Erdogan Sepakat Bikin "Zona Aman" di Suriah Setelah Menelepon Trump

Kompas.com - 15/01/2019, 21:52 WIB
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kiri) dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump. AFP/ADEM ALTAN, SAUL LOEBPresiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kiri) dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

ANKARA, KOMPAS.com - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyatakan dia bakal membentuk zona aman di kawasan utara Suriah.

Pembentukan zona aman di Suriah itu terjadi setelah Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump melontarkan ancaman di Twitter.

Diwartakan Al Jazeera Selasa (15/1/2019), Erdogan berkata dia melakukan perbincangan positif dengan Trump melalui telepon.

Baca juga: Terima Undangan Erdogan, Trump Berpeluang Kunjungi Turki Tahun Depan

Dia berkata awalnya dia sedih dengan twit Trump. Namun pembicaraan di telepon antara dirinya dengan Trump berlangsung cair.

"Kami bakal segera membentuk zona aman di kawasan perbatasan dengan Suriah sejauh 32 km," terang mantan Perdana Menteri Turki itu.

Dia menjelaskan, Turki merupakan rumah bagi sekitar tiga juta pengungsi Suriah. Dia mengaku sempat mengusulkan adanya zona aman yang ditunjang larang terbang.

Dia mengaku telah mengusulkannya kepada pendahulu Trump, Presiden Barack Obama, dengan struktur bangunan bakal dibuat untuk menampung pengungsi.

Namun, kondisi itu tercipta apabila Washington memberi dukungan logistik serta udara, sementara Turki menyediakan keamanan di darat.

"Sayangnya, Obama gagal mengambil kebijakan yang diperlukan," kata presiden dari Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) tersebut.

Namun setelah berdiskusi dengan Trump, Erdogan menuturkan rencana yang dia tawarkan bisa diselamatkan, dan zona aman Suriah 32 km itu bisa saja diperpanjang.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X