Unjuk Rasa Rompi Kuning, Polisi Perancis Tangkap 1.723 Orang

Kompas.com - 09/12/2018, 20:31 WIB
Seorang demonstran mengenakan rompi kuning memegang bendera Perancis saat berdiri di lampu merah di Champs Elysee, di Paris, Perancis, Sabtu (24/11/2018). Massa rompi kuning kembali berunjuk rasa untuk memprotes kenaikan harga minyak. (AFP/Bertrand Guay) Seorang demonstran mengenakan rompi kuning memegang bendera Perancis saat berdiri di lampu merah di Champs Elysee, di Paris, Perancis, Sabtu (24/11/2018). Massa rompi kuning kembali berunjuk rasa untuk memprotes kenaikan harga minyak. (AFP/Bertrand Guay)

PARIS, KOMPAS.com - PARIS, KOMPAS.COM - Sebanyak 1.723 orang di seluruh Perancis dalam unjuk rasa massa rompi kuning pada Sabtu (8/12/2018).

Diwartakan Sky News, Minggu (9/12/2018), Kementerian Perancis menyatakan 1.220 orang di antaranya dijebloskan ke dalam penjara.

Aksi protes yang digelar masyarakat sambil mengenakan rompi kuning itu juga menyebabkan 135 orang terluka dan kerusakan yang meluas.

Baca juga: Soal Aksi Protes Rompi Kuning, Trump Salahkan Perjanjian Iklim Paris

Demonstrasi yang menyebar di seluruh negara membuat polisi harus mengerahkan 89.000 personel di jalanan, termasuk 8.000 personel khusus di Paris guna mencegah pengulangan bentrok pada pekan sebelumnya.

Sebagian wilayah kota Paris ditutup, termasuk atraksi turis Menara Eiffel, Museum Louvre, dan pertokoan di sepanjang Champs-Elysees.

Wakil wali kota Paris Emmanuel Gregoire mengatakan, kerusakan lebih meluas dibandingkan pekan sebelumnya.

"Angin kencang dan hujan deras semalam menghambat upaya membersihkan tabung gas air mata dan puing-puing yang ditinggalkan dari pembakaran dan penjarahan oleh para demonstran," katanya.

Presiden Perancis Emmanuel Macron memecah keheningannya untuk mengapresiasi kinerja polisi, tetapi tekanan semakin meningkat dari demonstran.

Namun, dia tetap memuji keberanian dan profesionalisme yang luar biasa dari pasukan keamanan.

Juru bicara pemerintah Perancis mengatakan, Macron akan membuat pengumuman besar dalam pekan depan. Sejauh ini, empat orang tewas sejak aksi protes dimulai pada pertengahan November.

Baca juga: Bentrok dengan Massa Rompi Kuning, Polisi Tembakkan Gas Air Mata

AFP melaporkan, demonstran rompi kuning menunjukkan kemarahan pada Macron. Tujuan dan keluhan yang berbeda mereka sampaikan dalam berbagai unjuk rasa menunjukkan betapa beragamnya gerakan tersebut.

Awalnya mereka mengkritisi pajak bahan bakar dan biaya hidup yang tinggi. Kemudian pada Sabtu lalu, massa rompi kuning juga menyoroti tuntutan terhadap pensiunan yang lebih baik dan jatuhnya kapitalisme.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP,Sky News
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Internasional
Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Internasional
Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Internasional
Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Internasional
Wabah Virus Corona, Jerman Minta Warganya Tak Pergi ke China

Wabah Virus Corona, Jerman Minta Warganya Tak Pergi ke China

Internasional
MIliter Iran Disebut Berusaha Tutupi Fakta Pesawat Ukraina yang Ditembak Jatuh

MIliter Iran Disebut Berusaha Tutupi Fakta Pesawat Ukraina yang Ditembak Jatuh

Internasional
Lagi, Tiga Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Lagi, Tiga Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Internasional
Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Internasional
Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Internasional
Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

Internasional
Wabah Virus Corona, 6 Negara Berencana Evakuasi Warga dari China

Wabah Virus Corona, 6 Negara Berencana Evakuasi Warga dari China

Internasional
Cegah Virus Corona, Pemerintah Beijing Minta Warga Tak Bersalaman

Cegah Virus Corona, Pemerintah Beijing Minta Warga Tak Bersalaman

Internasional
Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang, AS dan Jepang Berencana Evakuasi Warganya dari Wuhan

Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang, AS dan Jepang Berencana Evakuasi Warganya dari Wuhan

Internasional
[UPDATE] Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang di China, Hampir 2.000 Orang Terinfeksi

[UPDATE] Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang di China, Hampir 2.000 Orang Terinfeksi

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X