Presiden Ukraina: Rusia Tempatkan 80.000 Pasukan hingga 500 Jet Tempur

Kompas.com - 03/12/2018, 21:22 WIB
Sejumlah kapal perang dan helikopter militer Rusia dalam latihan di Semenanjung Crimea pada September 2016. Getty/IndependentSejumlah kapal perang dan helikopter militer Rusia dalam latihan di Semenanjung Crimea pada September 2016.

KIEV, KOMPAS.com - Rusia disebut telah menempatkan 80.000 pasukan dan 2.300 kendaraan lapis baja di wilayah Ukraina yang mereka duduki.

Pernyataan tersebut dilontarkan Presiden Ukraina Petro Poroshenko melalui kicauannya di Twitter, dikutip Newsweek Minggu (2/12/2018).

Baca juga: Tensi dengan Ukraina Memanas, Rusia Uji Coba Persenjataannya

Dalam twit-nya Sabtu (1/12/2018), Poroshenko memperingatkan Rusia bermaksud "mengembalikan sejarah" ketika Ukraina masih belum merdeka.

"Pada 1 Desember 1991, lebih dari 90 persen rakyat menginginkan adanya Ukraina yang merdeka dan berdaulat. Namun Rusia ingin mengembalikan sejarah," kata Poroshenko.

Selain pasukan, Kremlin juga menempatkan 500 jet tempur, 1.400 artileri dan sistem pertahanan rudal, 900 tank, dan 300 helikopter di Donbass dan Crimea.

Komentar Poroshenko muncul sejak insiden pada 25 November ketika tiga kapal perang Ukraina ditembaki dan ditahan Rusia di Selat Kerch.

Poroshenko merespon dengan mendeklarasikan darurat militer di 10 region Ukraina yang berdekatan dengan markas pasukan Rusia.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov berkata para pemimpin negara Barat sudah mendengarkan penjelasan insiden di Selat Kerch.

Dalam pertemuan dengan Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden Perancis Emmanuel Macron, Presiden Rusia Vladimir Putin menjelaskan Ukraina yang menyerang mereka.

"Secara personal, presiden memaparkan bagaimana provokasi itu terjadi dan bagaimana para penjaga perbatasan melaksanakan tugas agar tak terjadi insiden lanjutan," terang Lavrov.

Namun dalam investigasi Bellingcat menemukan adanya tiga temuan. Pertama, insiden pada pekan lalu itu terjadi di perairan internasional.

Temuan kedua, tiga kapal perang Ukraina itu tengah berlayar untuk kembali. Yang terakhir, kapal Ukraina menembak dengan tujuan membunuh.

Kapal Ukraina sebenarnya sudah berupaya menghindar. Namun Kremlin berusaha untuk menggunakan senjata mematikan kepada para pelaut.

Baca juga: Putin: Perang Akan Terus Berlanjut Selama Pemerintah Ukraina Kini Masih Berkuasa



Sumber Newsweek
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X