Terdampak "Shutdown", Pegawai Pemerintah AS Ramai Galang Dana di Internet

Kompas.com - 11/01/2019, 15:02 WIB
Serikat pekerja menggelar unjuk rasa di depan Gedung Putih, Washington DC, pada Kamis (10/1/2019), menuntut pemerintah segera mengakhiri shutdown. AFP / NICHOLAS KAMMSerikat pekerja menggelar unjuk rasa di depan Gedung Putih, Washington DC, pada Kamis (10/1/2019), menuntut pemerintah segera mengakhiri shutdown.

WASHINGTON, KOMPAS.com - Para pekerja pemerintah AS maupun orang-orang yang bergantung pada pembayaran dana federal mulai putus asa akibat shutdown yang telah memasuki pekan ketiga.

Akibat penutupan sebagian layanan pemerintah, banyak dari para pegawai pemerintah yang dipaksa cuti tanpa gaji dan kini mulai kesulitan demi memenuhi kebutuhan sehari-hari, mulai dari membeli susu formula untuk bayi hingga membayar tagihan hipotek.

Mereka pun mencoba mengumpulkan uang dengan membuka akun di situs penggalangan dana, GoFundMe.

Melansir dari New York Post, diperkirakan telah ada sekitar 1.000 kampanye penggalangan dana yang mengumpulkan total lebih dari 100.000 dollar AS (sekitar Rp 1,4 miliar) untuk mendukung mereka yang terdampak shutdown.

Baca juga: Pemerintah Shutdown, Begini Cara Warga AS Bantu Urus Taman Nasional

Meski dana yang terkumpul terlihat besar, namun sebagian besar akun tersebut tidak menerima lebih dari beberapa ratur dollar.

Katherine Ogilvie, seorang ibu berusia 46 tahun dengan tiga orang anak, asal Mariposa, California, baru mendapat 639 dollar AS (sekitar Rp 8,9 juta) dari tujuan akhir 3.000 dollar (Rp 42 juta).

Julie Burr, seorang pekerta kontrak asal Kansas City, lebih beruntung karena mampu mengumpulkan lebih dari 11.000 dollar AS (sekitar Rp 150 juta) dari target semula yang hanya 5.000 dollar AS (sekitar Rp 70 juta).

Julie, yang mengaku orangtua tunggal dengan dua anak ini lebih beruntung setelah dapat muncul dalam siaran televisi di CNN.

Namun sebagian besar dari mereka yang terdampak shutdown AS tidak seberuntung Julie.

Katherine yang pendapatan utamanya berasal dari tokonya di taman nasional, terpaksa tutup selama shutdown. Sementara tagihan sebesar lebih dari 2.000 dollar AS (Rp 20 juta) kepada pemerintah tidak dapat dicairkan sebelum shutdown berakhir.

Katherine, yang baru pertama kali menggunakan GoFundMe, terpaksa menggalang dana dengan mengabaikan harga dirinya demi mendapat bantuan untuk membayar tagihan-tagihannya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

China Umumkan Kapal Induk Buatan Dalam Negeri Mereka Berlayar ke Selat Taiwan

China Umumkan Kapal Induk Buatan Dalam Negeri Mereka Berlayar ke Selat Taiwan

Internasional
Presiden Filipina Rodrigo Duterte: Saya Sudah Tua

Presiden Filipina Rodrigo Duterte: Saya Sudah Tua

Internasional
Melesat di Survei Iowa, Wali Kota Gay Ini Jadi Kuda Hitam Pilpres AS

Melesat di Survei Iowa, Wali Kota Gay Ini Jadi Kuda Hitam Pilpres AS

Internasional
Beritakan soal China, Pimpinan Koran Ini Dilarang Pulang ke Vanuatu

Beritakan soal China, Pimpinan Koran Ini Dilarang Pulang ke Vanuatu

Internasional
Polisi Hong Kong Kepung Universitas Setelah Bentrok Semalaman dengan Demonstran

Polisi Hong Kong Kepung Universitas Setelah Bentrok Semalaman dengan Demonstran

Internasional
Rusia Bakal Kembalikan 3 Kapal yang Ditahan ke Ukraina

Rusia Bakal Kembalikan 3 Kapal yang Ditahan ke Ukraina

Internasional
Korea Utara Sebut Joe Biden 'Anjing Gila', Begini Reaksi Trump

Korea Utara Sebut Joe Biden "Anjing Gila", Begini Reaksi Trump

Internasional
Diserbu Polisi, Demonstran Hong Kong Bakar Pintu Masuk Universitas

Diserbu Polisi, Demonstran Hong Kong Bakar Pintu Masuk Universitas

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Media AS Soroti Pabrik Tahu di Tropodo | Penyanyi Chile Telanjang Dada sebagai Protes

[POPULER INTERNASIONAL] Media AS Soroti Pabrik Tahu di Tropodo | Penyanyi Chile Telanjang Dada sebagai Protes

Internasional
Siksa Anaknya yang Berusia 5 Tahun hingga Tewas, Terungkap Kecerdasan Si Ayah Rendah

Siksa Anaknya yang Berusia 5 Tahun hingga Tewas, Terungkap Kecerdasan Si Ayah Rendah

Internasional
Media AS New York Times Soroti Pabrik Tahu di Indonesia yang Gunakan Plastik sebagai Bahan Bakar

Media AS New York Times Soroti Pabrik Tahu di Indonesia yang Gunakan Plastik sebagai Bahan Bakar

Internasional
Suarakan Protes, Penyanyi Chile Ini Telanjang Dada Saat Terima Penghargaan

Suarakan Protes, Penyanyi Chile Ini Telanjang Dada Saat Terima Penghargaan

Internasional
Kapten Polisi di AS Ini Ditangkap Anggotanya Sendiri dalam Kasus Prostitusi

Kapten Polisi di AS Ini Ditangkap Anggotanya Sendiri dalam Kasus Prostitusi

Internasional
Pria Australia Kisahkan Selamat dari Serangan Buaya Setelah Cungkil Matanya

Pria Australia Kisahkan Selamat dari Serangan Buaya Setelah Cungkil Matanya

Internasional
Venesia Dilanda Banjir, Karya Seni Mulai Diselamatkan

Venesia Dilanda Banjir, Karya Seni Mulai Diselamatkan

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X