditaruh di sebuah kotak peralatan di sebuah sepeda motor di area parkir katedral.

Polisi yakin bom kedua itu diaktifkan dari jarak jauh tetapi tidak memberi penjelasan lebih lanjut.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Internasional
Mengungsi ke Meksiko, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Janji Kembali Lebih Kuat

Mengungsi ke Meksiko, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Janji Kembali Lebih Kuat

Internasional
Dilarang Berhubungan Seks di Rumah, Pria Ini Bunuh Anjing Ibunya

Dilarang Berhubungan Seks di Rumah, Pria Ini Bunuh Anjing Ibunya

Internasional
Diperkosa Kakak Sendiri, Bocah 10 Tahun Hamil 8 Bulan

Diperkosa Kakak Sendiri, Bocah 10 Tahun Hamil 8 Bulan

Internasional
Dilecehkan 2 'Suami' di China, Gadis 13 Tahun asal Kamboja Diselamatkan

Dilecehkan 2 "Suami" di China, Gadis 13 Tahun asal Kamboja Diselamatkan

Internasional
Bantu Penyintas Gempa Filipina, Tim Dompet Dhuafa Bangun Huntara

Bantu Penyintas Gempa Filipina, Tim Dompet Dhuafa Bangun Huntara

Internasional
Serangan Israel Bunuh Komandan Milisi Jihad Islam di Jalur Gaza

Serangan Israel Bunuh Komandan Milisi Jihad Islam di Jalur Gaza

Internasional
Permintaan Suaka Dikabulkan, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Terbang ke Meksiko

Permintaan Suaka Dikabulkan, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Terbang ke Meksiko

Internasional
Australia Bersiap untuk 'Bencana' Kebakaran Hutan

Australia Bersiap untuk "Bencana" Kebakaran Hutan

Internasional
Pemimpin Hong Kong: Demonstran Kini adalah Musuh Rakyat

Pemimpin Hong Kong: Demonstran Kini adalah Musuh Rakyat

Internasional
Tiga Penampil Ditikam Pria Yaman di Arab Saudi

Tiga Penampil Ditikam Pria Yaman di Arab Saudi

Internasional
Pria di Singapura Akui Berhubungan Seks dengan Anak Tiri yang Berumur 15 Tahun

Pria di Singapura Akui Berhubungan Seks dengan Anak Tiri yang Berumur 15 Tahun

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Polisi Hong Kong Tembak Demonstran | Pengantin ISIS Ingin Pulang ke AS

[POPULER INTERNASIONAL] Polisi Hong Kong Tembak Demonstran | Pengantin ISIS Ingin Pulang ke AS

Internasional
Pria di Hong Kong Dibakar Hidup-hidup oleh Demonstran karena Masalah Identitas

Pria di Hong Kong Dibakar Hidup-hidup oleh Demonstran karena Masalah Identitas

Internasional
Diminta Berhenti Minum-minum, Pria di India Memenggal Kepala Istrinya

Diminta Berhenti Minum-minum, Pria di India Memenggal Kepala Istrinya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X