Di Tasmania, Sampah Plastik dan Kaca Dijadikan Pengganti Aspal

Kompas.com - 11/12/2018, 14:46 WIB
Menurut pemerintah kota Kingborough, Tasmania aspal dari bahan sampah plastik dan kaca ini jauh lebih awet sehingga untuk jangka panjang biayanya lebih murah ketimbang menggunakan aspal biasa.ABC News/Carla Howarth Menurut pemerintah kota Kingborough, Tasmania aspal dari bahan sampah plastik dan kaca ini jauh lebih awet sehingga untuk jangka panjang biayanya lebih murah ketimbang menggunakan aspal biasa.

HOBART, KOMPAS.com - Pemerintah kota Kingborough, Tasmania, Australia mencoba sampah plastik, kaca, dan tinta printer bekas sebagai pengganti aspal.

Biayanya untuk mengubah sampah-sampah itu menjadi aspal memang lebih mahal namun lebih tahan lama dibandingkan aspal konvensional.

Ujicoba dilakukan di jalan Charlton Street dengan menggunakan material yang terdiri dari 530.000 kantong plastik, 168.000 botol kaca, dan 12.500 tinta printer bekas untuk setiap kilometer jalan.

Baca juga: Pemancing Temukan Penyu Mati dengan Sampah Plastik Terburai dari Perutnya


Pejabat pemerintah kota, Richard Atkinson mengatakan, dengan cara ini pihaknya berusaha mengurangi pencemaran limbah di wilayah itu.

"Jika kita hitung jumlah plastik sekali pakai di jalan sepanjang 500 meter ini, itu setara dengan penggunaan kantong plastik selama dua tahun di Kingborough," katanya kepada ABC Australia.

"Jika ini berhasil, kami akan memperluas penggunaannya untuk semua jalanan di sini," tambahnya.

Untuk jangka panjang, kata Richard, biayanya akan lebih murah dibandingkan menggunakan aspal biasa.

"Produk ini lebih mahal tapi tahan lebih lama," katanya.

Diperkirakan jalanan yang menggunakan aspal alternatif ini memiliki daya tahan 15 persen lebih lama dibanding aspal biasa.

Menurut Stuart Billing dari perusahaan kontraktor yang menangani ujicoba ini, kaca bekas yang digunakan merupakan produk sekali pakai.

"Kaca-kaca ini tak dapat didaur ulang kembali. Dihancurkan menjadi seperti pasir dan kami mencampurkannya di pabrik aspal kami," katanya.

"Kami dapat memanfaatkan barang yang biasanya dibuang ke TPA atau berpotensi mencemari lingkungan," jelasnya.

Produk serupa telah digunakan membuat jalan di berbagai negara bagian lainnya. Namun untuk Tasmania, baru kota Kingborough yang melakukannya.

Billing mengatakan, sejumlah kota di Tasmania telah menghubungi perusahaannya untuk menggunakan produk ini.

Material pengganti aspal ini dikembangkan Close The Loop Australia, sebuah perusahaan yang bertujuan meminimalkan sampah plastik.

Baca juga: India Bangun Jalan Raya dari Sampah Plastik

Nerida Mortlock dari perusahaan tersebut menjelaskan sampah plastik halus tidak terurai secara baik di TPA.

"Apa dilakukan di sini yaitu melelehkannya menjadi aditif. Jadi tidak berupa plastik mikro. Tak ada masalah polusi yang ditimbulkan," katanya.

Dia berharap seluruh kota di Australia mulai menggunakan bahan pengganti aspal ini sehingga bisa mengurangi sampah plastik yang kian jadi permasalahan di negeri itu.



Terkini Lainnya

Pemerintah Meksiko Bakal Lelang Mobil Mewah yang Disita dari Penjahat

Pemerintah Meksiko Bakal Lelang Mobil Mewah yang Disita dari Penjahat

Internasional
Washington Legalkan Pengomposan Jenazah Manusia

Washington Legalkan Pengomposan Jenazah Manusia

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Perempuan Korut Dijual di China | Pernyataan Pendiri Huawei

[POPULER INTERNASIONAL] Perempuan Korut Dijual di China | Pernyataan Pendiri Huawei

Internasional
Beli Nomor Cantik Seharga Rp 41 Juta, Hidup Pria Ini Justru Sengsara

Beli Nomor Cantik Seharga Rp 41 Juta, Hidup Pria Ini Justru Sengsara

Internasional
Perang Sipil Bikin Warga Suriah Berhemat Saat Ramadhan

Perang Sipil Bikin Warga Suriah Berhemat Saat Ramadhan

Internasional
PM India Beri Selamat ke Presiden Jokowi Pakai Bahasa Indonesia

PM India Beri Selamat ke Presiden Jokowi Pakai Bahasa Indonesia

Internasional
Sadar dari Mabuk, Pria Ini Dapati Penisnya Sudah Dipotong

Sadar dari Mabuk, Pria Ini Dapati Penisnya Sudah Dipotong

Internasional
Biografi Tokoh Dunia: Cixi, Permaisuri Kontroversial di China

Biografi Tokoh Dunia: Cixi, Permaisuri Kontroversial di China

Internasional
Slovenia Buka Pendaftaran sebagai Mata-mata

Slovenia Buka Pendaftaran sebagai Mata-mata

Internasional
Iran Tak Bakal Bernegosiasi dengan Trump, kecuali...

Iran Tak Bakal Bernegosiasi dengan Trump, kecuali...

Internasional
Istana Filipina: Dirumorkan Masuk Rumah Sakit, Duterte Tertawa

Istana Filipina: Dirumorkan Masuk Rumah Sakit, Duterte Tertawa

Internasional
Fakta Unik Pilot Pionir Charles Lindbergh, Aksi Akrobat hingga Bayinya Diculik

Fakta Unik Pilot Pionir Charles Lindbergh, Aksi Akrobat hingga Bayinya Diculik

Internasional
Mahathir Ucapkan Selamat kepada Presiden Jokowi atas Kemenangan di Pemilu 2019

Mahathir Ucapkan Selamat kepada Presiden Jokowi atas Kemenangan di Pemilu 2019

Internasional
Setelah Capai Puncak, Pemanjat Menara Eiffel Ditangkap 6 Jam Kemudian

Setelah Capai Puncak, Pemanjat Menara Eiffel Ditangkap 6 Jam Kemudian

Internasional
Bayar Orang untuk Serang Kekasih Ratu Kecantikan, Pengusaha Singapura Dibui

Bayar Orang untuk Serang Kekasih Ratu Kecantikan, Pengusaha Singapura Dibui

Internasional

Close Ads X