Parlemen Venezuela Ajak Militer dan Pejabat Sipil Melawan Maduro

Kompas.com - 16/01/2019, 10:19 WIB
Presiden Majelis Nasional Venezuela Juan Guaido berbicara di depan kerumunan pendukung oposisi selama pertemuan terbuka di Caraballeda, Negara Bagian Vargas, Venezuela, pada Minggu (13/1/2019). (AFP/YURI CORTEZ) Presiden Majelis Nasional Venezuela Juan Guaido berbicara di depan kerumunan pendukung oposisi selama pertemuan terbuka di Caraballeda, Negara Bagian Vargas, Venezuela, pada Minggu (13/1/2019). (AFP/YURI CORTEZ)

CARACAS, KOMPAS.com - Majelis Nasional, badan parlemen Venezuela yang dikuasai oposisi, mengajak kepada militer dan pejabat sipil pemerintah untuk menentang Presiden Nicolas Maduro, yang disebut sebagai "perampas kekuasaan".

Majelis Nasional Venezuela yang secara undang-undang memiliki kuasa untuk mengambil alih kekuasaan selama membentuk pemerintahan transisi, tak berdaya melawan Maduro yang didukung petinggi militer.

Majelis Nasional pun menawarkan akan memberi amnesti kepada siapa pun dari militer Venezuela yang bersedia melanggar sumpah setianya dan melawan pemimpin negara itu.

"Amnesti juga akan diberikan secara luas kepada pejabat pemerintah sipil yang mau bekerja sama dalam pemulihan tatanan konstitusional," kata parlemen Venezuela, Selasa (15/1/2019).


"Kami sedang berbicara dengan militer tingkat menengah dan rendah untuk mau melepaskan diri dari ketakutan," kata Pemimpin Majelis Nasional Juan Guaido.

Baca juga: Pemimpin Oposisi Venezuela Dibebaskan Satu Jam Usai Ditangkap

Perselisihan antara badan legislatif dengan Maduro telah meningkat sejak pemimpin sosialis itu resmi dilantik menjadi presiden untuk masa jabatan keduanya, pada minggu lalu.

Maduro memenangkan pemilihan umum yang digelar pada bulan Mei 2018, yang diboikot oleh oposisi dan ditolak oleh AS, Uni Eropa serta banyak negara Amerika Latin lainnya, karena dianggap sebagai sebuah penipuan.

Guaido sempat ditahan pada Minggu (13/1/2019) lalu oleh agen intelijen, tetapi Maduro mengklaim bahwa hal itu dilakukan oposisi bersama dengan para perwira yang telah diberhentikan.

Maduro juga menegaskan dirinya tidak gentar terhadap siapa pun. Dan yang terpenting, dia mendapat dukungan dari komando tinggi militer.

Guaido telah menyerukan agar dilakukannya aksi massa pada 23 Januari mendatang. Namun Maduro memperingatkan bahwa pengadilan berlaku untuk semua pihak.

Legislatif telah dibuat tak berdaya oleh Maduro, setelah dia kehilangan kendali atas Majelis Nasional dalam pemilihan parlemen pada 2016 yang dimenangkan oposisi.

Namun Maduro dengan cepat menunjuk loyalisnya menjadi anggota Mahkamah Agung dan pada 2017 melucuti kekuasaan parlemen, serta membentuk Majelis Konstituen untuk menggantikan parlemen.

Baca juga: Maduro Kembali Disumpah Pimpin Venezuela, Begini Respons Negara Lain

Maduro secara luas telah disalahkan atas krisis ekonomi yang melanda Venezuela. Terpilihnya kembali Maduro sebagai presiden mengundang reaksi negatif dari para pemimpin negara di dunia.

Salah satunya AS, yang menegaskan hanya mengakui Majelis Nasional sebagai badan demokrasi yang sah di Venezuela dan mendorong dikembalikannya demokrasi di negara itu melalui pemilihan umum yang bebas dan adil.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Internasional
Erdogan Ancam Bakal 'Hancurkan Kepala' Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Erdogan Ancam Bakal "Hancurkan Kepala" Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Internasional
ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

Internasional
Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Internasional
Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Internasional
Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Internasional
Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Internasional
Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Keluarga Belanda Tinggal 9 Tahun di Bawah Tanah | Indonesia Kembali Jadi Anggota Dewan HAM PBB

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Keluarga Belanda Tinggal 9 Tahun di Bawah Tanah | Indonesia Kembali Jadi Anggota Dewan HAM PBB

Internasional
Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Internasional
Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Internasional
Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Internasional
Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Internasional
Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Internasional
Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sydney selama 19 Jam

Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sydney selama 19 Jam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X