Menlu AS: Kami Bisa Menyerang Suriah Kembali jika Diperlukan

Kompas.com - 11/01/2019, 17:47 WIB
Foto yang dirilis lewat akun Twitter resmi pemerintah Suriah pada Sabtu (14/4/2018) memperlihatkan ledakan terjadi di pinggiran Damaskus usai serangan udara Sekutu.HANDOUT / STR Foto yang dirilis lewat akun Twitter resmi pemerintah Suriah pada Sabtu (14/4/2018) memperlihatkan ledakan terjadi di pinggiran Damaskus usai serangan udara Sekutu.

KAIRO, KOMPAS.com - Amerika Serikat (AS) berkeinginan untuk kembali melakukan serangan terhadap pemerintah Suriah jika diperlukan.

Pernyataan tersebut disampaikan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo saat berpidato di American University di Kairo, di sela kunjungannya ke Mesir.

Diwartakan Newsweek Kamis (10/1/2019), Pompeo berkata Presiden Donald Trump memang telah memerintahkan untuk menarik pasukan dari Suriah.

Baca juga: Akhirnya, AS Gelar Serangan Udara terhadap Suriah

Namun, dia menegaskan militer AS bisa dikerahkan kembali jika rezim Presiden Bashar al-Assad menyerang warganya dengan senjata kimia.

Mantan Direktur Badan Intelijen Pusat (CIA) itu berujar, Trump sudah meluapkan kemarahan kepada rezim Assad hingga dua kali.

"Dan beliau bisa menyerang kembali dengan dukungan dari sekutu kami, meski kami berharap tak perlu melakukannya," tutur Pompeo.

Dia melanjutkan dengan mengingatkan bahwa AS adalah negara yang membebaskan, bukan berusaha menjajah di kawasan Timur Tengah.

"Kami tidak pernah memimpikan untuk mendominasi. Bisakah Anda mengatakan yang sama kepada rezim Iran?" tanya menlu asal California itu.

Assad yang notabene adalah sekutu Iran dan Rusia berkuasa pada 2000 setelah kematian sang ayah, Hafez al-Assad, yang dikenal sebagai pendukung AS.

Dilaporkan mantan Presiden Barack Obama menyetujui pendanaan rahasia kepada para pemberontak yang menargetkan Assad pada 2011.

Namun tiga tahun kemudian, dia memimpin koalisi internasional untuk menyerang kelompok Negara Islam Irak dan Suriah ( ISIS).

Ketika berkuasa pada 2017, Trump menurunkan ketegangan dengan Assad. Bahkan dia mengisyaratkan potensi kerja sama dengan Rusia bisa terjadi.

Namun pada April 2017l , dia memerintahkan serangan udara ke Suriah setelah menuduh Assad menyerang sipil dengan senjata gas.

Baca juga: Biaya Serangan Pertama AS ke Suriah Setara 30 Km Jalan Tol di Indonesia

Setahun berselang, dia kembali menginstruksikan serangan udara dengan bantuan Inggris dan Perancis setelah Assad kembali dituduh menggunakan senjata kimia.

Dengan ancaman dari milisi yang berkurang, Pentagon fokus untuk mengembangkan misi militer di Suriah, termasuk mendongkel Assad.

Awal Desember, Utusan Khusus untuk Suriah James Jeffrey mengusulkan agar terdapat zona larangan terbang, persis Perang Irak 2003.

Namun dua pekan kemudian tepatnya pada 19 Desember, Trump membuat keputusan mengejutkan dengan mengumumkan bakal menarik pasukan dari Suriah.

Keputusan itu membuat Menteri Pertahanan James Mattis dan Utusan Anti-ISIS Brett McGurk mengundurkan diri dari jabatannya.

Baca juga: Militer AS Mulai Lucuti Peralatan Mereka di Suriah



Terkini Lainnya

Mesir Kecam Pernyataan Erdogan yang Sebut Morsi 'Dibunuh'

Mesir Kecam Pernyataan Erdogan yang Sebut Morsi "Dibunuh"

Internasional
Diceraikan Lewat WhatsApp, Perempuan Ini Lapor Polisi

Diceraikan Lewat WhatsApp, Perempuan Ini Lapor Polisi

Internasional
Kisah Pemasangan Layanan Telepon Komersial Pertama di Dunia..

Kisah Pemasangan Layanan Telepon Komersial Pertama di Dunia..

Internasional
Iran Tembak Jatuh Sebuah 'Drone' Milik Amerika Serikat

Iran Tembak Jatuh Sebuah "Drone" Milik Amerika Serikat

Internasional
Dikejar Polisi Hutan, 2 Pemburu Badak Tewas Menabrak Kambing

Dikejar Polisi Hutan, 2 Pemburu Badak Tewas Menabrak Kambing

Internasional
Mahathir: Dakwaan Pembunuhan terhadap 4 Tersangka atas Jatuhnya MH17 Konyol

Mahathir: Dakwaan Pembunuhan terhadap 4 Tersangka atas Jatuhnya MH17 Konyol

Internasional
'Rezim Kim Jong Un Bakal Hancur dalam 20 Tahun'

"Rezim Kim Jong Un Bakal Hancur dalam 20 Tahun"

Internasional
Reporter TV Basah Kuyup Dikencingi Singa di Tengah Wawancara

Reporter TV Basah Kuyup Dikencingi Singa di Tengah Wawancara

Internasional
Menyelinap ke Rumah Kosong untuk Mandi, Pria di Thailand Tewas Tersetrum

Menyelinap ke Rumah Kosong untuk Mandi, Pria di Thailand Tewas Tersetrum

Internasional
Seorang Pria Penggal Anjing Temannya karena Berutang Uang Sewa

Seorang Pria Penggal Anjing Temannya karena Berutang Uang Sewa

Internasional
Rawat Tubuh Ho Chin Minh yang Diawetkan, Vietnam Panggil Ilmuwan Rusia

Rawat Tubuh Ho Chin Minh yang Diawetkan, Vietnam Panggil Ilmuwan Rusia

Internasional
Inspirasi Morse di Atas Kapal hingga Alat Bantu Polisi, Ini Sisi Lain Telegraf

Inspirasi Morse di Atas Kapal hingga Alat Bantu Polisi, Ini Sisi Lain Telegraf

Internasional
Tim Pembunuh Khashoggi Sempat Berdiskusi Cara Membawa Jenazahnya

Tim Pembunuh Khashoggi Sempat Berdiskusi Cara Membawa Jenazahnya

Internasional
Seoul Desak Pyongyang Segera Gelar Pertemuan Antar-Korea Keempat

Seoul Desak Pyongyang Segera Gelar Pertemuan Antar-Korea Keempat

Internasional
Pistol 'Pembunuh' Vincent van Gogh Terjual Rp 2,6 Miliar dalam Lelang

Pistol "Pembunuh" Vincent van Gogh Terjual Rp 2,6 Miliar dalam Lelang

Internasional

Close Ads X