Melihat Kembali Perayaan Natal yang Dilakukan Hitler dan Nazi...

Kompas.com - 24/12/2018, 17:57 WIB
Hitler dan Santa Claus fastcompanyHitler dan Santa Claus

KOMPAS.com - Adolf Hitler dikenal sebagai seorang diktator Jerman sekaligus pemimpin Nazi pada masa Perang Dunia II. Paham Fasisme ala Nazi pun mulai disebarkan Jerman ke beberapa negara saat Hitler menginvasi Eropa.

Ketika masa perang, Nazi membuat kamp-kamp konsentrasi untuk menampung komunitas Yahudi. Tak hanya itu, Adolf Hitler bahkan dituduh melakukan holocaust atau genosida terhadap komunitas Yahudi.

Terlepas dari berbagai kekejaman yang dilekatkan kepada Hitler, ada sisi lain Hitler yang tak banyak diungkapkan. Sisi lain itu adalah mengenai aktivitas Hitler saat merayakan Natal.

Bersama dengan para anggota dan petinggi Nazi lainnya, Hitler diketahui mengadakan pesta Natal dalam suasana yang bisa dibilang penuh keceriaan.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Hitler Jadi Pemimpin Absolut Jerman

Dekorasi Natal Nazi

Walaupun dalam suasana Natal, Nazi mengubah dan mendesain Natal sesuai dengan pemahaman dan ideologi mereka. Misalnya, perayaan Natal diramaikan dengan kue-kue berbentuk swastika.

Aspek lain juga diubah adalah mengenai pohon Natal. Meskipun pohon Natal modern disebut berasal dari kebudayaan Eropa di Jerman, namun kali ini tak ada bintang yang ditempatkan di puncak pohon.

Nazi mengganti bintang pada pohon natal degan lambang swastika. Selain itu, juga dengan sig rune (simbol berbentuk kilat yang digunakan dalam lambang SS).

Pernak-pernik dan dekorasi Natal ala naziMirror Pernak-pernik dan dekorasi Natal ala nazi
Partai Nazi juga mengklaim bahwa swastika adalah simbol kuno Matahari dan mendorong masyarakat Jerman untuk menempatkan simbol di atas pohon Natal sebagai gantinya.

Orgamen-ornamen bola perak berhiaskan motto seperti "Sieg heil!" atau sapaan khas Nazi juga terpasang pada rumah-rumah. Bahkan, ada ornamen logam berbentuk muka Hitler, lengkap dengan kumis.

Namun, Hitler tak menyukai ini. Kemudian, dia meminta pembuatan undang-undang untuk mencegah simbol-simbol Nazi disalahgunakan, termasuk untuk Natal.

Baca juga: 15 September 1935 Ditetapkan Jadi Simbol Nazi Jerman, Ini 4 Fakta Swastika

Natal ala Nazi

Selama perayaan Natal di Jerman, ada tradisi untuk mendengarkan lagu Natal berjudul "Silent Night" and "O Tannenbaum". Kedua lagu itu memang berasal dari Jerman. Namun, di bawah pimpinan Adolf Hitler, semua lagu itu mulai perlahan ditinggalkan dan digantikan.

Dilansir dari History.com, nyanyian rohani yang populer dan membahas tentang peran ibu, kedamaian, anak-anak, serta liburan, diganti dengan lagu bertemakan propaganda Nazi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korea Utara Sebut Joe Biden 'Anjing Gila', Begini Reaksi Trump

Korea Utara Sebut Joe Biden "Anjing Gila", Begini Reaksi Trump

Internasional
Diserbu Polisi, Demonstran Hong Kong Bakar Pintu Masuk Universitas

Diserbu Polisi, Demonstran Hong Kong Bakar Pintu Masuk Universitas

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Media AS Soroti Pabrik Tahu di Tropodo | Penyanyi Chile Telanjang Dada sebagai Protes

[POPULER INTERNASIONAL] Media AS Soroti Pabrik Tahu di Tropodo | Penyanyi Chile Telanjang Dada sebagai Protes

Internasional
Siksa Anaknya yang Berusia 5 Tahun hingga Tewas, Terungkap Kecerdasan Si Ayah Rendah

Siksa Anaknya yang Berusia 5 Tahun hingga Tewas, Terungkap Kecerdasan Si Ayah Rendah

Internasional
Media AS New York Times Soroti Pabrik Tahu di Indonesia yang Gunakan Plastik sebagai Bahan Bakar

Media AS New York Times Soroti Pabrik Tahu di Indonesia yang Gunakan Plastik sebagai Bahan Bakar

Internasional
Suarakan Protes, Penyanyi Chile Ini Telanjang Dada Saat Terima Penghargaan

Suarakan Protes, Penyanyi Chile Ini Telanjang Dada Saat Terima Penghargaan

Internasional
Kapten Polisi di AS Ini Ditangkap Anggotanya Sendiri dalam Kasus Prostitusi

Kapten Polisi di AS Ini Ditangkap Anggotanya Sendiri dalam Kasus Prostitusi

Internasional
Pria Australia Kisahkan Selamat dari Serangan Buaya Setelah Cungkil Matanya

Pria Australia Kisahkan Selamat dari Serangan Buaya Setelah Cungkil Matanya

Internasional
Venesia Dilanda Banjir, Karya Seni Mulai Diselamatkan

Venesia Dilanda Banjir, Karya Seni Mulai Diselamatkan

Internasional
Pelaku Penembakan Massal SMA AS yang Tewaskan 2 Murid Meninggal di Rumah Sakit

Pelaku Penembakan Massal SMA AS yang Tewaskan 2 Murid Meninggal di Rumah Sakit

Internasional
Abaikan Ancaman Sanksi AS, Turki Bakal Beli Sistem Rudal S-400 dari Rusia

Abaikan Ancaman Sanksi AS, Turki Bakal Beli Sistem Rudal S-400 dari Rusia

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bocah 9 Tahun Lulus Sarjana | Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bocah 9 Tahun Lulus Sarjana | Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Ada Bau 'Kaus Kaki Basah', Pesawat Airbus Dikembalikan ke Perancis

Ada Bau "Kaus Kaki Basah", Pesawat Airbus Dikembalikan ke Perancis

Internasional
Kera Babon Pintar Ini Pakai Ponsel Pawang dan Pesan Barang secara 'Online'

Kera Babon Pintar Ini Pakai Ponsel Pawang dan Pesan Barang secara "Online"

Internasional
Datang ke Aksi Protes, Seorang Pria Irak Bawa Seekor Singa

Datang ke Aksi Protes, Seorang Pria Irak Bawa Seekor Singa

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X