Otoritas Australia Sita Tupai yang Diselundupkan dari Bali

Kompas.com - 13/12/2018, 18:24 WIB
Ilustrasi tupai.THINKSTOCKPHOTOS Ilustrasi tupai.

BRISBANE, KOMPAS.com - Dua ekor tupai disita pihak berwenang di bandara Brisbane, Australia, dari seorang pria yang baru saja kembali dari Bali.

Diwartakan Brisbane Times, Kamis (13/12/2018), pria tersebut menyelundupkan dua ekor tupai di kopernya pada pekan lalu.

Dia akan menghadapi tudingan pelanggaran kriminal karena perbuatannya.

Baca juga: Tupai Dada Besar yang Viral di Jepang Bukan Punya Payudara, tapi Lemak

Pihak berwenang belum menyebutkan motif yang mungkin. Namun, mereka telah menyuntik mati tupai karena dianggap berisiko bagi biosekuriti.

Kepala Departemen Operasi Biosekuriti Agrikultura Nico Padovan mengatakan, pria yang tidak disebutkan namanya itu dituding melakukan tindakan berisiko terhadap kesehatan nasional.

"Penumpang ini akan dengan sengaja melanggar kondisi biosekuriti kami dan menempatkan negara pada risiko tidak dapat dipercaya," katanya.

" Tupai dapat membawa rabies dan jika penyakit ini tiba di sini, dampaknya kesehatan terhadap manusia dan hewan lain akan besar," imbuhnya.

Dia menuturkan, sebanyak 60.000 orang di dunia meninggal akibat rabies setiap tahun.

"Biosekuriti bukanlah guyonan dan penumpang kini menjadi subjek penyelidikan dan bisa menghadapi hukuman berat," ucap Padovan.

Maksimum hukuman di Australia bagi penyelundup makhluk hidup adalah hukuman 10 tahun penjara dan denda hingga 210.000 dollar Australia atau Rp 2,2 miliar bagi individu.

Baca juga: Diteror Bayi Tupai, Pria di Jerman Minta Pertolongan Polisi

BBC melaporkan, negara tersebut mengetatkan aturan karantina, yang juga telah menjerat aktor Johnny Depp dan Amber Heard pada 2015.

Pada 2016, Depp dan Heard menyampaikan video permintaan maaf setelah menyelundupkan anjing mereka, Pistol dan Boo, ke Australia.

Bulan lalu, mantan pemain NBA Lamar Patterson juga dicegat di Bandara Brisbane dengan anjing peliharaannya. Anjing itu kemudian dideportasi.



Terkini Lainnya

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Internasional
Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Internasional
Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Internasional
Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Internasional
Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Internasional
Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Internasional
Kisah Peluncuran 'Discovery STS-51G', Bawa Astronot Muslim Pertama

Kisah Peluncuran "Discovery STS-51G", Bawa Astronot Muslim Pertama

Internasional
Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Internasional
Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Internasional
Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Internasional
Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam 'Halal' di Hari Pembukaannya

Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam "Halal" di Hari Pembukaannya

Internasional
Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Internasional
Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Internasional
Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Internasional
Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Internasional

Close Ads X