Janji Rawat Anak, 32 Perempuan Kamboja yang Sewakan Rahim Dibebaskan

Kompas.com - 07/12/2018, 10:15 WIB
Perempuan di Kamboja ditangkap karena keterlibatan mereka dalam bisnis sewa rahim ilegal. Foto ini menunjukkan mereka berada di luar pengadilan kota Phnom Penh, Kamboja, pada 25 Juni 2018. (AFP/Tang Chhin Sothy) Perempuan di Kamboja ditangkap karena keterlibatan mereka dalam bisnis sewa rahim ilegal. Foto ini menunjukkan mereka berada di luar pengadilan kota Phnom Penh, Kamboja, pada 25 Juni 2018. (AFP/Tang Chhin Sothy)

PHNOM PENH, KOMPAS.com - Sebanyak 32 perempuan Kamboja yang menyewakan rahimnya kepada klien China akhirnya dibebaskan.

Otoritas mengumumkan pada Kamis (6/12/2018) pembebasan itu menyusul janji mereka untuk merawat dan menjaga anak-anak.

Melansir AFP, para perempuan tersebut dituding melakukan perdagangan manusia usai digerebek pada Juni lalu terkait bisnis sewa rahim di Phnom Penh.

Baca juga: Praktik Sewa Rahim Ilegal, 32 Perempuan Hamil di Kamboja Ditangkap

Seperti diketahui, Kamboja melarang peran ibu pengganti pada 2016, setelah Thailand mencabut kebijakan tersebut pada tahun sebelumnya.

Namun, pelonggaran kebijakan satu anak di China justru menyebabkan permintaan klinik kesuburan meningkat dan pasar gelap Kamboja menawarkan layanan sewa rahim.

Sekjen Komite Nasional Penanggulangan Perdagangan Manusia Pon Samkhan mengatakan, para perempuan tersebut dibebaskan pada pekan ini, dan 17 di antaranya dibebaskan pada Rabu depan.

Sebagian besar dari perempuan itu masih dalam keadaan sedang hamil. Mereka sepakat untuk tidak menyerahkan bayinya, sebelum dibebaskan dari tahanan dengan jaminan.

Seorang pejabat senior polisi di Komite Penanggulangan Perdagangan Manusia juga mengoonfirmasi pembebasan mereka atas dasar alasan kemanusiaan.

"Mereka telah sepakat untuk tidak menjual bayi-bayi itu dan akan membesarkan mereka," katanya.

Jika mereka melanggar perjanjian itu, maka hukuman 15 tahun penjara telah menanti.

Baca juga: Kamboja Bantah China Bangun Pangkalan Militer di Negeri Itu

Kasus ini turut melibatkan lima orang lainnya, termasuk seorang warga negara China yang ditangkap dan dituduh melakukan perdagangan manusia.

Kamboja telah menjadi tujuan internasional yang populer bagi pasangan tidak subur yang ingin memiliki bayi melalui sewa rahim komersial.

Selain Kamboja, Thailand dan India juga telah melarang surrogacy komersial, menyusul serangkaian kasus yang menimbulkan kekhawatiran tentang eksploitasi.



Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X