Militer AS Mulai Lucuti Peralatan Mereka di Suriah

Kompas.com - 11/01/2019, 14:18 WIB
Kendaraan militer Amerika Serikat berjajar di depan fasilitas mereka di kota Manbij, Suriah, yang berbatasan dengan Turki.AFP/DELIL SOULEIMAN Kendaraan militer Amerika Serikat berjajar di depan fasilitas mereka di kota Manbij, Suriah, yang berbatasan dengan Turki.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Militer Amerika Serikat ( AS) sudah mulai melucuti sebagian peralatan yang dipasang di pangkalan Suriah.

"Saya bisa mengonfirmasinya. Namun, saya tak bisa memberi keterangan lebih lanjut," ujar pejabat anonim AS kepada AFP Jumat (11/1/2019).

Baca juga: Pompeo Tegaskan AS Bakal Tarik Seluruh Pasukannya dari Suriah

Pada 19 Desember 2018, Presiden Donald Trump membuat dunia terkejut ketika mengumumkan bakal menarik pasukan dari Suriah.

Dalam video pendek yang diunggah ke Twitter, Trump menjelaskan keputusan itu didasari bahwa AS telah menang atas Negara Islam Irak dan Suriah ( ISIS).

Namun sejak pengumuman itu, Gedung Putih seperti berjalan mundur dan belum menentukan tanggal penarikan pasukan secara pasti.

Pelucutan peralatan itu pertama kali diungkapkan CNN mengutip sumber dari pejabat yang memahami secara langsung operasi tersebut.

Kepada CNN, pejabat anonim itu tidak memberikan penjelasan apa saja peralatan yang diangkut, dan bagaimana cara mereka dibawa dari Suriah.

Selain itu, pejabat itu juga tak menjelaskan pangkalan mana yang mulai dilucuti perlengkapannya. Meski banyak yang meyakini penarikan bakal mulai dilakukan dari utara.

Pejabat itu melanjutkan Pentagon bakal segera memberi tahu Trump bahwa mereka mulai melaksanakan keputusan yang dibuat itu.

Meski penarikan pasukan masih menjadi simpang siur, proses pelucutan senjata dari pangkalan Suriah telah mengindikasikan keputusan Trump mulai dieksekusi.

Minggu (6/1/2019), Penasihat Keamanan Nasional John Bolton menetapkan syarat tegas bahwa penarikan pasukan AS juga dibarengi dengan jaminan keamanan sekutu mereka.

Dia merujuk kepada milisi Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG) yang menjadi tulang punggung dalam melawan kelompok ISIS.

"Kami bakal melaksanakan keputusan presiden. Namun, kami juga harus memastikan ISIS benar-benar kalah dan tidak menjadi ancaman," tegas Bolton.

Baca juga: Turki Ancam Serang Kurdi jika AS Tunda Pulangkan Pasukan dari Suriah



Terkini Lainnya

Mesir Kecam Pernyataan Erdogan yang Sebut Morsi 'Dibunuh'

Mesir Kecam Pernyataan Erdogan yang Sebut Morsi "Dibunuh"

Internasional
Diceraikan Lewat WhatsApp, Perempuan Ini Lapor Polisi

Diceraikan Lewat WhatsApp, Perempuan Ini Lapor Polisi

Internasional
Kisah Pemasangan Layanan Telepon Komersial Pertama di Dunia..

Kisah Pemasangan Layanan Telepon Komersial Pertama di Dunia..

Internasional
Iran Tembak Jatuh Sebuah 'Drone' Milik Amerika Serikat

Iran Tembak Jatuh Sebuah "Drone" Milik Amerika Serikat

Internasional
Dikejar Polisi Hutan, 2 Pemburu Badak Tewas Menabrak Kambing

Dikejar Polisi Hutan, 2 Pemburu Badak Tewas Menabrak Kambing

Internasional
Mahathir: Dakwaan Pembunuhan terhadap 4 Tersangka atas Jatuhnya MH17 Konyol

Mahathir: Dakwaan Pembunuhan terhadap 4 Tersangka atas Jatuhnya MH17 Konyol

Internasional
'Rezim Kim Jong Un Bakal Hancur dalam 20 Tahun'

"Rezim Kim Jong Un Bakal Hancur dalam 20 Tahun"

Internasional
Reporter TV Basah Kuyup Dikencingi Singa di Tengah Wawancara

Reporter TV Basah Kuyup Dikencingi Singa di Tengah Wawancara

Internasional
Menyelinap ke Rumah Kosong untuk Mandi, Pria di Thailand Tewas Tersetrum

Menyelinap ke Rumah Kosong untuk Mandi, Pria di Thailand Tewas Tersetrum

Internasional
Seorang Pria Penggal Anjing Temannya karena Berutang Uang Sewa

Seorang Pria Penggal Anjing Temannya karena Berutang Uang Sewa

Internasional
Rawat Tubuh Ho Chin Minh yang Diawetkan, Vietnam Panggil Ilmuwan Rusia

Rawat Tubuh Ho Chin Minh yang Diawetkan, Vietnam Panggil Ilmuwan Rusia

Internasional
Inspirasi Morse di Atas Kapal hingga Alat Bantu Polisi, Ini Sisi Lain Telegraf

Inspirasi Morse di Atas Kapal hingga Alat Bantu Polisi, Ini Sisi Lain Telegraf

Internasional
Tim Pembunuh Khashoggi Sempat Berdiskusi Cara Membawa Jenazahnya

Tim Pembunuh Khashoggi Sempat Berdiskusi Cara Membawa Jenazahnya

Internasional
Seoul Desak Pyongyang Segera Gelar Pertemuan Antar-Korea Keempat

Seoul Desak Pyongyang Segera Gelar Pertemuan Antar-Korea Keempat

Internasional
Pistol 'Pembunuh' Vincent van Gogh Terjual Rp 2,6 Miliar dalam Lelang

Pistol "Pembunuh" Vincent van Gogh Terjual Rp 2,6 Miliar dalam Lelang

Internasional

Close Ads X