Kompas.com - 15/01/2019, 17:36 WIB
Jet tempur Mikoyan MiG-31 membawa rudal penjelajah Kinzhal yang diklaim merupakan senjata hipersonik Rusia. TASS/Alexei NikolskJet tempur Mikoyan MiG-31 membawa rudal penjelajah Kinzhal yang diklaim merupakan senjata hipersonik Rusia.

BEIJING, KOMPAS.com - Seorang ilmuwan China mengklaim tengah mengembangkan sistem pertahanan yang bisa menahan jenis rudal apapun.

Kepada harian Partai Komunis The Global Times, Qian Qihu mengatakan pertahanan itu berada di bawah gunung, dan bernama "Tembok Besar Baja di Bawah Tanah".

Newsweek memberitakan Senin (14/1/2019), Qian berujar sistem itu bisa menahan rudal hipersonik yang tak bisa dicegat sistem pertahanan manapun.

Baca juga: Sistem Pertahanan AS Disebut Tak Bisa Hadapi Rudal Hipersonik Rusia

Adapun Qian merupakan ilmuwan yang pekan lalu menyabet penghargaan prestisius sains dan teknologi karena kontribusinya atas pertahanan nasional.

Peneliti 82 tahun tersebut adalah purnawirawan jenderal bintang dua yang menjadi anggota Akademi Sains China maupun Akademi Teknik Mesin China.

Kontur pegunungan yang tangguh dilaporkan bisa menangkal senjata konvensional untuk menembus markas yang berada di dalamnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meski begitu, Qian menjelaskan dia melakukan pengembangan teknologi di mana markas maupun fasilitas rahasia negara tidak akan bisa ditembus rudal hipersonik tersebut.

Pertahanan itu, lanjut Qian, harus mampu menahan serangan dari rudal lima kali kecepatan suara jika sistem pertahanan manapun tak bisa menghentikannya.

"Perkembangan pertahanan tentu harus sejalan dengan perkembangan tombak. Teknisi pertahanan kami telah menyesuaikan tantangan baru," puji Qian.

Dia menjelaskan penelitiannya akan "Tembok Besar" terjadi buntut kondisi geopolitik yang tidak stabil antara China, Rusia, hingga Amerika Serikat (AS).

Maret 2018, Presiden Rusia Vladimir Putin memperkenalkan enam senjata baru di mana dua di antaranya merupakan senjata hipersonik.

Yakni rudal penjelajah Kinzhal yang bisa menjelajah hingga Mach 10, serta rudal balistik Avangard yang mampu menembus Mach 20.

Agustus 2018, Akademi Angkasa dan Aerodinamika China mengumumkan tengah menguji coba Starry Sky 2, wahana hipersonik yang bisa menembus Mach 6.

Desember lalu, Kantor Akuntabilitas Pemerintah AS melaporkan China dan Rusia mengembangkan senjata hipersonik yang bisa jadi tidak ada tandingannya.

Baca juga: Putin: Rudal Hipersonik Terbaru Bakal Hantam Target seperti Bola Api

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Newsweek
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.