Janji Rawat Anak, 32 Perempuan Kamboja yang Sewakan Rahim Dibebaskan - Kompas.com

Janji Rawat Anak, 32 Perempuan Kamboja yang Sewakan Rahim Dibebaskan

Kompas.com - 07/12/2018, 10:15 WIB
Perempuan di Kamboja ditangkap karena keterlibatan mereka dalam bisnis sewa rahim ilegal. Foto ini menunjukkan mereka berada di luar pengadilan kota Phnom Penh, Kamboja, pada 25 Juni 2018. (AFP/Tang Chhin Sothy) Perempuan di Kamboja ditangkap karena keterlibatan mereka dalam bisnis sewa rahim ilegal. Foto ini menunjukkan mereka berada di luar pengadilan kota Phnom Penh, Kamboja, pada 25 Juni 2018. (AFP/Tang Chhin Sothy)

PHNOM PENH, KOMPAS.com - Sebanyak 32 perempuan Kamboja yang menyewakan rahimnya kepada klien China akhirnya dibebaskan.

Otoritas mengumumkan pada Kamis (6/12/2018) pembebasan itu menyusul janji mereka untuk merawat dan menjaga anak-anak.

Melansir AFP, para perempuan tersebut dituding melakukan perdagangan manusia usai digerebek pada Juni lalu terkait bisnis sewa rahim di Phnom Penh.

Baca juga: Praktik Sewa Rahim Ilegal, 32 Perempuan Hamil di Kamboja Ditangkap

Seperti diketahui, Kamboja melarang peran ibu pengganti pada 2016, setelah Thailand mencabut kebijakan tersebut pada tahun sebelumnya.

Namun, pelonggaran kebijakan satu anak di China justru menyebabkan permintaan klinik kesuburan meningkat dan pasar gelap Kamboja menawarkan layanan sewa rahim.

Sekjen Komite Nasional Penanggulangan Perdagangan Manusia Pon Samkhan mengatakan, para perempuan tersebut dibebaskan pada pekan ini, dan 17 di antaranya dibebaskan pada Rabu depan.

Sebagian besar dari perempuan itu masih dalam keadaan sedang hamil. Mereka sepakat untuk tidak menyerahkan bayinya, sebelum dibebaskan dari tahanan dengan jaminan.

Seorang pejabat senior polisi di Komite Penanggulangan Perdagangan Manusia juga mengoonfirmasi pembebasan mereka atas dasar alasan kemanusiaan.

"Mereka telah sepakat untuk tidak menjual bayi-bayi itu dan akan membesarkan mereka," katanya.

Jika mereka melanggar perjanjian itu, maka hukuman 15 tahun penjara telah menanti.

Baca juga: Kamboja Bantah China Bangun Pangkalan Militer di Negeri Itu

Kasus ini turut melibatkan lima orang lainnya, termasuk seorang warga negara China yang ditangkap dan dituduh melakukan perdagangan manusia.

Kamboja telah menjadi tujuan internasional yang populer bagi pasangan tidak subur yang ingin memiliki bayi melalui sewa rahim komersial.

Selain Kamboja, Thailand dan India juga telah melarang surrogacy komersial, menyusul serangkaian kasus yang menimbulkan kekhawatiran tentang eksploitasi.


Terkini Lainnya

Sudirman Said: 'Lebay' jika Pembelian Saham Freeport Disebut Nasionalisme

Sudirman Said: "Lebay" jika Pembelian Saham Freeport Disebut Nasionalisme

Nasional
Jalan KH Noer Ali Diperbaiki, Dishub Bekasi Alihkan Arus Lalu Lintas

Jalan KH Noer Ali Diperbaiki, Dishub Bekasi Alihkan Arus Lalu Lintas

Megapolitan
Fadli Zon Nilai Puisinya 'Doa yang Ditukar' Digoreng Sejumlah Pihak

Fadli Zon Nilai Puisinya "Doa yang Ditukar" Digoreng Sejumlah Pihak

Nasional
Ganjar Pranowo: Kalau Salah Pilih Pemimpin Bisa 'Gelo'

Ganjar Pranowo: Kalau Salah Pilih Pemimpin Bisa "Gelo"

Regional
Polemik Puisi 'Doa yang Ditukar', Fadli Zon akan Bertemu Mbah Moen

Polemik Puisi "Doa yang Ditukar", Fadli Zon akan Bertemu Mbah Moen

Nasional
KPU: WNI di Luar Negeri akan Ikuti Pemilu 2019 Lebih Awal

KPU: WNI di Luar Negeri akan Ikuti Pemilu 2019 Lebih Awal

Nasional
'Jangan Sampai Energi Masyarakat Habis hanya untuk Membahas Hoaks...'

"Jangan Sampai Energi Masyarakat Habis hanya untuk Membahas Hoaks..."

Regional
Pemasangan Tiang Tol Becakayu Selesai, Ada Perubahan Arus Lalin di Caman Bekasi

Pemasangan Tiang Tol Becakayu Selesai, Ada Perubahan Arus Lalin di Caman Bekasi

Megapolitan
Trump Diajukan Jepang Jadi Peraih Nobel Perdamaian? Ini Tanggapan Abe

Trump Diajukan Jepang Jadi Peraih Nobel Perdamaian? Ini Tanggapan Abe

Internasional
Salah Hitung, KPU Mamasa Masih Kekurangan 68 Kotak Suara

Salah Hitung, KPU Mamasa Masih Kekurangan 68 Kotak Suara

Regional
Kisah 2 Eks Tentara Anak Saat Konflik Ambon: Dulu Saling Membenci, Kini Berkolaborasi

Kisah 2 Eks Tentara Anak Saat Konflik Ambon: Dulu Saling Membenci, Kini Berkolaborasi

Regional
Lika-liku Seputar Kekayaan Ratu Elizabeth II dan Keluarga Kerajaan

Lika-liku Seputar Kekayaan Ratu Elizabeth II dan Keluarga Kerajaan

Internasional
 BKSDA Aceh Catat 8 Kasus Gajah Masuk ke Pemukiman di Aceh Timur

BKSDA Aceh Catat 8 Kasus Gajah Masuk ke Pemukiman di Aceh Timur

Regional
Dukung Jokowi, Ma'ruf Amin Akan Hadir Saat Debat Kedua Pilpres

Dukung Jokowi, Ma'ruf Amin Akan Hadir Saat Debat Kedua Pilpres

Nasional
Cerita Rahman Lolos dari Maut: Lari saat Bebatuan Longsor Menghujani Atap Rumah

Cerita Rahman Lolos dari Maut: Lari saat Bebatuan Longsor Menghujani Atap Rumah

Regional

Close Ads X