Terdampak "Shutdown", Pegawai Pemerintah AS Ramai Galang Dana di Internet

Kompas.com - 11/01/2019, 15:02 WIB
Serikat pekerja menggelar unjuk rasa di depan Gedung Putih, Washington DC, pada Kamis (10/1/2019), menuntut pemerintah segera mengakhiri shutdown.AFP / NICHOLAS KAMM Serikat pekerja menggelar unjuk rasa di depan Gedung Putih, Washington DC, pada Kamis (10/1/2019), menuntut pemerintah segera mengakhiri shutdown.

WASHINGTON, KOMPAS.com - Para pekerja pemerintah AS maupun orang-orang yang bergantung pada pembayaran dana federal mulai putus asa akibat shutdown yang telah memasuki pekan ketiga.

Akibat penutupan sebagian layanan pemerintah, banyak dari para pegawai pemerintah yang dipaksa cuti tanpa gaji dan kini mulai kesulitan demi memenuhi kebutuhan sehari-hari, mulai dari membeli susu formula untuk bayi hingga membayar tagihan hipotek.

Mereka pun mencoba mengumpulkan uang dengan membuka akun di situs penggalangan dana, GoFundMe.

Melansir dari New York Post, diperkirakan telah ada sekitar 1.000 kampanye penggalangan dana yang mengumpulkan total lebih dari 100.000 dollar AS (sekitar Rp 1,4 miliar) untuk mendukung mereka yang terdampak shutdown.

Baca juga: Pemerintah Shutdown, Begini Cara Warga AS Bantu Urus Taman Nasional

Meski dana yang terkumpul terlihat besar, namun sebagian besar akun tersebut tidak menerima lebih dari beberapa ratur dollar.

Katherine Ogilvie, seorang ibu berusia 46 tahun dengan tiga orang anak, asal Mariposa, California, baru mendapat 639 dollar AS (sekitar Rp 8,9 juta) dari tujuan akhir 3.000 dollar (Rp 42 juta).

Julie Burr, seorang pekerta kontrak asal Kansas City, lebih beruntung karena mampu mengumpulkan lebih dari 11.000 dollar AS (sekitar Rp 150 juta) dari target semula yang hanya 5.000 dollar AS (sekitar Rp 70 juta).

Julie, yang mengaku orangtua tunggal dengan dua anak ini lebih beruntung setelah dapat muncul dalam siaran televisi di CNN.

Namun sebagian besar dari mereka yang terdampak shutdown AS tidak seberuntung Julie.

Katherine yang pendapatan utamanya berasal dari tokonya di taman nasional, terpaksa tutup selama shutdown. Sementara tagihan sebesar lebih dari 2.000 dollar AS (Rp 20 juta) kepada pemerintah tidak dapat dicairkan sebelum shutdown berakhir.

Katherine, yang baru pertama kali menggunakan GoFundMe, terpaksa menggalang dana dengan mengabaikan harga dirinya demi mendapat bantuan untuk membayar tagihan-tagihannya.

"Saya cukup terkesan karena kebanyakan dari mereka (yang membantu) adalah orang asing."

"Dan mereka juga menuliskan pesan-pesan positif yang membuat saya kembali berpikir masih ada kekuatan kemanusiaan dan saling membantu," kata Katherine kepada New York Post.

Baca juga: Terkena Shutdown, Ratusan Pegawai Negeri AS Kembali Kuliah

Namun tidak semua orang bersimpati terhadap mereka yang menggalang dana di internet.

"Jalani hidup sesuai kemampuan Anda atau cari pekerjaan lain. Sangat memalukan sampai Anda harus mengemis di GoFundMe," komentar salah seorang pengguna internet.

Penutupan sebagian layanan pemerintah atau shutdown parsial telah berlangsung sejak 22 Desember 2018 lalu dan belum menunjukkan tanda-tanda berakhir.

