Sebelum Dieksekusi, Begini Ucapan Tim Pembunuh kepada Khashoggi

Kompas.com - 18/01/2019, 18:54 WIB
Jurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi. AFP/MOHAMMED AL-SHAIKHJurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi.

ANKARA, KOMPAS.com - Buku yang ditulis oleh tiga jurnalis Turki ungkap percakapan awal tim pembunuh dari Arab Saudi kepada Jamal Khashoggi.

Buku Diplomatic Atrocity: The Dark Secrets of the Jamal Khashoggi Murder itu ditulis jurnalis Daily Sabah Abdurrahman Simsek, Nazif Karaman, dan Ferhat Unlu.

Buku yang dijual pada Desember itu memberikan deskripsi komprehensif tentang rekaman yang diperoleh oleh otoritas Turki.

Baca juga: Menlu AS: Saudi Tegaskan Komitmen Usut Kasus Pembunuhan Khashoggi

Dalam buku itu, salah satu anggota tim pembunuh sempat menuturkan bahwa mereka datang ke Istanbul untuk membawa Khashoggi kembali ke Saudi.

"Pertama, kita bakal berkata 'kami akan membawa Anda ke Riyadh'. Jika dia tidak mau, kita akan membunuhnya dan menyingkirkan jenazahnya," ujar salah satu anggota tim.

Buku itu memaparkan momen ketika pemimpin tim bernama Maher Abdulaziz Mutreb menghentikan Khashoggi ketika dia memasuki kantor Konsulat Saudi di Istanbul.

"Mari, silakan duduk. Kedatangan kami di sini adalah untuk membawa Anda kembali ke Riyadh," ujar Mutreb yang dibalas penolakan oleh Khashoggi.

Tim itu meminta jurnalis 59 tahun itu untuk mengirim pesan kepada putranya, Salah, untuk meyakinkan dia baik-baik saja jika tak memberikan kabar.

Namun karena Khashoggi menolak permintaan tersebut, Murder lalu memerintahkan anggotanya untuk menyiapkan peralatan untuk memutilasinya.

Rekaman memperdengarkan suara ketika peralatan untuk mutilasi diletakkan di meja. Mutreb memerintahkan lima anggota untuk menduduki Khashoggi.

"Apa kalian ingin membunuhku? Apakah kalian berniat untuk mencekik saya?" tanya Khashoggi. Mutreb memberi tahu si jurnalis dia bakal diampuni jika bekerja sama.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Keluarga Editor Mongabay Philip Jacobson yang Ditahan di Indonesia Sudah Diberi Tahu

Keluarga Editor Mongabay Philip Jacobson yang Ditahan di Indonesia Sudah Diberi Tahu

Internasional
Sidang Pemakzulan Trump di Senat AS Dibuka dengan Perdebatan Sengit

Sidang Pemakzulan Trump di Senat AS Dibuka dengan Perdebatan Sengit

Internasional
Gadis di Gresik Tulis Surat kepada PM Australia, Minta Hentikan Ekspor Sampah Plastik

Gadis di Gresik Tulis Surat kepada PM Australia, Minta Hentikan Ekspor Sampah Plastik

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump | Astronot NASA Dikecam Pendukung Bumi Datar

[POPULER INTERNASIONAL] Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump | Astronot NASA Dikecam Pendukung Bumi Datar

Internasional
Trump Sebut Pemakzulan Dirinya Hoaks dan Memalukan

Trump Sebut Pemakzulan Dirinya Hoaks dan Memalukan

Internasional
Jelang Tahun Baru Imlek, 4 Orang di China Meninggal akibat Virus Corona

Jelang Tahun Baru Imlek, 4 Orang di China Meninggal akibat Virus Corona

Internasional
Popularitas Anjlok, Mahathir Sindir Rakyat yang Kembali Dukung Najib Razak

Popularitas Anjlok, Mahathir Sindir Rakyat yang Kembali Dukung Najib Razak

Internasional
Berjuluk 'Profesor', Pemimpin Baru ISIS Ini Dihargai Rp 68 Miliar

Berjuluk "Profesor", Pemimpin Baru ISIS Ini Dihargai Rp 68 Miliar

Internasional
Seorang Politisi Iran Tawarkan Rp 40 Miliar bagi yang Bisa Bunuh Trump

Seorang Politisi Iran Tawarkan Rp 40 Miliar bagi yang Bisa Bunuh Trump

Internasional
Pangeran Harry Susul Meghan Markle dan Anaknya ke Kanada

Pangeran Harry Susul Meghan Markle dan Anaknya ke Kanada

Internasional
Foto Bumi dari Luar Angkasa, Astronot NASA Ini Dikecam Penganut Teori Bumi Datar

Foto Bumi dari Luar Angkasa, Astronot NASA Ini Dikecam Penganut Teori Bumi Datar

Internasional
Iran Benarkan 2 Rudal Hantam Pesawat Ukraina

Iran Benarkan 2 Rudal Hantam Pesawat Ukraina

Internasional
Jelang Sidang Pemakzulan, Mayoritas Rakyat AS Dukung Trump Dilengserkan

Jelang Sidang Pemakzulan, Mayoritas Rakyat AS Dukung Trump Dilengserkan

Internasional
Ditekan AS, Korea Selatan Kirim Kapal Perang dan Tentara ke Selat Hormuz

Ditekan AS, Korea Selatan Kirim Kapal Perang dan Tentara ke Selat Hormuz

Internasional
Tim Pengacara Minta Trump Dibebaskan dari Tuduhan Pemakzulan di Senat AS

Tim Pengacara Minta Trump Dibebaskan dari Tuduhan Pemakzulan di Senat AS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X