Kompas.com - 21/01/2019, 20:40 WIB
Ilustrasi bayi disuntik. THINKSTOCKPHOTOSIlustrasi bayi disuntik.

BEIJING, KOMPAS.com - Otoritas China menyelidiki pelanggaran oleh ilmuwan yang mengubah gen bayi kembar dengan tujuan mencegah menularnya penyakit AIDS.

Ilmuwan bernama He Jiankui itu berpotensi dihukum karena bertanggung jawab atas terciptanya bayi dengan mengubah gen, sebuah langkah yang disebut sebagai kali pertama di dunia.

Dilansir dari South China Morning Post, Senin (21/1/2019), He mengumumkan kelahiran bayi kembar yang telah diubah gennya, pada November 2018.

Baca juga: Kontroversi Ilmuwan China Ubah Gen Bayi Kembar, Ini Tanggapan Ahli

Hal itu memicu kontra dari kalangan ahli lain sehingga mengundang tim penyelidik untu menginvestigasi.

Dalam penyelidikan awal menyimpulkan, He telah mengorganisir tim proyek, termasuk staf asing, yang secara sengaja menghindari pengawasan dan menggunakan teknologi dengan keamanan tidak pasti.

"Efektivitas untuk melakukan pengubahan gen embrio manusia dengan tujuan reproduksi, secara resmi dilarang di negara ini," demikian pernyataan dari tim investigasi.

Pada Maret 2017 hingga November 2018, He memalsukan makalah dan merekrut 8 pasangan untuk berpartisipasi dalam eksperimennya. Percobaannya itu berhasil membuat dua perempuan di antaranya hamil.

Seorang dari ibu tersebut melahirkan anak kembar bernama Lulu dan Nana. Sementara, satu perempuan lainnya masih dalam keadaan hamil.

He, stafnya, dan organisasi terkait dengan proyeknya akan dihukum dengan aturan hukum yang berlangsung.

Sementara itu, pemerintah provinsi Guangdong akan mengobservasi perkembangan kesehatan bayi kembar tersebut.

Baca juga: Begini Jika Kereta Peluru di China Balapan dengan Kereta Cepat

Sebagai informasi, teknik menyunting gen dapat melumpuhkan gen yang disebut CCR-5. Gen tersebut menghasilkan protein yang memungkinkan virus HIV masuk ke dalam sel sehat.

He yakin, metode itu akan memberikan kesempatan kepada pasangan pengidap AIDS untuk punya anak yang tidak akan terkena penyakit tersebut.

Meski demikian, penyuntingan gen untuk memperbaiki penyakit yang diwariskan masih sangat kontroversial. Perubahan yang akan diteruskan generasi mendatang pada akhirnya bisa memengaruhi seluruh gen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.