Karim Raslan
Pengamat ASEAN

Karim Raslan adalah kolumnis dan pengamat ASEAN. Dia telah menulis berbagai topik sejak 20 tahun silam. Kolomnya  CERITALAH, sudah dibukukan dalam "Ceritalah Malaysia" dan "Ceritalah Indonesia". Kini, kolom barunya CERITALAH ASEAN, akan terbit di Kompas.com setiap Kamis. Sebuah seri perjalanannya di Asia Tenggara mengeksplorasi topik yang lebih dari tema politik, mulai film, hiburan, gayahidup melalui esai khas Ceritalah. Ikuti Twitter dan Instagramnya di @fromKMR

Semangat Menyongsong Pemilu, Akhir dari Pemerintahan Militer Thailand

Kompas.com - 25/01/2019, 20:27 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SOPA Trontong atau Khun Sopa, 34 tahun, adalah mantan akademisi yang kini menjadi penasihat finansial di Chiang Mai.

Penampilannya serba rapi. Khun Sopa terlihat sangat profesional dan tenang. Namun saat ditanyakan soal seberapa adil pemilihan umum Thailand yang akan datang, dia mengaku tidak terlalu tertarik dalam politik.

Rumah Khun Sopa tampak sangat terawat. Dia memiliki kesukaan terhadap warna abu-abu, perak, dan kelabu tua. Rumah itu menyimpan sejarah pribadi yang cukup kompleks.

Dilahirkan di Mae Rim (pinggiran kota Chiang Mai) dari keluarga petani yang berkesusahan, Khun Sopa terpaksa tinggal bersama neneknya, karena orangtuanya harus bekerja untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Baca juga: Thailand Gelar Pemilihan Umum pada 24 Maret

 

Namun, dia masih ingat era kepemimpinan Thaksin Shinawatra (2001-2006) sebagai masa yang makmur tiada tara. “Keadaan ekonomi orangtua sangat stabil, bahkan mereka memulai bisnis sampingan dengan menjual alat-alat pertanian, pupuk, dan pestisida,” katanya.

Oleh karena itu, ayahnya sangat mengidolakan Thaksin. Namun dia jauh lebih objektif dalam menilai sang mantan perdana menteri yang berasal dari Chiang Mai ini. “Saya sudah tidak bisa berbicara politik lagi dengan ayah saya,” ujarnya.

Saat bertutur pada Ceritalah, Khun Sopa menunjukkan kecenderungannya sebagai kelas menengah, dan ketidaksukannya terhadap Konflik Merah dan Kuning di era kepemimpinan setelah Thaksin.

Dia pun mengaku mendukung Jenderal Prayuth Chan-o-cha saat kudeta pada 2014 terjadi. Sebab, menurut dia, kekuatan militer mampu membawa stabilitas bagi Kerajaan dengan populasi 69 juta ini.

Namun saat ini, ketika ekonomi Thailand terseok-seok dengan pertumbuhan hanya sekitar 4,1 persen di 2018, Khun Shopa mulai berargumen. “Negara ini membutuhkan Perdana Menteri yang ‘nyata’, mungkin dari kalangan pebisnis yang bisa memandu kami menyelesaikan tantangan-tantangan ini,” ujarnya.

Sebagai penasihat finansial, dia telah berurusan dengan pemilik usaha kecil selama empat tahun. Khun Sopa mengaku banyak dari mereka yang harus menutup bisnisnya di tengah-tengah masa sulit ini.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.