Pelaku Diminta Pakai "Earphone" Saat Mutilasi Jenazah Khashoggi

Kompas.com - 10/12/2018, 10:47 WIB
Potongan rekaman kamera pengawas memperlihatkan Jamal Khashoggi (kiri) ketika memasuki gedung konsulat di Istanbul, Turki. Sedangkan foto kanan adalah pelaku yang mengenakan pakaian sama dengan Khashoggi beberapa jam setelah jurnalis 60 tahun itu memasuki gedung. via CNNPotongan rekaman kamera pengawas memperlihatkan Jamal Khashoggi (kiri) ketika memasuki gedung konsulat di Istanbul, Turki. Sedangkan foto kanan adalah pelaku yang mengenakan pakaian sama dengan Khashoggi beberapa jam setelah jurnalis 60 tahun itu memasuki gedung.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com — Seorang pakar forensik Arab Saudi memberikan kiat dan tips saat memutilasi jenazah jurnalis Jamal Khashoggi.

Tips dari pakar bernama Dr Salah Muhammad al-Tubaigy itu tertuang dalam transkrip rekaman pembunuhan yang dipaparkan CNN pada Minggu (9/12/2018).

Dalam transkrip tersebut terdengar suara seperti gergaji sedang memotong dan suara Tubaigy memberi nasihat kepada pelaku lainnya.

Baca juga: Transkrip Detik-detik Pembunuhan Jamal Khashoggi Terungkap

"Pasang earphone di telinga kalian atau dengarkan musik seperti yang saya lakukan saat ini," ujar Tubaigy dalam transkrip tersebut.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu berkata pada November lalu bahwa dia sudah mendengarkan rekaman tersebut dan sangat menjijikkan.

"Dalam rekaman itu bisa terlihat bagaimana si pakar forensik menikmati mutilasi," kata Cavusoglu kepada harian Jerman Sueddeutsche Zeitung via Daily Mirror.

Cavusoglu juga menyebut pembunuhan tersebut sudah jelas direncanakan, dan menuturkan jurnalis berusia 59 tahun itu dibunuh dalam waktu 7 menit.

Transkrip yang dipaparkan seorang sumber yang menangani penyelidikan itu memberikan rincian detik-detik Khashoggi dibunuh pada 2 Oktober.

Transkrip itu menunjukkan setiap detail ketika Khashoggi memasuki gedung Konsulat Saudi di Istanbul dan mengenali salah satu pelaku.

Oleh sumber itu, pelaku yang dimaksud adalah Maher Abdulaziz Mutreb, pejabat intelijen di bawah Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X