Kompas.com - 17/12/2018, 11:12 WIB

KIEV, KOMPAS.com - Presiden Ukraina Petro Poroshenko menyebut pasukan Rusia yang berada di wilayah perbatasan masih banyak.

Pernyataan itu dihembuskan sejak insiden yang terjadi di Selat Kerch, dekat Semenanjung Crimea pada 25 November lalu.

Baca juga: Bantu Ukraina Hadapi Rusia, NATO Siap Pasok Perangkat Komunikasi Canggih

"Bagian terbesar pasukan mereka masih ada di sana. Kurang dari 10 persen yang baru ditarik," kata Poroshenko dilansir AFP Minggu (16/12/2018).

Insiden di Selat Kerch dimulai ketika tiga kapal perang Ukraina, dua kapal artileri ringan dan satu kapal tongkang, ditembaki kapal Rusia, dan menahan 24 pelautnya.

Kremlin menuduh ketiga kapal perang itu telah melanggar perairan mereka, dengan pengadilan memerintahkan para pelaut itu ditahan selama dua bulan.

Poroshenko memperingatkan akan adanya ancaman perang skala besar, dan menetapkan darurat militer di 10 titik perbatasan selama 30 hari.

"Ancaman invasi militer Rusia di teritori Ukraina masih ada. Kami harus mempersiapkan diri untuk menghadapinya," tegas Poroshenko.

Insiden di Kerch merupakan yang paling berbahaya sejak Rusia menduduki Crimea pada 2014, dan dilanjutkan konflik di utara Ukraina antara separatis dengan pasukan pemerintah.

Ukraina dan negara Barat menuduh Rusia terus mengalirkan pasukan dan persenjataannya di kawasan perbatasan dengan Moskwa membantahnya.

Baca juga: Rusia: Pelaut Ukraina yang Ditangkap Harus Menjalani Sidang

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.