Otoritas Australia Bantah Ada Aksi Mogok Makan Massal Ratusan Imigran

Kompas.com - 11/01/2019, 16:17 WIB
Peta Melbourne, Australia.SHUTTERSTOCK Peta Melbourne, Australia.

MELBOURNE, KOMPAS.com - Pemerintah Australia membantah kabar yang menyebut ratusan imigran di pusat penampungan di Melbourne tengah melakukan aksi mogok makan massal.

Otoritas terkait juga membantah laporan tentang fasilitas di pusat penampungan yang tidak manusiawi serta kualitas kehidupan para imigran yang buruk.

Sebelumnya dikabarkan aksi mogok makan dilakukan oleh lebih dari 200 orang imigran yang berada di Pusat Akomodasi Transi Imigrasi di Melbourne, sejak Selasa (8/1/2019).

Namun Pasukan Perbatasan Australia menegaskan tidak ada aksi mogok makan.

"Beberapa tahanan menolak menghadiri acara makan reguler sebagai bagian dari protes, tapi mereka tetap makan dan minum di bagian lain fasilitas itu," kata Pasukan Perbatasan Australia dalam pernyataannya, yang dilansir AFP, Jumat (11/1/2019).

Baca juga: Ratusan Imigran di Pusat Penampungan di Australia Gelar Aksi Mogok Makan

Pernyataan berbeda disampaikan aktivis dari Koalisi Aksi Pengungsi, yang menyebut protes mogok makan telah memasuki hari keempat.

Para imigran menyebut melancarkan aksi sebagai bentuk protes atas kondisi pusat penampungan yang buruk dan privasi yang terbatas.

Mereka mengajukan sejumlah tuntutan, di antaranya ketersediaan meja dan kursi yang layak untuk menulis dokumen, serta menuntut dibebaskan keluar dari tempat penampungan setelah lewat tengah malam tanpa penjagaan.

Sementara dari Pasukan Perbatasan mengatakan kondisi dalam pusat penampungan telah banyak berubah, dengan para imigran yang ditampung sebagian besar adalah mereka yang permohonan visanya dibatalkan atas dasar karakter individu mereka.

Sebagian besar dari para imigran disebut memiliki latar belakang pidana dan berhubungan dengan asosiasi kriminal, seperti geng motor ilegal atau organisasi kejahatan.

Pemerintahan Australia yang konservatif sejak beberapa dekade telah menerapkan kebijakan penahanan wajib bagi non-warga negara yang melanggar hukum, termasuk pelanggaran ringan seperti pelanggaran izin visa.

Sementara aksi mogok makan, disebut sering terjadi di fasilitas penampungan di Australia, yang menampung orang-orang yang melanggar hukum imigrasi.

Baca juga: Anak di Nauru Mogok Makan Dua Pekan, Australia Didesak Ambil Tindakan

Australia sempat mengalami puncak jumlah imigran ilegal pada 2013 dengan sekitar 10.000 orang ditampung dalam pusat penampungan.

Jumlah imigran ilegal saat ini telah berkurang drastis hingga sekitar 1.000 orang. Hal tersebut mendorong pemerintah Australia menutup sejumlah fasilitas penampungan imigran.

Yang terkini adalah ditutupnya pusat penampungan di Maribyrnong, Victoria.



Terkini Lainnya

Mesir Kecam Pernyataan Erdogan yang Sebut Morsi 'Dibunuh'

Mesir Kecam Pernyataan Erdogan yang Sebut Morsi "Dibunuh"

Internasional
Diceraikan Lewat WhatsApp, Perempuan Ini Lapor Polisi

Diceraikan Lewat WhatsApp, Perempuan Ini Lapor Polisi

Internasional
Kisah Pemasangan Layanan Telepon Komersial Pertama di Dunia..

Kisah Pemasangan Layanan Telepon Komersial Pertama di Dunia..

Internasional
Iran Tembak Jatuh Sebuah 'Drone' Milik Amerika Serikat

Iran Tembak Jatuh Sebuah "Drone" Milik Amerika Serikat

Internasional
Dikejar Polisi Hutan, 2 Pemburu Badak Tewas Menabrak Kambing

Dikejar Polisi Hutan, 2 Pemburu Badak Tewas Menabrak Kambing

Internasional
Mahathir: Dakwaan Pembunuhan terhadap 4 Tersangka atas Jatuhnya MH17 Konyol

Mahathir: Dakwaan Pembunuhan terhadap 4 Tersangka atas Jatuhnya MH17 Konyol

Internasional
'Rezim Kim Jong Un Bakal Hancur dalam 20 Tahun'

"Rezim Kim Jong Un Bakal Hancur dalam 20 Tahun"

Internasional
Reporter TV Basah Kuyup Dikencingi Singa di Tengah Wawancara

Reporter TV Basah Kuyup Dikencingi Singa di Tengah Wawancara

Internasional
Menyelinap ke Rumah Kosong untuk Mandi, Pria di Thailand Tewas Tersetrum

Menyelinap ke Rumah Kosong untuk Mandi, Pria di Thailand Tewas Tersetrum

Internasional
Seorang Pria Penggal Anjing Temannya karena Berutang Uang Sewa

Seorang Pria Penggal Anjing Temannya karena Berutang Uang Sewa

Internasional
Rawat Tubuh Ho Chin Minh yang Diawetkan, Vietnam Panggil Ilmuwan Rusia

Rawat Tubuh Ho Chin Minh yang Diawetkan, Vietnam Panggil Ilmuwan Rusia

Internasional
Inspirasi Morse di Atas Kapal hingga Alat Bantu Polisi, Ini Sisi Lain Telegraf

Inspirasi Morse di Atas Kapal hingga Alat Bantu Polisi, Ini Sisi Lain Telegraf

Internasional
Tim Pembunuh Khashoggi Sempat Berdiskusi Cara Membawa Jenazahnya

Tim Pembunuh Khashoggi Sempat Berdiskusi Cara Membawa Jenazahnya

Internasional
Seoul Desak Pyongyang Segera Gelar Pertemuan Antar-Korea Keempat

Seoul Desak Pyongyang Segera Gelar Pertemuan Antar-Korea Keempat

Internasional
Pistol 'Pembunuh' Vincent van Gogh Terjual Rp 2,6 Miliar dalam Lelang

Pistol "Pembunuh" Vincent van Gogh Terjual Rp 2,6 Miliar dalam Lelang

Internasional

Close Ads X