Bentrok dengan Massa Rompi Kuning, Polisi Tembakkan Gas Air Mata

Kompas.com - 08/12/2018, 17:51 WIB
Polisi anti huru-hara Perancis memblokade para anggota massa gilets jaunes (Rompi Kuning) dengan gas air mata terlihat di Champs-Elysees, Paris, Perancis, pada 8 Desember 2018. AFP/LUCAS BARIOULETPolisi anti huru-hara Perancis memblokade para anggota massa gilets jaunes (Rompi Kuning) dengan gas air mata terlihat di Champs-Elysees, Paris, Perancis, pada 8 Desember 2018.

PARIS, KOMPAS.comPolisi antihuru-hara Paris, Perancis, menembakkan gas air mata ketika demonstrasi yang dilakukan massa rompi kuning kembali terjadi.

Dilaporkan Russian Today pada Sabtu (8/12/2018), massa yang berkumpul di kawasan ikonik Champs-Elysees terlibat bentrok dengan polisi pukul 10.00 waktu setempat.

AFP mewartakan, gas air mata itu ditembakkan untuk mendesak massa rompi kuning yang sudah berada di monumen Arc de Triomphe dan kawasan perbelanjaan supaya mundur.

Baca juga: Hadapi Massa Rompi Kuning, Perancis Kerahkan Kendaraan Lapis Baja


Dari video yang beredar, sejumlah massa berlari mundur sembari menutupi mukanya akibat terkena gas air mata dari kepolisian.

Mereka ada yang harus berdiri di sudut bangunan sembari terbatuk-batuk. Bahkan, ada salah satu pengunjuk rasa yang terbaring di jalanan.

Polisi total telah menahan 481 demonstran dengan 34 di antaranya membawa ketapel, palu, atau batu yang bakal digunakan untuk menyerang aparat.

Menteri Dalam Negeri Christophe Castaner menyatakan berharap massa yang datang bakal sedikit. Meski begitu, dia mewaspadai terhadap kelompok ultras di dalamnya.

"Aksi tiga pekan sebelumnya telah menghasilkan monster yang sudah tidak dapat kami kendalikan. Kami berjanji tak bakal menoleransi pihak yang berusaha menciptakan kekacauan," janji Castaner.

Sementara Perdana Menteri Edouard Philippe bertemu dengan perwakilan rompi kuning pada Jumat (7/12/2018) malam waktu setempat.

Salah satu perwakilan Champs-Elysees Chalencon menuturkan, Philippe telah mendengarkannya dan berjanji bakal mencarikan solusi.

Kini, lanjut Chalencon, yang mereka tunggu adalah pernyataan dari Presiden Emmanuel Macron. Chalencon berharap dia bisa tampil di depan publik.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Internasional
Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Internasional
Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Internasional
Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Internasional
Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Internasional
Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sidney selama 19 Jam

Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sidney selama 19 Jam

Internasional
Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Internasional
Pembunuh Pacar yang Jadi Penyebab Demonstrasi Hong Kong Setuju Kembali ke Taiwan

Pembunuh Pacar yang Jadi Penyebab Demonstrasi Hong Kong Setuju Kembali ke Taiwan

Internasional
Hilang 2 Tahun Lalu, Kotak Hitam Jet Tempur Milik Angkatan Udara Taiwan Baru Ditemukan

Hilang 2 Tahun Lalu, Kotak Hitam Jet Tempur Milik Angkatan Udara Taiwan Baru Ditemukan

Internasional
Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi Menunggu 'Hari Kiamat', Pria Austria yang Ditahan Mengklaim Lebih Hebat dari Yesus

Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi Menunggu "Hari Kiamat", Pria Austria yang Ditahan Mengklaim Lebih Hebat dari Yesus

Internasional
Anak Gembong Narkoba El Chapo Ditahan, Polisi Meksiko Baku Tembak dengan Pria Bersenjata

Anak Gembong Narkoba El Chapo Ditahan, Polisi Meksiko Baku Tembak dengan Pria Bersenjata

Internasional
174 Negara Pilih Indonesia Jadi Anggota Dewan HAM PBB

174 Negara Pilih Indonesia Jadi Anggota Dewan HAM PBB

Internasional
Diawasi Putin, Rusia Gelar Uji Coba 3 Sistem Rudal Balistik Antarbenua

Diawasi Putin, Rusia Gelar Uji Coba 3 Sistem Rudal Balistik Antarbenua

Internasional
Polisi Belanda Tahan Ayah Keluarga yang Bersembunyi Menunggu 'Hari Kiamat'

Polisi Belanda Tahan Ayah Keluarga yang Bersembunyi Menunggu "Hari Kiamat"

Internasional
Ketika Trump Bandingkan Kurdi Suriah dan Turki seperti Anak Kecil

Ketika Trump Bandingkan Kurdi Suriah dan Turki seperti Anak Kecil

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X