327 Tahun sejak Ditemukan, Ini Fakta Menarik Alat Musik Klarinet - Kompas.com

327 Tahun sejak Ditemukan, Ini Fakta Menarik Alat Musik Klarinet

Kompas.com - 14/01/2019, 14:11 WIB
Klarinetnbc Klarinet

KOMPAS.com - Pertunjukan orkestra memang menghadirkan kenikmatan musikal tersendiri bagi pencintanya. Berbagai instrumen musik berpadu, hingga menghasilkan karya bermutu.

Salah satu alat musik yang ada dalam orkestra adalah klarinet. Instrumen ini memberikan warna berbeda dalam setiap penampilannya.

Suara yang dihasilkan tinggi dan terdengar unik saat melodinya ditampilkan dalam penampilan solo.


Alat musik ini berusia lebih dari 300 tahun, berikut adalah fakta menarik mengenai klarinet:

1. Ditemukan di Jerman

Pada 14 Januari 1694, salah seorang produser rekaman Jerman bernama Johan Christoph Denner berhasil mengembangkan alat musik yang sampai saat ini dikenal dengan klarinet.

Setelah berhasil membuat klarinet, Denner kemudian mengenalkannya ke berbagai kota dan merekam suara klarinet tersebut dalam studio rekamannya.

Hingga kini, rekaman suara perdana klarinet oleh Denner masih bisa ditemukan.

Baca juga: Hari Ini 327 Tahun Lalu, Alat Musik Klarinet Diperkenalkan...

2. Diadopsi dari chalumeau

Faktanya, klarinet tak begitu saja ditemukan dan dikembangkan. Denner harus mengadopsi terlebih dulu dari instrumen musik yang ada sebelumnya, yakni chalumeau.

Chalumeau merupakan alat musik tiup seperti suling, yang terbuat dari kayu.

Instrumen ini digunakan secara luas di Eropa dan terkadang dimainkan pada orkestra. Chalumeau memiliki tujuh lubang kunci nada, termasuk lubang ibu jari. Dua kunci untuk nada tinggi.

Dengan bantuan putranya, Denner mengubah salah satu kunci untuk mengubah nada yang dikeluarkan. Nada ini menghasilkan suara yang lebih tinggi yang akhirnya terbentuk klarinet.

Klarinetsfjazz.org Klarinet

3. Aneka bahan kayu

Kebanyakan klarinet awal terbuat dari kayu eboni yang sama digunakan untuk membuat kayu pada alat perekam. Kayu ini mampu menghasilkan suara yang baik pada awal-awal pembuatan klarinet.

Dalam perkembangannya, instrumen ini mengalami berbagai perubahan. Kayu-kayu lain juga dijajal dalam pembuatan alat musik ini. Kayu grenadilla juga digunakan menjadi bahan pembuatan klarinet.

Kayu ini memiliki kepadatan dan kerapatan, hingga suara yang dihasilkan lebih indah dan kaya dibanding eboni. Selain itu, jenis kayu ini juga memberikan irama yang lebih luas.

Selain itu, klarinet juga terbuat dari kayu hitam Afrika (Dalbergia melanoxylon). Kayu tebal dan gelap inilah yang memberi warna khas pada klarinet.

Baca juga: Alat Musik Khas Bengkulu Tebar Pesona di Malaysia

4. Lebih dari satu jenis

Sampai saat ini terdapat beberapa jenis klarinet. Setiap klarinet memiliki ukuran dan suara yang berbeda-beda.

Ada setidaknya delapan klarinet, yakni piccolo clarinet, soprano clarinet, basset clarinet, basset horn, alto clarinet, bass clarinet, contra-alto clarinet, dan contrabass clarinet.

5. Klarinet bas

Bukti pertama tentang keberadaan klarinet bas berasal dari Prancis menjelang akhir abad ke-18, ketika seorang pria bernama Gilles Lot menciptakan instrumen yang disebut basse-tube.

Namun, penemuannya tak memuaskan. Dalam perkembangannya, klarinet bas yang memiliki bentuk yang lebih besar dan suara yang berbeda kali pertama dibuat Adolp Sax (penemu saxopon) pada 1838.

Setelah era itu, klarinet bass mulai dikenal ke berbagai tempat.


Terkini Lainnya

Tokoh Masyarakat Jabar: Galian C Ilegal Akibat Lemahnya Wibawa Pemerintah

Tokoh Masyarakat Jabar: Galian C Ilegal Akibat Lemahnya Wibawa Pemerintah

Regional
Paparan Visi Misi Jokowi dan Prabowo soal Terorisme Dinilai Kurang Elaboratif

Paparan Visi Misi Jokowi dan Prabowo soal Terorisme Dinilai Kurang Elaboratif

Nasional
Ribuan Warga Hadiri Haul Ayahanda Presiden Jokowi di Boyolali

Ribuan Warga Hadiri Haul Ayahanda Presiden Jokowi di Boyolali

Regional
Mayat Wanita Tanpa Tangan dan Kaki Ditemukan Mengapung di Sungai

Mayat Wanita Tanpa Tangan dan Kaki Ditemukan Mengapung di Sungai

Regional
Seorang Hakim Digerebek Bersama 2 Perempuan di Rumah Dinas

Seorang Hakim Digerebek Bersama 2 Perempuan di Rumah Dinas

Regional
Februari Mendatang, Pemerintah Luncurkan 2.000 Motor Listrik Gesits

Februari Mendatang, Pemerintah Luncurkan 2.000 Motor Listrik Gesits

Regional
Seberangkan Mobil dengan Rakit di Sungai, 1 Keluarga Tewas Tenggelam

Seberangkan Mobil dengan Rakit di Sungai, 1 Keluarga Tewas Tenggelam

Regional
Budi Luhur Laksanakan Pengabdian Masyarakat lewat KKN di 6 Provinsi

Budi Luhur Laksanakan Pengabdian Masyarakat lewat KKN di 6 Provinsi

Edukasi
Pembebasan Abu Bakar Ba'asyir Tinggal Tunggu Surat Perintah

Pembebasan Abu Bakar Ba'asyir Tinggal Tunggu Surat Perintah

Regional
Kerjasama Kemendikbud dan Pemprov DKI Tingkatkan Kualitas Guru

Kerjasama Kemendikbud dan Pemprov DKI Tingkatkan Kualitas Guru

Edukasi
Bupati Karawang Ikut Klarifikasi soal Pernyataan Sandiaga Uno di Debat Capres

Bupati Karawang Ikut Klarifikasi soal Pernyataan Sandiaga Uno di Debat Capres

Regional
Pasar Mayestik Kini Dilengkapi WiFi Gratis

Pasar Mayestik Kini Dilengkapi WiFi Gratis

Megapolitan
Filipina Beli Helikopter Black Hawk karena Pabrik Perakitannya Tidak di AS

Filipina Beli Helikopter Black Hawk karena Pabrik Perakitannya Tidak di AS

Internasional
Pasca-debat, Jokowi dan Prabowo Dinilai Tak Miliki Keinginan Politik Tuntaskan Kasus HAM Masa Lalu

Pasca-debat, Jokowi dan Prabowo Dinilai Tak Miliki Keinginan Politik Tuntaskan Kasus HAM Masa Lalu

Nasional
Residivis Kasus Curanmor Tertangkap Basah Merusak Kunci Kendaraan

Residivis Kasus Curanmor Tertangkap Basah Merusak Kunci Kendaraan

Megapolitan

Close Ads X