Trump ke Perbatasan AS-Meksiko untuk Yakinkan Pembangunan Tembok - Kompas.com

Trump ke Perbatasan AS-Meksiko untuk Yakinkan Pembangunan Tembok

Kompas.com - 11/01/2019, 06:45 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara di dekat Rio Grande di McAllen, Texas, yang merupakan perbatasan AS-Meksiko, Kamis (10/1/2019). (AFP/Jim Watson) Presiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara di dekat Rio Grande di McAllen, Texas, yang merupakan perbatasan AS-Meksiko, Kamis (10/1/2019). (AFP/Jim Watson)

MCALLEN, KOMPAS.com - Usai menggelar rapat dengan Partai Demokrat soal " shutdown", Presiden Amerika Serikat mengunjungi perbatasan AS-Meksiko di McAllen, Texas, Kamis (10/1/2019).

Dengan menggunakan latar belakang pemandangan sungai perbatasan Rio Grande, Trump mencoba meyakinkan permintaannya membangun tembok senilai miliaran dollar.

Dia mengklaim membangun tembok di sepanjang perbatasan Meksiko dapat menghentikan serangan kejahatan kekerasan.

Baca juga: Bahas Shutdown dengan Partai Demokrat, Trump Bawa Permen Anak-anak


"Mereka hanya pergi ke tempat di mana tidak ada keamanan dan Anda bahkan tidak tahu perbedaan antara Meksiko dan AS," katanya dalam pertemuan petugas patroli perbatasan.

"Mereka mengikat peremyan, mereka memplester mulut mereka," lanjutnya.

"Jika kita memiliki penghalang apa pun, penghalang yang kuat, apakah itu baja atau beton," ucap pria berusia 72 tahun itu, seperti dikutip dari AFP.

Seperti diketahui, Partai Demokrat menolak untuk menyetujui pendanaan tembok perbatasan 5,7 miliar dollar AS atau Rp 80 triliun.

Oposisi itu menyebut, sejumlah besar imigran ilegal tidak melakukan kejahatan serius dan Trump dinilai mempromosikan proyek untuk memuaskan basis sayap kanannya.

Kunjungan Trump ke perbatasan kali ini bersamaan dengan hari ke-20 pemerintah AS melakukan "shutdown" karena permintaan trump tidak disetujui Partai Demokrat.

Ditanya soal berapa lama shutdown bisa berlanjut, Trump mengaku tidak bisa memprediksinya. Tapi dia ada kemungkinan dia dapat menerbitkan darurat nasional.

Baca juga: Ketua DPR AS: Trump Berpikir Pekerja Federal Bisa Minta Uang Ayah Mereka

Meski demikian, Trump lebih menyukai jika kesepakatan dengan Kongres dapat tercapai soal tembok perbatasan. Dia mengecam Partai Demokrat atas kebuntuan saat ini.

Terkait rapat dengan Partai Demokrat pada hari sebelumnya yang tidak membuahkan hasil, Trump menyanggah klaim bahwa dia begitu emosional seperti menggedor meja dan berteriak.

"Saya tidak meninggikan suara saya. Itu bohong," tuturnya, seperti diwartakan ABC News.


Terkini Lainnya

Kisah Istri TKI Asal Siantar Saat Bertemu Suaminya di Penjara Malaysia

Kisah Istri TKI Asal Siantar Saat Bertemu Suaminya di Penjara Malaysia

Regional
Penangkapan Aris Idol Berawal dari Temuan 300 Butir Ekstasi

Penangkapan Aris Idol Berawal dari Temuan 300 Butir Ekstasi

Megapolitan
Jelang Pemilu, Sudin Dukcapil Jakarta Timur Lakukan Perekaman e-KTP ke Sejumlah Sekolah

Jelang Pemilu, Sudin Dukcapil Jakarta Timur Lakukan Perekaman e-KTP ke Sejumlah Sekolah

Megapolitan
Bertingkah Laku Buruk, Keluarga Turis Inggris Dideportasi dari Selandia Baru

Bertingkah Laku Buruk, Keluarga Turis Inggris Dideportasi dari Selandia Baru

Internasional
Kasus Penguasaan Lahan, Hercules dan Anggotanya Jalani Sidang Dakwaan

Kasus Penguasaan Lahan, Hercules dan Anggotanya Jalani Sidang Dakwaan

Megapolitan
Sebar Hoaks yang Meresahkan, Pemuda Ini Dibekuk Polda Gorontalo

Sebar Hoaks yang Meresahkan, Pemuda Ini Dibekuk Polda Gorontalo

Regional
Kuasa Hukum Plt Kepala BPPKAD Gresik Sebut Uang Potongan Insentif oleh Kliennya untuk Biaya Kegiatan

Kuasa Hukum Plt Kepala BPPKAD Gresik Sebut Uang Potongan Insentif oleh Kliennya untuk Biaya Kegiatan

Regional
Polisi Tangkap Aris Indonesian Idol Terkait Kasus Narkoba

Polisi Tangkap Aris Indonesian Idol Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Dapat Adipura Kategori Pasar, Ini Tanggapan Wali Kota Jakarta Selatan

Dapat Adipura Kategori Pasar, Ini Tanggapan Wali Kota Jakarta Selatan

Megapolitan
Datangi KPK, Menteri Kesehatan Bahas Kajian Tata Kelola Alat Kesehatan

Datangi KPK, Menteri Kesehatan Bahas Kajian Tata Kelola Alat Kesehatan

Nasional
Saat Uni Soviet Mengorbankan Anjing untuk Mengalahkan Tank Jerman

Saat Uni Soviet Mengorbankan Anjing untuk Mengalahkan Tank Jerman

Internasional
Komnas HAM: Presiden Terpilih Bertanggung Jawab Selesaikan Kasus Pelanggaran HAM Berat

Komnas HAM: Presiden Terpilih Bertanggung Jawab Selesaikan Kasus Pelanggaran HAM Berat

Nasional
Muhibah Pinisi Bakti Nusa, Menautkan Kepulauan Nusantara

Muhibah Pinisi Bakti Nusa, Menautkan Kepulauan Nusantara

Regional
Kasus Bupati Cianjur, KPK Panggil Empat Kepala Sekolah

Kasus Bupati Cianjur, KPK Panggil Empat Kepala Sekolah

Nasional
Parlemen Venezuela Ajak Militer dan Pejabat Sipil Melawan Maduro

Parlemen Venezuela Ajak Militer dan Pejabat Sipil Melawan Maduro

Internasional

Close Ads X