Fakta Menarik Galileo, Wahana yang Mencapai Jupiter Kali Pertama - Kompas.com

Fakta Menarik Galileo, Wahana yang Mencapai Jupiter Kali Pertama

Kompas.com - 07/12/2018, 19:42 WIB
Misi Galileo selama 14 tahun untuk mengeksplorasi sistem Jovian berakhir pada 21 September 2003 ketika pesawat luar angkasa itu sengaja dikirim ke atmosfer Jupiter.Nasa.gov Misi Galileo selama 14 tahun untuk mengeksplorasi sistem Jovian berakhir pada 21 September 2003 ketika pesawat luar angkasa itu sengaja dikirim ke atmosfer Jupiter.

KOMPAS.com - Lembaga antariksa Amerika Serikat, NASA, selama ini dikenal sebagai ujung tombak AS dalam eksplorasi luar angkasa. Setelah berhasil mencapai orbit bumi dan bulan, NASA mempunyai keinginan untuk mengetahui planet-planet "luar".

Obyek penelitian berikutnya adalah Planet Jupiter yang notabene planet kelima dari matahari.

Proyek yang diberi nama Galileo ini akhirnya mampu mencapai Jupiter pada 7 Desember 1995 setelah enam tahun perjalanan dari bumi. Wahana antariksa ini tercatat sebagai wahana pertama yang bisa mencapai dan mengeksplorasi Jupiter.

Berikut fakta menarik mengenai Galileo, dilansir dari situs NASA:


1. Berbagai negara

Rencana penerbangan Galileo berawal dari rekomendasi beberapa pihak untuk penyelidikan atmosfer yang akan menjelajahi atmosfer Jupiter.

Sebelumnya terdapat info kalau atmosfer Jupiter mimiliki tingkat tekanan 100 kali dari Bumi. Proposal rencana ini akhirnya disetujui dan menjadi JOP (Jupiter Orbiter Probe) yang sering disebut Galileo.

Misi Galileo ke Jupiter disetujui oleh Kongres AS pada 1977. Ini adalah kerja sama internasional yang melibatkan para ilmuwan dan insinyur dari Amerika Serikat, Jerman, Kanada, Inggris, Prancis, Swedia, Spanyol dan Australia.

Kontribusi Jerman sudah termasuk pengembangan dan dukungan operasi dari sistem propulsi.

Pesawat ruang angkasa Galileo terbuat dari bahan yang menunjukkan itu lebih seperti pesawat tempur daripada mobil. Wahana ini menggunakan bahan yang sangat ringan seperti berilium untuk rumah subsistem, aluminium untuk struktur, dan komposit karbon untuk booming.

Baca juga: 14 November 1971, Mariner 9 Jadi Wahana Antariksa Pertama Capai Orbit Mars

2. Terilhami fisikawan Italia

Galileo Galilei adalah seorang astronom dan fisikawan Italia (1564-1642) yang merupakan orang pertama yang menggunakan teleskop untuk penelitian astronomi yang serius.

Dengan menggunakan teleskop buatannya, ia menemukan empat bulan besar Jupiter, mendemonstrasikan untuk pertama kalinya bahwa tubuh yang bergerak bisa menjadi pusat gerak.

Ini bertentangan dengan ajaran umum pada waktu itu bahwa semua benda langit mengelilingi Bumi.

3. Rekor kecepatan

Galileo diluncurkan dari Bumi pada 18 Oktober 1989. Dalam perjalanannya dari Bumi ke Jupiter, Galileo menempuh perjalanan lebih dari 3 miliar kilometer.

Ketika Galileo Probe memasuki atmosfer Jupiter, ia melakukan perjalanan dengan kecepatan 17.0590 kilometer per jam. Kecepatan ini tercepat yang pernah dicapai oleh obyek buatan manusia.

Pada kecepatan itu, orang bisa berkeliling Bumi melintasi khatulistiwa dalam 14 menit (dengan asumsi ada jembatan di semua lautan) atau ke Bulan dan kembali hanya dalam 5 jam.

Pada orbit pertama di sekitar Jupiter, pesawat ruang angkasa Galileo mencapai jarak maksimum dari Jupiter sekitar 20 juta kilometer. Ini hampir setengah jarak antara orbit Bumi dan Venus, tetangga planet terdekat Bumi.

Selama fase masuk ke atmosfer Jupiter, probe akan melambat dengan sangat cepat (dalam dua menit) sehingga akan terasa 250 kali lebih berat daripada berat aslinya.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Voyager 2, Pesawat Antariksa Pertama Capai Neptunus

4. Komponen dan pengendali Galileo

Pengorbit Galileo membawa dua generator termoelektrik radioisotop (RTG), yang digunakan untuk menghasilkan tenaga listrik di papan pesawat ruang angkasa. Ada 7,8 kilogram  dari Plutonium-238 di setiap RTG.

Motor penggerak antena penggerak telah dinyalakan lebih dari 15.000 kali sejak September 1994 (terakhir kali mereka digunakan) dalam upaya untuk membuka Antena Gain Tinggi Galileo.

Galileo juga dilengkapi dengan kamera yang dapat mendeteksi objek kecil dengan peningkatan skala dari 100.000 hingga 1.000.000.

Sebagian besar gerakan Galileo dikendalikan oleh perintah yang telah disimpan di pesawat luar angkasa sebelumnya. 

Pada 14 Desember 1995, total 275.586 perintah real time telah dikirim ke Galileo sejak diluncurkan. Dalam seminggu terakhir saja, 169 perintah real time ditransmisikan.

5. 10.000 orang bekerja pada proyek ini

Berapa banyak orang yang bekerja di Galileo? Tidak ada yang tahu pasti, tetapi diperkirakan sekitar 10.000 orang telah bekerja langsung di Galileo sejak proyek dimulai pada 1977.

Jumlah itu tidak termasuk orang-orang yang terkait dengan space shuttle dan penguat Tahap Atas Inertial.

Sinyal radio Galileo dipantau oleh Deep Space Network, yang antenanya berada di dekat Canberra Australia, di Goldstone, dekat Barstow California, dan dekat Madrid Spanyol.

Memiliki tiga stasiun yang berjarak kurang lebih sama di seluruh dunia memastikan bahwa setidaknya satu stasiun dapat berkomunikasi dengan pesawat luar angkasa setiap saat ketika Bumi berotasi.

6. Dapat melihat planet lain dan asteroid

Galileo menjadi pesawat antariksa pertama yang melihat permukaan Venus tanpa menggunakan radar.

Pada 10 Februari 1989, ia mengamati permukaan Venus dengan menggunakan kamera inframerah. Kamera itu mengamati berbagai rentang pegunungan dan lembah melalui atmosfer dan awan Venus.

Galileo juga telah mengantongi sejumlah pengalaman pertama termasuk mengambil tampilan gambar pertama pada asteroid (Gaspra), penemuan pertama bulan asteroid (bulan Ida Dactyl), pengamatan langsung pertama dan satu-satunya dari tabrakan antara matahari badan sistem (dampak Comet Shoemaker-Levy 9 dengan Jupiter).

7. Berhenti beroperasi pada 2003

Setelah 14 tahun mengangkasa dan 8 tahun di Jupiter, misi ini dihentikan. Penghentian wahana tersebut dengan menuju ke atmosfer Jupiter dengan kecepatan 50 kilometer per detik.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya


Close Ads X