Turki Bahas Kemungkinan Investigasi PBB atas Kasus Kematian Khashoggi

Kompas.com - 11/12/2018, 20:13 WIB
Massa demonstran menuntut pembebasan jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi yang dikabarkan hilang sejak memasuki gedung konsulat Saudi di Istanbul pada Selasa (2/10/2018). AFP / OZAN KOSEMassa demonstran menuntut pembebasan jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi yang dikabarkan hilang sejak memasuki gedung konsulat Saudi di Istanbul pada Selasa (2/10/2018).

ANKARA, KOMPAS.com - Pemerintah Turki sedang membahas tentang kemungkinan penyelidikan PBB terhadap pembunuhan jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi.

Demikian pernyataan Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu dalam konferensi pers di Ankara, Selasa (11/12/2018).

"Kami telah berdiskusi dengan Sekjen PBB dan rekan, serta akan terus membahas," katanya, seperti diwartakan AFP.

Baca juga: Jamal Khashoggi dan Meghan Markle Masuk Nominasi Person of the Year

Dia menuturkan harus ada permintaan resmi yang disetujui oleh Dewan Keamanan PBB sebelum organisasi internasional tersebut memulai penyelidikan.

Seperti diketahui, jenazah Khashoggi masih belum ditemukan meski telah digelar pencarian di gedung konsulat Saudi di Istanbul, lokasi terakhir sang jurnalis terlihat dan dibunuh.

Sementara pada pekan lalu, Pengadilan Turki memerintahkan penahanan kepada dua pria Saudi yang dekat dengan Putra Mahkota Pangeran Mohammed bin Salman.

Permintaan tersebut ditolak oleh otoritas Saudi.

Ahmad al-Assiri dan Saud al-Wahtani disebut dalam dokumen pengadilan Turki merupakan bagian dari perencana pembunuhan Khashoggi.

"Kenapa Anda tidak ingin orang-orang ini diadili di Turki? Saya penasaran, Anda takut akan terungkap siapa yang memerintahkan pembunuhan," ucap Cavusoglu.

Dia juga kembali melontarkan kritiknya atas kurangnya kerja sama otoritas Saudi selama berlangsungnya penyelidikan di Istanbul beberapa waktu lalu, yang dihadiri oleh jaksa umum Saudi.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan, pembunuhan tersebut diperintahkan oleh level tertinggi pemerintah Saudi. Namun, dia tidak bilang bahwa itu dilakukan Raja Salman.

Baca juga: Turki Kecewa Saudi Tak Serahkan Pelaku Pembunuhan Khashoggi

Khashoggi merupakan kontributor Washington Post yang tinggal di AS. Dia dibunuh saat mengunjungi konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober lalu untuk menyiapkan dokumen pernikahan dengan tunangannya di Turki.

Muncul spekulasi bahwa Pangeran Mohammed memerintahkan pembunuhan tersebut. Namun, pernyataan tersebut disangkal pemerintah Saudi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangkal Virus Corona, 1.230 Dokter dan Perawat dari Seluruh China Dikerahkan

Tangkal Virus Corona, 1.230 Dokter dan Perawat dari Seluruh China Dikerahkan

Internasional
'Rencana Perdamaian' Trump Bocor, Warga Palestina Bentrok dengan Polisi Israel

"Rencana Perdamaian" Trump Bocor, Warga Palestina Bentrok dengan Polisi Israel

Internasional
Pakar asal China Ini Sebut Virus Corona Menular lewat Mata

Pakar asal China Ini Sebut Virus Corona Menular lewat Mata

Internasional
Beredar Video Mayat Diduga Korban Virus Corona Tergeletak di Rumah Sakit China

Beredar Video Mayat Diduga Korban Virus Corona Tergeletak di Rumah Sakit China

Internasional
Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Internasional
12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

Internasional
Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Internasional
Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Internasional
Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Internasional
Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Internasional
Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Internasional
Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Internasional
Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X