Rapat pembahasan yang digelar terakhir, Rabu (9/1/2019), antara pemerintah dengan perwakilan Kongres AS berakhir cepat dengan Presiden Donald Trump yang memilih walkout karena permintaan dana untuk tembok perbatasannya tidak dipenuhi.


Terkini Lainnya

Prabowo Singgung Tuduhan Kepadanya, Mulai dari Radikal hingga Zionis

Prabowo Singgung Tuduhan Kepadanya, Mulai dari Radikal hingga Zionis

Nasional
Hilang sejak Januari, Seorang Blogger Vietnam Ternyata Dipenjara di Hanoi

Hilang sejak Januari, Seorang Blogger Vietnam Ternyata Dipenjara di Hanoi

Internasional
KPU Batalkan Keikutsertaan Partai Berkarya di 2 Kabupaten, Ini Kata Priyo Budi

KPU Batalkan Keikutsertaan Partai Berkarya di 2 Kabupaten, Ini Kata Priyo Budi

Nasional
Tanya Alamat, Seorang Pria Ditodong Golok dan HP Dirampok Pedagang Asongan di Tanjung Duren

Tanya Alamat, Seorang Pria Ditodong Golok dan HP Dirampok Pedagang Asongan di Tanjung Duren

Megapolitan
Kisah Taufik, Bocah Disabilitas dari Lombok yang Jadi Pahlawan Warga Malaysia

Kisah Taufik, Bocah Disabilitas dari Lombok yang Jadi Pahlawan Warga Malaysia

Regional
7 Fakta Hasil Survei Litbang 'Kompas', Unggul di Wilayah Basis hingga Soal Militansi Pendukung

7 Fakta Hasil Survei Litbang "Kompas", Unggul di Wilayah Basis hingga Soal Militansi Pendukung

Regional
Tawon Vespa Affinis yang Tewaskan Warga Klaten Muncul di Jakarta, Ini Penjelasannya...

Tawon Vespa Affinis yang Tewaskan Warga Klaten Muncul di Jakarta, Ini Penjelasannya...

Megapolitan
Upaya RSJ dan KPU agar Pemilu bagi Pasien Gangguan Jiwa Bebas Intervensi

Upaya RSJ dan KPU agar Pemilu bagi Pasien Gangguan Jiwa Bebas Intervensi

Regional
Antisipasi Banjir di Bantul, Sri Sultan HB X Wacanakan Bangun Embung

Antisipasi Banjir di Bantul, Sri Sultan HB X Wacanakan Bangun Embung

Regional
MK Segera Gelar Uji Materi soal Surat Suara untuk Pemilih Pindah TPS

MK Segera Gelar Uji Materi soal Surat Suara untuk Pemilih Pindah TPS

Nasional
Mengaku Punya Penyakit, Romahurmuziy Minta Berobat di Luar KPK

Mengaku Punya Penyakit, Romahurmuziy Minta Berobat di Luar KPK

Nasional
Bakal Jadi 'Park and Ride' untuk Stasiun MRT, Begini Kondisi Lahan Jakarta Tourisindo

Bakal Jadi "Park and Ride" untuk Stasiun MRT, Begini Kondisi Lahan Jakarta Tourisindo

Megapolitan
Wiranto: Pemilu 2019 Ajang Memilih Pemimpin, Bukan Mengadu Pemimpin

Wiranto: Pemilu 2019 Ajang Memilih Pemimpin, Bukan Mengadu Pemimpin

Nasional
Polisi Korsel Tahan 2 Pria dalam Kasus Kamera Tersembunyi di Hotel

Polisi Korsel Tahan 2 Pria dalam Kasus Kamera Tersembunyi di Hotel

Internasional
Romahurmuziy Minta Kasus yang Menjeratnya Tak Dikaitkan dengan PPP

Romahurmuziy Minta Kasus yang Menjeratnya Tak Dikaitkan dengan PPP

Nasional

Close Ads X